Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ashraf Ghani, seorang ahli negara gagal yang menyaksikan runtuhnya pemerintahannya

Sebelum menjadi presiden, Ashraf Ghani menikmati karir yang luar biasa sebagai akademisi dan ekonom. file

Penerimaan:

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani telah membanggakan dirinya sebagai salah satu pakar terkemuka dunia tentang negara-negara gagal, hanya untuk menyaksikan pemerintahannya runtuh.

Seorang pejabat senior Afghanistan mengatakan dia melarikan diri dari negara itu pada hari Minggu ketika Taliban tiba di Kabul setelah kekalahan mengejutkan dari pasukan pemerintah.

“Mantan presiden meninggalkan Afghanistan, meninggalkan rakyat pada situasi ini,” kata Abdullah Abdullah, yang mengepalai proses perdamaian pemerintah, dalam sebuah pesan video.

Ghani terpilih pada tahun 2014 dengan janji untuk membentuk kembali Afghanistan.

Tetapi pria berusia 72 tahun itu pada akhirnya dapat dikenang karena membuat sedikit kemajuan melawan korupsi pemerintah yang mengakar.

Di tahun-tahun terakhirnya menjabat, Ghani menyaksikan ketika dia pertama kali terputus dari pembicaraan antara Washington dan Taliban yang membuka jalan bagi keluarnya Amerika Serikat dari Afghanistan, dan kemudian sekutu Amerika-nya memaksanya untuk melepaskan 5.000 teroris militan. untuk menyegel kesepakatan damai yang tidak terpenuhi.

Digambarkan oleh Taliban sebagai “boneka”, Ghani meninggalkan sedikit pengaruh selama bulan-bulan terakhirnya di istana presiden, menggunakan pidato keras di televisi yang tidak banyak meningkatkan reputasinya di antara orang Afghanistan.

Dia telah banyak digambarkan sebagai visioner, pemarah, akademis, dan terlalu menuntut.

Sebelum menjadi presiden pada tahun 2014, Mr. Ghani memiliki karir yang sangat baik di luar negeri sebagai akademisi dan ekonom yang berfokus pada negara-negara gagal, kembali hanya 24 tahun kemudian untuk memenuhi mimpinya membangun kembali negara tersebut.

Dia mengajar di Universitas Columbia di New York, sebelum mengajar di Amerika Serikat selama pendudukan Soviet di Afghanistan pada 1980-an.

READ  Gedung Miami runtuh: Satu tewas, lebih dari 50 masih hilang, kata para pejabat

Bekerja dengan Bank Dunia sejak 1991, menjadi ahli dalam industri batubara Rusia, ia akhirnya kembali ke Kabul sebagai penasihat khusus untuk PBB tak lama setelah Taliban dikalahkan pada akhir 2001.

Pada hari-hari berikutnya, ia adalah arsitek utama pemerintah sementara dan menjadi menteri keuangan yang kuat di bawah Presiden Hamid Karzai dari 2002 hingga 2004, berkampanye dengan penuh semangat melawan korupsi yang mewabah.

Dikenal karena intensitas dan energinya, Ghani memperkenalkan mata uang baru, mengatur sistem pajak, mendorong ekspatriat Afghanistan yang kaya untuk kembali ke rumah, dan membujuk para donor ketika negara itu muncul dari era garis keras Taliban.

Tapi dia juga mendapatkan reputasi divisi yang menghantuinya sampai akhir.

Penulis veteran Ahmed Rashid, yang telah dikenalnya selama hampir tiga dekade, menulis: “Dia tidak mengizinkan siapa pun untuk terlalu dekat, dan tetap menyendiri.”

Sayangnya, ledakan temperamen buruk dan arogansinya dengan rekan-rekan Afganistan dan Barat sangat sering terjadi dan segera membuatnya menjadi sosok yang menjengkelkan.

Mr. Ghani menikah dengan Rola, yang ia temui saat belajar untuk gelar pertamanya di American University di Lebanon, dan mereka memiliki dua anak.

Dia mempertahankan rutinitas harian yang disiplin sejak dia kehilangan sebagian perutnya karena kanker, dan membiarkan dia menggigit makanan ringan karena dia tidak dapat mencerna makanan lengkap.

Setelah kinerja yang buruk dalam pemilu 2009, Mr Ghani mengejutkan banyak warga Afghanistan pada tahun 2014 dengan kemenangan setelah terpilih sebagai Wakil Presiden, Jenderal Abdul Rashid Dostum, seorang panglima perang Uzbekistan yang dituduh melakukan berbagai pelanggaran hak asasi manusia.

Seorang Pashtun, ia mulai menggunakan nama sukunya Ahmadzai dua tahun lalu untuk menekankan latar belakangnya, meskipun ia menekankan pentingnya menyatukan kelompok etnis Afghanistan yang berbeda.

READ  Tidak ada lagi perlawanan? Panjshir jatuh ke tangan Taliban dengan pembunuhan komandan senior dan Amrullah Saleh di lokasi yang dirahasiakan setelah pengeboman

“Saya tidak akan memiliki kehidupan yang menyendiri,” kata Ghani kepada AFP dalam sebuah wawancara sebelum dia menjadi presiden, tetapi pada akhirnya dia melakukan hal itu – semakin terkurung di istana kepresidenan dengan beberapa pembantu tepercaya.

Dalam pesan video Facebook-nya, Abdullah – saingan lama – mengindikasikan bahwa Ghani akan diadili dengan keras.

Dia berkata: “Tuhan akan meminta pertanggungjawabannya, dan orang-orang akan memiliki penilaian mereka.”