Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Asteroid ‘tetap berbahaya’

Asteroid adalah sisa-sisa batuan dari pembentukan tata surya kita. Mereka mungkin telah membawa fondasi semua kehidupan ke Bumi – tetapi dampaknya hari ini dapat memiliki konsekuensi yang menghancurkan. Namun, manusia bukannya tidak berdaya. “Ini adalah satu-satunya bencana alam yang dapat kita pertanggungjawabkan sebelumnya,” kata Detlev Koschny, ahli asteroid di Badan Antariksa Eropa (ESA) di Noordwijk, Belanda, pada Hari Asteroid Sedunia pada 30 Juni.

Membom asteroid seperti di film-film blockbuster bukan lagi sekadar fantasi. Namun, untuk beberapa bagian, ada celah yang sangat besar.

Menurut para ahli, dampak asteroid harus ditanggapi dengan serius – contoh sejarah menunjukkan kekuatan

Menurut badan antariksa AS NASA, ada lebih dari satu juta asteroid yang dikenal di tata surya kita, di mana lebih dari 20.000 yang disebut Near Earth Objects (NEOs) transit di orbit kita di sekitar Bumi selama orbitnya. Dua peristiwa terkenal menunjukkan apa yang dapat dilakukan pemotongan seperti itu: Pada tanggal 30 Juni 1908, gelombang tekanan dari ledakan asteroid menyapu – kemungkinan besar – jutaan pohon di Tunguska di Siberia di daerah yang kira-kira seukuran Saarland. Sehubungan dengan peristiwa ini, PBB kemudian mendeklarasikan 30 Juni sebagai Hari Asteroid Internasional.

Pada Februari 2013, sebuah asteroid berukuran 20 meter dan melaju 66.000 kilometer per jam meledak di atas kota Chelyabinsk. Sekitar 1.500 orang terluka dalam ledakan itu, kebanyakan dari mereka terkena pecahan jendela. Ribuan bangunan rusak.

Benda-benda bercahaya terus-menerus muncul di langit malam – debu dan potongan-potongan kecil batu dari ruang yang terbakar di atmosfer. “Total massa yang mencapai Bumi diperkirakan sekitar 100 ton per hari,” kata Koschny. Potongan besar masih merupakan bahaya. Protokol peringatan berlaku dari ukuran sekitar 20 meter, kata Koordinator Senior Pertahanan Asteroid ESA Richard Moisel, yang timnya beroperasi di Frascati dekat Roma.

READ  Solusi, hadiah, dan statistik termurah

Menembak sebagai opsi pertahanan yang memungkinkan

Badan Antariksa Eropa dan NASA ingin meneliti pengeboman asteroid sebagai opsi pertahanan potensial. Penyelidikan Dart NASA, yang telah diluncurkan, akan bertabrakan dengan bagian yang lebih kecil dari asteroid ganda pada bulan September dan menggeser orbitnya sedikit di sekitar asteroid yang lebih besar. Misi ESA “HERA” dijadwalkan akan dimulai pada 2024 dan melakukan pengukuran di sana.

“Yang disebut efek kinetik ini adalah teknologi yang paling menjanjikan karena kita sudah memilikinya,” kata Moisel. Tindakan tergantung pada waktu pra-peringatan dan ukuran objek. “Opsi terakhir adalah menggunakan senjata nuklir, karena itu adalah jumlah maksimum energi yang tersedia yang dapat disimpan dalam suatu objek dalam waktu sesingkat mungkin.”

Namun, para ahli masih melihat celah dalam pemantauan asteroid. Menurut Koschny dan Moissl, pengamatan masih dilakukan hampir secara eksklusif dari Bumi. “Di masa depan kita akan membutuhkan teleskop luar angkasa untuk memiliki sistem peringatan dini yang lebih baik,” kata Moisel. “Kita harus menutup celah pemantauan.” Blok yang sangat besar bukanlah masalahnya. “Hal-hal yang kita semua pikir kita tahu,” kata Koschny. “Yang menjadi ancaman saat ini adalah kisaran ukuran 20 hingga 40 meter.” Dengan objek setinggi 40 meter di atas kota yang lebih besar, Anda harus mengungsi – dan dalam kisaran ukuran ini, Anda hanya tahu sebagian kecil calon potensial.

Tetapi orang-orang seharusnya tidak merasa takut dan cemas saat ini. “Saya bisa mengesampingkan ancaman terhadap peradaban saat ini,” kata Koschny. Dan Moissl juga tidak melihat sesuatu yang serius turun ke Bumi saat ini. “Aku sudah bisa tidur nyenyak sekarang.”