Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Astronot SpaceX Crew Dragon kembali ke rumah dengan senapan mesin langka sebelum fajar

Empat astronot dilampirkan ke kapsul SpaceX Crew Dragon mereka, turun dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dan terjun ke penerbangan sebelum fajar di Teluk Meksiko pada hari Minggu, menutup penerbangan operasional pertama dari kapal feri sentuh futuristik dari SpaceX.

Komandan Kru Pertama Michael Hopkins, bersama dengan astronot NASA Victor Glover, Shannon Walker dan astronot Jepang Soishi Noguchi, terpisah dari pelabuhan yang menghadap ke luar angkasa di Unit Harmoni depan stasiun pada pukul 20:35 EST pada hari Sabtu.

Ini menciptakan pendaratan air uji kedua untuk program kru komersial pasca-pesawat ulang-alik NASA dan hanya malam ketiga dalam sejarah luar angkasa – yang pertama dalam hampir 45 tahun.

050221-crew.jpg
Tak lama setelah foto sebelum fajar yang sempurna mendarat di Teluk Meksiko pada hari Minggu, astronot Crew Dragon tersenyum untuk menangkap kamera di atas kapal, dan dengan senang hati kembali ke Bumi setelah 168 hari di luar angkasa.

NASA


Tapi The Crew Dragon mengeksekusi buku teks kembali ke Bumi, keluar dari orbit, mengerahkan empat parasut besar dan menetap di gerimis lembut di selatan Panama City, Florida, pada 2:56 pagi, dan menyelesaikan misi yang mencakup 2.688 orbit selama perjalanan. 168 hari sejak peluncuran. November lalu.

Dragon, atas nama NASA dan tim SpaceX, menyambut Anda kembali ke planet Bumi, dan terima kasih telah menerbangkan SpaceX, melalui perangkat komunikasi kapsul perusahaan. “Bagi mereka yang terdaftar dalam program frequent flyer kami, saya memperoleh 68 juta mil dalam perjalanan ini.”

Hopkins menjawab, “Tidak apa-apa untuk kembali ke planet Bumi.” “Dan kita akan menempuh jarak itu. Apakah bisa dipindahkan?”

“Dan Dragon, kami harus merujuk Anda ke departemen pemasaran kami untuk kebijakan ini.”

050221-splash2.jpg
Kru penyelamat bersiap untuk menaikkan Crew Dragon di atas kapal penyelamat “Go Navigator” setelah melakukan pendaratan keras di Teluk Meksiko.

NASA TV


Meskipun malam tiba, pesawat pelacak WB-57 NASA menangkap pemandangan inframerah kapsul yang menakjubkan saat turun melalui atmosfer bawah yang padat saat kamera di kapal penyelamat SpaceX menunjukkan momen keruntuhan.

Kru SpaceX telah bergegas ke Crew Dragon untuk mengamankan pesawat luar angkasa dan mengangkutnya ke kapal penyelamat perusahaan. Para astronot tetap di dalam, menunggu untuk diangkut ke kapsul, saat orang-orang itu berdiri di samping mereka untuk membantu mereka keluar, dengan tandu jika perlu, saat mereka mulai beradaptasi kembali dengan gravitasi setelah lima setengah bulan di luar angkasa.

“Perjalanan yang luar biasa! Terima kasih kepada tim @ NASA, SpaceX, dan @ USCG untuk perjalanan yang aman dan sukses kembali ke Bumi,” tweet Glover. “Selangkah lebih dekat dengan keluarga dan rumah!”

Sebelum mendaki sendirian, Hopkins mengirim pengontrol penerbangan di markas SpaceX di Hawthorne, California, mengatakan, “Atas nama Crew-1 dan keluarga kami, kami hanya ingin berterima kasih.”

“Kami ingin berterima kasih atas kendaraan yang luar biasa ini, fleksibilitas,” katanya. “Kami mengatakan itu sebelum misi dan saya akan mengatakannya lagi di sini setelahnya, sungguh menakjubkan apa yang bisa dicapai ketika orang berkumpul. Jadi akhirnya, saya hanya ingin mengatakan dengan terus terang, Anda semua mengubah dunia. Selamat. Sungguh menakjubkan bisa akan kembali.”

050221-hopkins2.jpg
Komandan Michael Hopkins mengayunkan tinjunya setelah naik dari kapsul SpaceX Crew Dragon kurang dari satu jam setelah jatuh di Teluk Meksiko. Keempat astronot itu tampak dalam kondisi sangat baik dan bersemangat tinggi saat mereka mulai beradaptasi kembali dengan gaya tarik gravitasi yang tidak biasa.

NASA


Setelah pemeriksaan medis dan panggilan telepon rumah dengan teman dan keluarga, keempat awak dijadwalkan untuk diterbangkan ke darat dengan helikopter dan dikirim ke personel NASA dalam penerbangan kembali ke Johnson Space Center di Houston.

