Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

AS mengadakan pembicaraan tatap muka pertama dengan Taliban sejak penarikan dari Afghanistan | berita Dunia

Amerika Serikat akan mengadakan pembicaraan langsung pertama dengan para pemimpin senior Taliban di ibukota Qatar, Doha, selama akhir pekan dalam apa yang dikatakan badan-badan itu bertujuan untuk memfasilitasi evakuasi warga negara asing dan warga Afghanistan yang rentan dari Afghanistan. Namun Amerika Serikat menekankan bahwa pertemuan pada Sabtu dan Minggu itu tidak mengacu pada pengakuannya atas kekuasaan Taliban di Afghanistan. “Kami tetap jelas bahwa legitimasi apa pun harus diperoleh melalui tindakan Taliban,” kata juru bicara itu.

Associated Press mengutip seorang pejabat yang mengatakan bahwa pembicaraan akhir pekan akan fokus pada kontraknya Taliban Para pemimpin berjanji bahwa mereka akan mengizinkan orang Amerika dan warga negara asing lainnya untuk meninggalkan Afghanistan, bersama dengan orang Afghanistan yang pernah bekerja dengan militer atau pemerintah AS dan sekutu Afghanistan lainnya selama operasi militer dua dekade.

Baca juga | ‘Orang Afghanistan tahu siapa sahabatnya’: Jaishankar mengkritik Pak karena membantu terorisme

Amerika Serikat Saat dia ingin menekan Juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan Taliban harus menegakkan hak-hak perempuan dan anak perempuan, banyak dari mereka dicegah untuk kembali ke pekerjaan dan sekolah, dan warga Afghanistan pada umumnya. “Kami akan menekan Taliban untuk menghormati hak semua warga Afghanistan, termasuk perempuan dan anak perempuan, dan untuk membentuk pemerintahan inklusif dengan dukungan luas,” kata juru bicara itu seperti dikutip AFP. “Ketika Afghanistan menghadapi prospek penurunan ekonomi yang parah dan potensi krisis kemanusiaan, kami juga akan menekan Taliban untuk mengizinkan badan-badan kemanusiaan akses bebas ke daerah-daerah yang membutuhkan,” tambah juru bicara itu.

Baca juga | Turki, Pakistan dan Qatar tidak bisa menjadi yang pertama mengakui pemerintahan Taliban

READ  Inggris Raya, Spanyol, UEA: Negara-negara yang telah melonggarkan pembatasan perjalanan bagi orang India | berita terbaru india

Menurut AFP, juru bicara itu tidak merinci siapa yang akan mewakili kedua belah pihak. Pejabat senior AS, termasuk komandan Komando Pusat Jenderal Frank McKenzie, bertemu dengan Taliban di Kabul pada Agustus, saat pasukan AS merebut bandara untuk diangkut melalui udara.

Baca juga | Mengenai Taliban, Amerika Serikat menetapkan tujuan Pakistan

Menurut juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price pada hari Kamis, 105 warga AS dan 95 pemegang kartu hijau telah berangkat dengan penerbangan yang difasilitasi oleh AS. Departemen Luar Negeri AS mengatakan lusinan warga AS masih berusaha keluar dengan ribuan pemegang kartu hijau, warga Afghanistan dan anggota keluarga yang diyakini memenuhi syarat untuk mendapatkan visa AS.

Amerika Serikat mengatakan sebagian besar Taliban bekerja sama dalam mengizinkan warga AS meninggalkan Afghanistan. Ia juga mengatakan tidak dapat mengevakuasi sebagian besar sekutu Afghanistannya selama pengangkutan udara cepat pada Agustus yang menarik puluhan ribu orang keluar dari Kabul sebelum pasukan AS menarik diri dari Afghanistan.

(dengan masukan agensi)