Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Astronot mungkin perlu mempertimbangkan kembali makan salad di luar angkasa

Astronot mungkin perlu mempertimbangkan kembali makan salad di luar angkasa

Selada yang ditanam di Stasiun Luar Angkasa Internasional sangat populer di kalangan astronot, namun para peneliti yakin selada itu tidak sehat

Astronot menambahkan air dan nutrisi ke tanaman di perangkat tanaman di Stasiun Luar Angkasa Internasional. —NASA

Selada luar angkasa sangat populer di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), di mana para astronot menikmati dedaunan hijau di taman luar angkasa bernama Veggie, dan bahkan mengunyah selada daun merah yang mereka tanam sendiri.

Namun, para ilmuwan telah menemukan bahwa selada yang ditanam di lingkungan simulasi gayaberat mikro di Bumi lebih rentan terhadap infeksi seperti E. coli atau salmonella dibandingkan selada yang ditanam di luar angkasa dan mungkin tidak aman bagi astronot.

Sebuah makalah yang baru-baru ini diterbitkan di Laporan ilmiah Ia mengungkapkan, sekelompok peneliti menanam tanaman dalam alat yang disebut klinostat, yang memutarnya seperti ayam panggang sehingga kehilangan arah. Gizmodo tersebut.

“Faktanya, pembangkit listrik tidak tahu arah mana yang naik atau turun,” kata Noah Totslein, penulis utama makalah baru tersebut, dalam sebuah pernyataan. “Kami mengacaukan respons mereka terhadap gravitasi.”

Tumbuhan memiliki sel yang peka terhadap gravitasi sehingga menyebabkan akarnya tumbuh ke bawah, sedangkan tanaman tumbuh ke atas. Namun, dalam lingkungan gayaberat mikro, pertahanan alami tanaman terhadap pemicu stres menjadi kurang efektif.

Stomata, pori-pori kecil di daun dan batang, membantu pernapasan dan menutup saat merasakan pemicu stres seperti bakteri. Selama perjalanan karnaval mereka di klinostat, tanaman menjadi disorientasi dan membuka pori-pori mereka di hadapan bakteri, menurut penelitian.

“Fakta bahwa mereka tetap terbuka ketika kami membuat mereka mengalami stres sungguh tidak terduga,” kata Totsline.

Dari percobaan tersebut, para peneliti menyimpulkan bahwa bakteri seperti Salmonella dapat menyerang jaringan daun dengan lebih mudah dalam simulasi kondisi gayaberat mikro, seperti yang terjadi di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

READ  Para ilmuwan telah berhasil menumbuhkan tanaman di tanah bulan: NPR

Sebuah studi tahun 2020 terhadap tanaman selada pertama yang ditanam di Stasiun Luar Angkasa Internasional antara tahun 2014 dan 2016 mengungkapkan bahwa meskipun selada memiliki kandungan nutrisi yang sama dengan varietas yang ada di Bumi, selada tersebut menunjukkan tingkat bakteri yang lebih tinggi.

Meskipun ada upaya untuk memitigasi gayaberat mikro, lingkungan tertutup di Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan astronot yang tinggal di kantor pusatnya dapat membuat tanaman terpapar patogen, yang dapat berdampak pada sistem tanaman, yang merupakan sumber makanan bergizi untuk misi masa depan ke Bulan atau Mars.

Para peneliti mengusulkan modifikasi genetika selada luar angkasa untuk mencegah stomata terbuka lebih lebar di luar angkasa, sehingga mengurangi risiko infeksi bakteri bagi astronot yang mengonsumsi sayuran tersebut.

Mereka saat ini sedang menguji berbagai jenis selada dalam simulasi lingkungan gayaberat mikro.