Sementara manajer misi lebih suka mendarat di siang hari, cuaca buruk telah mengesampingkan rencana untuk masuk kembali pada hari Rabu dan Sabtu. Dengan perkiraan angin sedang pada Minggu pagi, NASA dan SpaceX setuju untuk menargetkan kembalinya astronot Kru 1 sebelum fajar.

“Pendaratan malam hari? Di laut? Untung ada pilot Angkatan Laut! Aku mendapat pesan ‘AstroVicGlover !!! “Astronot Nick Haigh di Twitter, mengacu pada pengalaman Glover sebagai pilot kapal induk F / A18.” Kru ketahanan. “

Berbeda dengan uji terbang pertama Crew Dragon Agustus lalu, ketika pesawat ruang angkasa itu dengan cepat dikelilingi oleh kapal-kapal yang menikmati Minggu sore yang cerah di teluk, Penjaga Pantai berencana untuk memberlakukan zona aman selebar 10 mil untuk pendaratan ini. menjauhkan penonton di pagi hari. Jauh.

Kembalinya Crew Dragon telah menyelesaikan kursus rekaman kru yang membutuhkan dua peluncuran dan dua pendaratan dengan empat pesawat ruang angkasa yang berbeda dalam jangka waktu hanya tiga minggu untuk menggantikan seluruh awak Stasiun Luar Angkasa Internasional yang berjumlah tujuh orang.

Pada 9 April, Prof. Pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia Oleg Nowitzki, Piotr Dubrov, dan astronot NASA Mark Vandy He dipindahkan ke stasiun tersebut setelah diluncurkan dari Baikonur Cosmodrome di Kazakhstan. Mereka diganti Kru Soyuz lainnya – Sergey Rijikov, Sergey Kod Svershkov, dan Kate Robbins – yang kembali ke Bumi pada 17 April.

Kemudian, pada 24 April, Crew Dragon membawa kapten Crew-2 Shane Kimbro, astronot NASA Megan MacArthur, astronot Badan Antariksa Eropa Thomas Pesquet dan pilot Jepang Akihiko Hoshid. Ke stasiun. Tahap pertama roket Falcon 9 adalah Dia meluncurkannya sehari sebelumnya Dia juga membantu meluncurkan Hopkins & Co., kru untuk naik ke stasiun tersebut.

Setelah membantu astronot Kru-2 menetap di kompleks laboratorium, Hopkins, Glover, Walker, dan Noguchi, Dia tiba di stasiun pada 16 November, Ucapkan selamat tinggal kepada tujuh awaknya pada Sabtu malam dan diarak di Crew Dragon untuk kelas mereka.

050121-noguchi.jpg
Soichi Noguchi, kanan, dan komandan stasiun luar angkasa Akihiko Hoshide, keduanya astronot dari Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang, atau JAXA, berdiri di unit Laboratorium Kibo Jepang beberapa saat sebelum Noguchi tiba di pesawat luar angkasa SpaceX Crew Dragon untuk melepaskannya.

NASA TV


Setelah bergerak lebih jauh, komputer penerbangan kapal menembakkan pendorong kapal selama sekitar 16,5 menit mulai pukul 02:03 pada hari Minggu.

Bergerak di luar angkasa dengan kecepatan lebih dari 17.100 mil per jam – lebih dari 83 lapangan sepak bola per detik – peluncuran misil memperlambat kru Dragon sejauh 258 mil per jam, cukup untuk menjatuhkan sisi jauh orbit ke dalam atmosfer rendah yang padat. lintasan yang ditujukan ke zona pendaratan Bay Mexico.

Dilindungi oleh perisai panas berteknologi tinggi, Naga Kru mencapai atmosfer yang terlihat sekitar pukul 02.45, melambat dengan cepat dalam kebakaran gesekan udara.

Setelah keluar dari zona pemanas plasma, parasut pesawat ruang angkasa dibuka, memungkinkan kapal untuk menetap di teluk dengan efek yang relatif menyenangkan.

Pendaratan malam terakhir sebelumnya di perairan terjadi pada Oktober 1976 ketika dua astronot di pesawat ruang angkasa Soyuz era Soviet melakukan pendaratan yang tidak direncanakan dalam kondisi seperti badai salju setelah gagal berlabuh, dan dialihkan dari jalur mereka di sebuah danau besar di Kazakhstan. Butuh sembilan jam bagi kru penyelamat untuk memindahkan pesawat ruang angkasa ke darat dan menyelamatkan para astronot.

Satu-satunya kehancuran malam lainnya terjadi pada bulan Desember 1968 ketika kru Apollo 8, yang pulang dari ekspedisi Natal di sekitar bulan, melakukan pendaratan bebas acara yang direncanakan sebelum fajar di Samudra Pasifik.

READ  Sekelompok kasus Covid-19 yang terkait dengan satu perjalanan memicu perdebatan di antara para ahli kesehatan