Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Atlas Komet Terkutuk memiliki sejarah panjang dengan Bumi

Sekarang, pengamatan yang dilakukan saat komet, yang disebut Atlas, masih utuh, telah menjelaskan “keluarga” komet, yang membentang ribuan tahun yang lalu.

Komet ATLAS pertama kali terdeteksi oleh Last Earth Shock Alert System atau ATLAS, yang dioperasikan oleh University of Hawaii, pada 28 Desember 2019.

Quanzhi Ye, seorang astronom di Universitas Maryland, mengamati komet menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble. Yi dan rekan-rekannya menggunakan pengamatan mereka untuk menentukan bahwa Komet Atlas sebenarnya adalah sisa-sisa komet yang kemungkinan mengangkangi langit kita 5.000 tahun yang lalu. Komet kuno ini datang 23 juta mil dari matahari, lebih dekat dari Merkurius ke bintang kita, dan peradaban Zaman Batu di Afrika Utara dan Eurasia kemungkinan menyaksikan tontonan surgawi. Studi ini diterbitkan pada bulan Juli di Jurnal Astronomi.

Tidak ada catatan tentang penglihatan ini, tetapi mempelajari komet dengan cara Yi dan timnya menganalisis Komet Atlas membantu mereka melacak asal-usul komet. Faktanya, orbit Atlas mengelilingi Matahari mengikuti jalur yang sama dengan komet yang diamati pada tahun 1844, menunjukkan bahwa kedua komet adalah “saudara” yang berasal dari komet asli yang terpisah berabad-abad sebelumnya.

Komet Atlas dan Komet 1844 awalnya dihubungkan oleh seorang astronom amatir Mike Mayer.

Tidak jarang komet dibagi menjadi “keluarga”. Beberapa teleskop, termasuk Hubble dan bahkan pesawat ruang angkasa Galileo, berfokus pada Jupiter pada Juli 1994 ketika Comet Shoemaker-Levy 9 terkoyak oleh tarikan gravitasi raksasa gas tersebut. Bentuk “kereta komet” terbuat dari potongan komet yang membentuk garis.

Para astronom meramalkan kematian komet. Mereka menyaksikan potongan-potongan itu jatuh ke Jupiter, membentuk bola api yang menakjubkan dan meninggalkan bekas luka di planet besar yang terlihat selama berbulan-bulan sesudahnya.

READ  Misi Tianwen-1 China membuktikan pendaratan kendaraan bersejarah itu di Mars

Komet Atlas berbeda, ia hancur ketika lebih jauh dari matahari daripada Bumi – tidak seperti komet aslinya, yang lebih dekat ke matahari ketika jatuh.

“Jika ia terpisah dari matahari sejauh ini, bagaimana ia bertahan dari perjalanan terakhir mengelilingi matahari 5.000 tahun yang lalu? Itu adalah pertanyaan besar,” kata Yi dalam sebuah pernyataan. “Ini sangat tidak biasa karena kami tidak menduganya. Ini adalah pertama kalinya dalam waktu yang lama anggota keluarga komet terlihat meledak sebelum mendekati matahari.”

Ketika para astronom menyaksikan komet pecah berkeping-keping, mereka juga dapat mengetahui bagaimana komet itu bersatu. Komet adalah bola salju besar dan kotor yang terbuat dari debu dan es yang berasal dari tepi tata surya.

Sebuah komet antarbintang yang langka mengungkapkan rahasianya dan 5 cerita lain yang terkait dengan luar angkasa dan sains minggu ini

Bagian dari Komet Atlas jatuh dalam hitungan hari, sementara bagian lain bertahan selama berminggu-minggu.

“Ini memberitahu kita bahwa satu bagian dari inti lebih kuat dari yang lain,” kata Yi.

Ada kemungkinan komet terkoyak oleh material yang dikeluarkannya, atau mungkin pecah seperti kembang api.

“Ini rumit karena kita mulai melihat hierarki ini dan evolusi fragmentasi komet. Perilaku komet Atlas menarik tetapi sulit dijelaskan,” kata Ye.

Sementara itu, saudara dari Komet Atlas, yang diamati pada tahun 1844, tidak akan terlihat lagi di langit kita hingga abad ke-50.