Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

AS menambahkan Rusia, China, dan 8 negara lain ke daftar hitam kebebasan beragama | berita Dunia

Amerika Serikat pada hari Senin menambahkan Rusia ke daftar hitam negara-negara yang ditunjuk untuk “pelanggaran kebebasan beragama yang mengerikan,” kata Departemen Luar Negeri.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia menunjuk Rusia, serta China dan delapan negara lainnya, sebagai negara yang menjadi perhatian “atas partisipasi mereka dalam atau toleransi” terhadap pelanggaran sistematis, terus-menerus dan serius terhadap kebebasan beragama.

Nigeria, yang ada dalam daftar tahun lalu dan yang akan dikunjungi Blinken minggu ini, telah dihapus.

Negara lain yang masih masuk dalam daftar “pelanggaran kebebasan beragama” AS adalah Myanmar, Eritrea, Iran, Korea Utara, Pakistan, Arab Saudi, Tajikistan, dan Turkmenistan.

Aljazair, Komoro, Kuba dan Nikaragua ditempatkan dalam daftar pantauan.

“Amerika Serikat tidak akan melepaskan komitmennya untuk membela kebebasan beragama atau berkeyakinan untuk semua dan di setiap negara,” kata Blinken.

“Di terlalu banyak tempat di seluruh dunia, kita masih melihat pemerintah melecehkan, menangkap, mengancam, memenjarakan, dan membunuh individu hanya karena mencoba menjalani hidup sesuai dengan keyakinan mereka.”

Blinken pada hari Rabu memulai tur tiga negara di Afrika, memperingatkan meningkatnya ancaman terhadap demokrasi di benua itu.

Kunjungannya dimulai di Kenya dan juga akan mencakup Senegal, di mana dia menegaskan komitmen baru Amerika ke Afrika.

READ  Sebuah keluarga keturunan India di AS mengembalikan tiket jutaan dolar kepada seorang wanita yang membuangnya