Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Asteroid memusnahkan dinosaurus.  Apakah Anda membantu burung berkembang biak?

Asteroid memusnahkan dinosaurus. Apakah Anda membantu burung berkembang biak?

Enam puluh enam juta tahun yang lalu, sebuah asteroid bertabrakan dengan Teluk Meksiko. Bencana tersebut menyebabkan punahnya hingga tiga perempat spesies di Bumi, termasuk dinosaurus seperti Tyrannosaurus rex. Namun beberapa dinosaurus berbulu dan terbang masih bertahan dan akhirnya berevolusi menjadi lebih dari 10.000 spesies burung yang hidup saat ini, termasuk burung kolibri, condor, burung beo, dan burung hantu.

Berdasarkan catatan fosil, ahli paleontologi telah lama berpendapat bahwa dampak asteroid diikuti oleh evolusi besar burung. Kepunahan massal hewan-hewan lain mungkin telah menghilangkan banyak persaingan dengan burung, sehingga memberi mereka kesempatan untuk berevolusi menjadi keanekaragaman spesies menakjubkan yang terbang di sekitar kita saat ini.

Tetapi Studi baru pada DNA 124 spesies burung menantang gagasan ini. Sebuah tim ilmuwan internasional menemukan bahwa burung mulai melakukan diversifikasi puluhan juta tahun sebelum dampak yang menentukan tersebut. Hal ini menunjukkan bahwa asteroid tidak memiliki dampak signifikan terhadap evolusi burung.

“Saya membayangkan hal ini akan mengacaukan beberapa hal,” kata Scott Edwards, ahli biologi evolusi di Universitas Harvard dan salah satu penulis penelitian tersebut. Penelitian ini dipublikasikan Senin di Proceedings of the National Academy of Sciences.

Dinosaurus mengembangkan bulu primitif setidaknya 200 juta tahun yang lalu, bukan untuk terbang tetapi lebih untuk isolasi atau tampilan kawin. Dalam salah satu garis keturunan dinosaurus bipedal kecil, bulu-bulu ini menjadi lebih kompleks, dan akhirnya membawa makhluk tersebut ke udara sebagai burung. Bagaimana bulu diubah menjadi sayap untuk terbang masih menjadi perdebatan. Namun begitu burung berevolusi, mereka berdiversifikasi menjadi berbagai bentuk, banyak di antaranya menjadi punah Saat asteroid tersebut menjerumuskan bumi ke dalam musim dingin yang berlangsung selama bertahun-tahun.

READ  Virus Corona di Oregon: 1900 infeksi baru dan delapan kematian

Saat mencari fosil kelompok utama burung yang hidup saat ini, para ilmuwan telah menemukannya Hampir tidak ada Terbentuk sebelum asteroid menghantam. Ketiadaan yang mencolok ini memunculkan teori bahwa kepunahan massal menentukan tahap evolusi burung, memungkinkan mereka berkembang menjadi berbagai bentuk baru.

Namun studi baru ini mencapai kesimpulan yang sangat berbeda.

“Kami menemukan bahwa bencana ini tidak berdampak pada burung modern,” kata Xiaoyuan Wu, ahli biologi evolusi di Jiangsu Normal University di Xuzhou, Tiongkok.

Dr. Wu dan rekan-rekannya menggunakan DNA burung untuk merekonstruksi pohon keluarga yang menunjukkan bagaimana kelompok-kelompok besar saling berhubungan. Perpecahan paling awal menciptakan dua garis keturunan, satu terdiri dari burung unta dan emu masa kini, dan yang lainnya terdiri dari burung-burung lain yang masih hidup.

Para ilmuwan kemudian memperkirakan kapan cabang-cabang tersebut terpecah menjadi garis keturunan baru dengan membandingkan mutasi yang terakumulasi di sepanjang cabang tersebut. Semakin lama perpecahan antara dua cabang, semakin banyak mutasi yang terakumulasi di setiap garis keturunan.

Tim tersebut termasuk ahli paleontologi yang membantu menyempurnakan perkiraan genetik dengan memeriksa fosil burung berusia 19 tahun. Jika cabang tersebut tampak lebih muda dari fosilnya, mereka menyesuaikan model komputer yang memperkirakan laju evolusi burung.

Hal ini sangat penting karena adanya analisis fosil, kata Michael Bateman, ahli paleontologi di Chinese University of Hong Kong yang tidak terlibat dalam studi baru ini. “Mereka memiliki tim ahli paleontologi impian,” katanya.

Studi tersebut menemukan bahwa burung yang hidup memiliki nenek moyang yang sama yang hidup 130 juta tahun lalu. Cabang-cabang baru dari silsilah keluarga mereka terus membelah sepanjang Zaman Kapur dan setelah itu dengan kecepatan yang cukup stabil, baik sebelum maupun sesudah tumbukan asteroid. Tren yang stabil ini mungkin didorong oleh meningkatnya keanekaragaman tanaman berbunga dan serangga selama periode yang sama, kata Dr. Wu.

READ  Cara tetap sehat di musim pilek, flu, dan COVID-19

Jacob Perf, ahli biologi evolusi di Universitas Michigan yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan penelitian ini menunjukkan metode canggih untuk memproses data genetik dalam jumlah besar untuk merekonstruksi sejarah evolusi. Namun dia tidak setuju dengan kesimpulannya.

Jika studi baru ini benar, seharusnya terdapat fosil dari semua kelompok besar burung yang hidup jauh sebelum dampak asteroid. Namun hampir tidak ada yang ditemukan.

“Isyarat dari catatan fosil tidaklah ambigu,” kata Dr. Berv.

Dr Berv menduga bahwa cerita yang benar berasal dari fosil, dan sebagian besar kelompok burung muncul setelah dampak asteroid. Masalah dengan penelitian baru ini, katanya, adalah asumsi bahwa DNA burung mengakumulasi mutasi pada tingkat yang konstan dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Namun kehancuran yang disebabkan oleh dampak asteroid – yang menyebabkan runtuhnya hutan dan kekurangan mangsa – mungkin telah membunuh burung-burung yang lebih besar, sementara burung-burung yang lebih kecil tetap bertahan. Burung muda membutuhkan waktu lebih sedikit untuk bereproduksi, dan akan menghasilkan lebih banyak generasi – dan lebih banyak mutasi – dibandingkan burung sebelum tabrakan. Jika para ilmuwan mengabaikan hipermutasi jenis ini, mereka akan kehilangan waktu terjadinya evolusi.

Namun, Dr Berv mengakui bahwa para ilmuwan baru mulai mengembangkan metode yang memungkinkan mereka memperkirakan laju evolusi dengan lebih baik dan menggabungkannya dengan bukti lain seperti DNA dan fosil. “Saya pikir itu akan mendamaikan beberapa diskusi,” tambahnya.