Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

AUKUS | Prancis menarik duta besar untuk AS dan Australia terkait kesepakatan kapal selam

Menteri Luar Negeri Jean-Yves Le Drian mengatakan pengumuman pada hari Rabu tentang kesepakatan kapal selam Australia dengan Amerika Serikat adalah “perilaku yang tidak dapat diterima antara sekutu dan mitra”.

Prancis mengatakan pada 17 September bahwa mereka segera menarik duta besarnya untuk Amerika Serikat dan Australia sesudahnya Australia telah membatalkan pembelian besar kapal selam Prancis konvensional Mendukung kapal selam nuklir yang dibangun menggunakan teknologi Amerika.

Baca juga: Analisis Berita | AUKUS berusaha untuk membentuk kembali hubungan antara Indo-Pasifik

Menteri Luar Negeri Jean-Yves Le Drian mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis bahwa keputusan Prancis, atas permintaan Presiden Emmanuel Macron, “dibenarkan oleh keseriusan luar biasa dari deklarasi” yang dibuat oleh Australia dan Amerika Serikat.

Pengumuman hari Rabu mengatakan kesepakatan kapal selam Australia Dengan Amerika Serikat, “perilaku yang tidak dapat diterima antara sekutu dan mitra.”

Sebelumnya pada 17 September, seorang diplomat senior Prancis berbicara tentang “krisis” dalam hubungan dengan Amerika Serikat

“Ini adalah pertanyaan strategis mengenai sifat hubungan antara Eropa dan Amerika Serikat dalam strategi Indo-Pasifik,” kata diplomat itu, yang berbicara secara anonim sejalan dengan praktik pemerintahan adat.

Baca juga: India telah diberitahu oleh AUKUS: Utusan Australia

Dia mengatakan dia tidak akan berspekulasi tentang dampak situasi pada hubungan Prancis dengan Amerika Serikat, dan menekankan bahwa “ada krisis.”

Macron belum mengomentari masalah ini sejak presiden Joe Biden mengumumkan aliansi strategis Indo-Pasifik dengan Australia dan Inggris, mengakibatkan Prancis kehilangan kesepakatan hampir $ 100 miliar untuk membangun kapal selam diesel-listrik.

Prancis telah mendorong selama beberapa tahun untuk strategi Eropa untuk memperkuat hubungan ekonomi, politik, dan pertahanan di kawasan yang membentang dari India dan Cina ke Jepang dan Selandia Baru. Minggu ini, Uni Eropa mengumumkan rencananya untuk kawasan Indo-Pasifik.

Diplomat Prancis itu mengatakan, pada hari Jumat, bahwa Macron telah menerima surat dari Perdana Menteri Australia Scott Morrison, pada hari Rabu pagi, yang mengumumkan keputusan untuk membatalkan kesepakatan kapal selam.

Kemudian para pejabat Prancis memutuskan untuk menghubungi pemerintah AS “untuk menanyakan apa yang sedang terjadi,” katanya. Dia menambahkan bahwa diskusi dengan Washington terjadi hanya dua hingga tiga jam sebelum pengumuman publik Biden.

Mr. Le Drian pada 16 September menyatakan “kurangnya pemahaman” tentang langkah tersebut dan mengkritik Australia dan Amerika Serikat

“Itu benar-benar menusuk dari belakang. Kami telah membangun hubungan kepercayaan dengan Australia, dan kepercayaan itu telah dikhianati. ‘Ini tidak dilakukan di antara sekutu.’”

Dia juga membandingkan langkah Biden dengan pendahulunya, Donald Trump, di bawah doktrin “America First” Trump.

Diplomat itu mengatakan bahwa Paris mengangkat isu strategi Indo-Pasifik selama kunjungan Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken pada 25 Juni, mengungkapkan pentingnya program kapal selam dengan Australia.

“Kami mengatakan bahwa bagi kami ini adalah komponen yang sangat penting dan kritis dari strategi kami untuk kawasan Indo-Pasifik,” katanya. Mr Blinken bertemu Mr Macron selama kunjungan.

Diplomat Prancis mengatakan Australia tidak pernah menyebut Prancis sebelum ingin beralih ke kapal selam bertenaga nuklir, termasuk selama pertemuan antara Macron dan Morrison di Paris pada 15 Juni.

READ  Quad Summit 2021: Presiden AS Joe Biden akan menjamu PM Narendra Modi dan para pemimpin Quad tahun ini | berita Dunia