Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Atlet Olimpiade Belarusia Kristina Tsimanoskaya menolak untuk pulang “dipaksa”. Tokyo mengatakan “aman” di sini

Olimpiade Tokyo: Pelari cepat Belarusia Kristina Tsimanoskaya telah meminta perlindungan dari polisi Jepang.

Tokyo:

Pada hari Senin, Komite Olimpiade Internasional mengatakan seorang pemain Belarusia menolak naik pesawat setelah mengatakan timnya telah membawanya ke bandara bertentangan dengan keinginannya, “aman dan terjamin” di Tokyo.

Kristina Tsimanoskaya, 24, menghabiskan malam di hotel bandara setelah dia pergi ke polisi Jepang di Bandara Haneda untuk perlindungan Minggu malam, kata juru bicara IOC Mark Adams pada konferensi pers. Dia menambahkan bahwa sejumlah lembaga telah melakukan kontak dengan permusuhan, termasuk Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi.

Dalam insiden diplomatik yang sedang terjadi, tidak jelas di mana Tsimanouskaya akan berakhir dengan Polandia dan Republik Ceko secara terbuka menawarkan untuk membantunya.

“Dia telah meyakinkan kami bahwa dia aman dan terlindungi. Kami berbicara dengannya lagi pagi ini untuk memahami langkah selanjutnya,” kata Adams. “Kita perlu mendengarkannya, tahu apa yang dia inginkan dan mendukungnya dalam keputusannya.”

Pelari, yang akan berlari 200m di Stadion Olimpiade pada hari Senin, menghentikan pertandingannya ketika dia mengatakan dia dibawa ke bandara dengan pesawat Turkish Airlines.

Dia mengatakan kepada wartawan Reuters melalui Telegram bahwa pelatih Belarusia datang ke kamarnya pada hari Minggu di desa atlet dan mengatakan kepadanya bahwa dia harus pergi.

“Pelatih mendatangi saya dan mengatakan ada perintah dari atas untuk mengeluarkan saya,” tulisnya dalam surat itu. “Pada pukul lima sore, mereka datang ke kamar saya dan meminta saya untuk mengemasi barang-barang saya dan membawa saya ke bandara.”

Tapi dia menolak naik ke pesawat, mengatakan kepada Reuters: “Saya tidak akan kembali ke Belarus.”

Komite Olimpiade Belarusia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa para pelatih telah memutuskan untuk menarik Tsimanoskaya dari Olimpiade atas saran dokter mengenai “keadaan emosional dan psikologisnya”.

READ  'India dirusak oleh COVID-19...': Donald Trump

Pelatih atletik Belarusia Yuri Moiseevich mengatakan kepada televisi pemerintah bahwa dia “dapat melihat ada sesuatu yang salah dengannya… Entah dia mengasingkan diri atau dia tidak ingin berbicara.”

Adams mengatakan IOC akan melanjutkan pembicaraan dengan Tsimanoskaya pada hari Senin dan badan penyelenggara Olimpiade telah meminta laporan lengkap dari Komite Olimpiade Belarus.

Menanggapi sejumlah pertanyaan wartawan tentang apa yang akan dilakukan IOC untuk memastikan perlindungan atlet lain di desa tersebut, juru bicara IOC mengatakan mereka masih mengumpulkan rincian tentang apa yang sebenarnya terjadi.

permintaan status pengungsi

Seorang anggota komunitas Belarusia setempat, yang melakukan kontak dengan atlet sepanjang malam, mengatakan kepada Reuters bahwa setelah pembicaraan panjang dengan berbagai pejabat, dia meminta suaka di Jepang.

Pemerintah Jepang mengatakan atlet tersebut tetap aman sementara penyelenggara Tokyo 2020 dan Komite Olimpiade Internasional menyelidiki niatnya.

“Jepang berkoordinasi dengan pihak terkait dan terus mengambil tindakan yang tepat,” kata Kepala Sekretaris Kabinet Katsunobu Kato.

Polandia dan Republik Ceko menawarkan bantuan mereka pada hari Senin.

Marcin Przyda, seorang pejabat kementerian luar negeri Polandia, menulis di Twitter bahwa Tsimanoskaya “telah ditawari visa kemanusiaan dan bebas untuk melanjutkan karir olahraganya di Polandia jika dia mau.”

Komite Olimpiade Polandia tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Menteri Luar Negeri Ceko Jakob Kolhanek mengatakan dia menganggap situasi di sekitar Belarus sebagai “skandal”.

“Republik Ceko siap membantu,” tulisnya di Twitter. “Kami menawarkan dia visa untuk memasuki wilayah itu sehingga dia bisa mengajukan perlindungan internasional dengan kami. Kedutaan kami di Tokyo juga siap membantu.”

Penolakan Tsimanoskaya untuk naik ke pesawat, pertama kali dilaporkan oleh Reuters, telah menyoroti keretakan di Belarus, negara bekas Soviet yang dipimpin oleh Presiden Alexander Lukashenko.

READ  "Tidak Ada Laporan RT-PCR: 4 pilot SpiceJet menghabiskan hampir satu hari di dalam pesawat di Kroasia sebelum kembali ke Delhi"

Pada hari Senin, seorang juru bicara IOC mengatakan telah mengambil sejumlah tindakan terhadap Komite Olimpiade Belarusia menjelang Olimpiade di tengah protes nasional di negara itu.

Pada bulan Maret, Komite Olimpiade Internasional menolak untuk mengakui pemilihan putra Viktor Lukashenko sebagai kepala Komite Olimpiade negara itu. Ayah dan anak itu dilarang menghadiri pertandingan pada bulan Desember.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)