Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Asisten Imran Khan, Fawad Chowdhury, tiba di pengadilan karena takut ditangkap

Asisten Imran Khan, Fawad Chowdhury, tiba di pengadilan karena takut ditangkap

Rekaman video menunjukkan Chaudhry keluar dari mobil.

Islamabad:

Mantan Menteri Penerangan Pakistan Fawad Chaudhry pada hari Selasa membuat tindakan cepat dalam hidupnya untuk menghindari penangkapan kembali dengan menyerbu gedung Pengadilan Tinggi di sini.

Fawad Chowdhury dari Pakistan Tehreek-e-Insaf ditahan di bawah Peraturan Pelestarian Ketertiban Umum menyusul protes kekerasan oleh pendukung partainya menyusul penangkapan Imran Khan pekan lalu, dan telah mengajukan petisi pembebasan di Pengadilan Tinggi Islamabad. (IHC).

Hakim Miangul Hasan Aurangzeb setelah mendengar kasus tersebut memerintahkan pembebasannya setelah dia berjanji bahwa dia tidak akan berpartisipasi dalam atau menghasut protes kekerasan, mendorong Chaudhry yang menang untuk keluar tanpa menunggu perintah tertulis dari pengadilan.

Drama kawin lari yang meningkat terungkap dengan mantan menteri, berpakaian tradisional salwar kameez dan kameez, ketika setelah memasuki SUV putihnya untuk pulang, dia merasakan petugas polisi mendekatinya.

Tayangan televisi menunjukkan Chaudhry keluar dari mobil dan berlari menuju pintu masuk gedung pengadilan. Dia terlihat membungkuk dan terengah-engah ketika seorang pengacara datang membantunya. Seseorang terdengar di latar belakang mengatakan “Ambilkan dia air” dan suara lain bercanda bahwa dia “akan pingsan”.

“mereka [tried] Kata istrinya Heba di Twitter.

READ  Berapa Kali Saya Dapat Menggunakan Kembali Masker N95, KN95 Saya?

Belakangan Chaudhry memberi tahu Hakim Aurangzeb bahwa polisi berusaha menangkapnya meskipun ada jaminan yang diberikan oleh pengadilan. Sebagai tanggapan, hakim memberikan ucapan belasungkawa yang dingin. Hakim berkata, “Anda seharusnya menunggu perintah tertulis mengingat Anda adalah seorang pengacara yang berpraktik.”

Pada akhirnya, menteri sangat lega ketika, pada larut malam, hakim yang sama mencegah pihak berwenang menangkap Chaudhry dengan cara apa pun.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)