Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

AS mencabut larangan perjalanan COVID-19 untuk penumpang yang divaksinasi penuh mulai November

Amerika Serikat mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka akan mencabut larangan perjalanan Covid pada semua penumpang pada bulan November (file)

Washington:

Amerika Serikat mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka akan mencabut larangan perjalanan Covid pada semua pelancong udara pada bulan November jika mereka sepenuhnya divaksinasi, diuji, dan pelacakan kontak.

Jeffrey Zentes, koordinator respons virus corona Presiden Joe Biden, mengatakan kepada wartawan bahwa “pendekatan konsisten” baru akan berlaku “awal November.”

Pelonggaran pembatasan perjalanan, yang diberlakukan Donald Trump 18 bulan lalu ketika pandemi Covid-19 pertama kali meletus, merupakan perubahan besar bagi Biden dan memenuhi permintaan besar dari sekutu Eropa pada saat hubungan diplomatik yang tegang.

Banyak perlindungan akan tetap dilakukan untuk memadamkan penyebaran virus, yang telah menewaskan lebih dari 670.000 orang Amerika dan muncul kembali setelah apa yang diharapkan banyak orang adalah penurunan permanen awal tahun ini.

“Yang penting, warga negara asing yang bepergian ke Amerika Serikat akan memerlukan vaksinasi penuh,” kata Zenitz.

Tidak segera jelas apakah aturan baru hanya berlaku untuk vaksin yang disetujui oleh Amerika Serikat atau apakah merek lain, seperti yang diproduksi di China atau Rusia, juga akan memenuhi syarat. Itu akan ditentukan oleh Pusat Pengendalian Penyakit AS, kata Zenitz.

Pembatasan pergerakan kendaraan dari Kanada dan Meksiko akan tetap berlaku. “Kami tidak memiliki pembaruan tentang kebijakan perbatasan darat,” kata Zenz.

Zents mengatakan penumpang perlu membuktikan bahwa mereka telah divaksinasi sepenuhnya sebelum naik pesawat ke AS, serta memberikan bukti tes Covid-19 negatif yang diambil dalam waktu tiga hari.

Orang Amerika yang tidak divaksinasi sepenuhnya masih dapat masuk tetapi hanya jika hasil tesnya negatif dalam satu hari perjalanan.

READ  Infeksi Covid-19 menyebar melalui udara, kata pusat itu dalam protokol yang diubah; Kasus aktif semakin menurun

Masker akan diwajibkan pada penerbangan ke AS dan maskapai penerbangan akan memberikan informasi pelacakan kontak kepada otoritas kesehatan AS.

“Sistem Perjalanan Internasional Baru mengikuti ilmu ini untuk menjaga keamanan perjalanan udara internasional Amerika,” kata Zentes.

Sains atau politik?

Grup komersial Airlines for Europe dengan cepat menyambut baik pengumuman tersebut, dengan mengatakan bahwa “keputusan ini akan memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk lalu lintas dan pariwisata transatlantik dan akan menyatukan keluarga dan teman.”

Tetapi sementara Biden secara luas diperkirakan akan membuka kembali perbatasan ke Uni Eropa dan Inggris, pengumuman itu mencakup dunia.

“Ini berlaku untuk semua penerbangan internasional,” kata Zenz.

Saat ini hanya warga negara AS, penduduk, dan orang asing dengan visa khusus yang diizinkan masuk ke Amerika Serikat dari sebagian besar negara Eropa.

Pembatasan itu membuat Uni Eropa dan otoritas Inggris sangat marah. Dan pada hari Senin, Uni Eropa merekomendasikan negara-negara anggota untuk memberlakukan kembali pembatasan pada pelancong Amerika yang sebelumnya bebas masuk jika mereka divaksinasi.

Langkah Biden datang pada malam pidatonya di Majelis Umum PBB tahunan di New York, di mana pandemi akan menjadi masalah utama.

Itu juga terjadi ketika Washington dan Paris berada dalam perdebatan sengit atas pengumuman mengejutkan Australia bahwa mereka akan memperoleh kapal selam nuklir buatan AS sebagai bagian dari aliansi pertahanan baru, meninggalkan kontrak Prancis sebelumnya untuk kapal selam bertenaga konvensional.

Prancis menarik duta besarnya dari Washington dan menuduh pemerintahan Biden menikamnya dari belakang.

Namun, pejabat AS membantah bahwa keputusan untuk melakukan perjalanan ke Gedung Putih adalah upaya untuk memuluskan bulu Prancis.

“Ini benar-benar didorong oleh sains,” kata seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS.

READ  Terlepas dari "janjinya", kenyataan di lapangan di Afghanistan Taliban Stark

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)