Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Aurora yang spektakuler terlihat di langit Ladakh saat badai matahari hebat mencapai Bumi

Aurora yang spektakuler terlihat di langit Ladakh saat badai matahari hebat mencapai Bumi

Observatorium Astronomi India di Hanle dan Mirak di Ladakh menangkap tampilan aktivitas aurora intens yang menakjubkan pada malam tanggal 10-11 Mei, yang disebabkan oleh badai geomagnetik hebat dari Matahari yang berdampak pada Bumi.

Badai ini berasal dari lontaran massa koronal (CMEs), yang pada dasarnya merupakan sejumlah besar plasma dan medan magnet yang dipancarkan dari atmosfer Matahari – corona. Badai ini memerlukan waktu beberapa jam atau bahkan berhari-hari untuk mencapai daratan. Aurora dahsyat saat ini telah diprediksi dan terlihat dari seluruh dunia.

Bagaimana aurora borealis terbentuk?

Aurora adalah pita cahaya terang yang terbentuk di langit ketika medan magnet bumi terganggu oleh masuknya angin matahari yang membawa partikel bermuatan dan medan magnet. Hal ini terutama terjadi ketika badai matahari yang hebat dan “efektif secara geografis” menghantam bumi. Secara umum, aurora borealis dapat dilihat dari lintang yang lebih tinggi sehingga tidak dapat dilihat dari India. Namun, ketika badai matahari sangat kuat, negara-negara di garis lintang yang lebih rendah juga dapat melihatnya.

Para ilmuwan mengatakan rangkaian badai terbaru ini begitu kuat sehingga gangguan dari India dapat terlihat di Ladakh. Setidaknya empat badai matahari mencapai Bumi antara 10 dan 11 Mei, menciptakan aurora yang tidak biasa di seluruh dunia. Gambar tersebut diambil oleh observatorium di Hanley dan Merak yang memiliki kamera all-sky dan memotret seluruh langit secara terus menerus. Dijalankan oleh Institut Astrofisika India (IIA), Bengaluru.

iklan

“Cahaya aurora merah dapat ditangkap kamera Hanley menuju ufuk utara mulai tengah malam hingga tengah malam hingga sekitar senja pagi, puncaknya sekitar pukul 02.00,” kata Dorji Angchuk, insinyur yang bertanggung jawab di observatorium di Hanley. Kamera serupa di Merak, di tepi Pangong Tso, yang diusulkan sebagai lokasi Teleskop Surya Nasional Besar, juga menangkap aurora.

READ  Tujuh perusahaan AS mencabut gugatan H-1B terhadap Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi Federal AS

Selain warna merah pekat yang disebabkan oleh partikel energik di bagian atas atmosfer, juga terlihat pita berwarna biru dan ungu, yang disebabkan oleh partikel yang meluas lebih jauh ke atmosfer kita. “Para astronom di IIA mempelajari Matahari, lontaran massa koronal, dan cuaca luar angkasa. Bukan hal yang aneh untuk melihat aurora di garis lintang Hanley – dan kami berharap dapat mengamati lebih banyak aurora ini dari Ladakh selama siklus matahari ini,” kata Profesor Annapurni Subramaniam. , Direktur IIA”.

Badai matahari yang parah mempengaruhi bumi

Menurut para ilmuwan, tampilan tersebut disebabkan oleh beberapa lontaran massa koronal yang sangat kuat yang diluncurkan dari Matahari antara tanggal 8 dan 9 Mei, yang diarahkan ke Bumi. Medan magnet bumi telah terganggu selama beberapa jam hingga mencapai intensitas puncaknya pada 11 Mei.

Badai hebat jenis ini terakhir terjadi pada November 2003. Badai geomagnetik hebat berpotensi membahayakan kehidupan manusia yang bergantung pada teknologi luar angkasa di Bumi, seperti mengganggu komunikasi radio serta sinyal Global Positioning System (GPS). Para ilmuwan sedang bekerja keras untuk mengembangkan kemampuan memprediksi badai serupa dalam waktu dekat.

Lontaran koronal ini bergerak menuju Bumi dan mencapai Bumi pada 10-11 Mei dengan kecepatan sekitar 700 kilometer per detik. Guncangan badai ini mencapai Bumi pada 10 Mei pukul 22:22 IST dengan kecepatan sekitar 815 km/s. Suar juga teramati pada pita gelombang optik di Observatorium Surya Kodaikanal IIA dan di Mirak, serta pada pita gelombang radio di Observatorium Radio Gauribdanur dan Kodaikanal.

“Keempat lontaran koronal ini juga diamati oleh pesawat ruang angkasa SOHO/LASCO NASA pada tanggal 8 Mei dengan kecepatan sekitar 500 kilometer per detik, pada tanggal 9 Mei dengan kecepatan 500 kilometer per detik, dan pada tanggal 9 Mei dengan kecepatan hingga 1.900 kilometer per detik. kilometer per detik, kata Jaish Mishra, astronom matahari IIA, “4 pada 10 Mei dengan kecepatan 1.200 kilometer per detik.”

READ  Harga minyak bervariasi seiring dengan pelonggaran sanksi terhadap Venezuela dan fokus pada Timur Tengah

Video teratas

Lihat semua

  • Maurya menargetkan 400 Par dalam jajak pendapat, mengkritik pandangan Kongres tentang Amethi dan Raebareli

  • Anurag Thakur yakin: kubu BJP di Hamirpur, mengharapkan lebih dari 400 kursi Lok Sabha

  • Membongkar uji coba keuangan Trump yang diam-diam: Apakah akan ada lebih banyak masalah yang akan terjadi?

  • Cahaya utara yang ajaib menerangi langit di tengah badai matahari yang hebat

  • Arvind Kejriwal berkampanye di Delhi bersama istrinya dan CM Punjab Bhagwant Mann

  • Busur merah aurora stabil dari Hanley dan Merak juga tergambar pada badai matahari sebelumnya pada malam tanggal 5-6 November tahun lalu. “Hanley Dark Sky Sanctuary dan sekitarnya, dengan ketinggian dan langit yang gelap, merupakan lokasi yang sangat baik untuk melihat aurora borealis dari badai yang begitu dahsyat sehingga dapat terlihat bahkan di garis lintang rendah,” kata Niroj Mohan Ramanujam dari IIA. Bengaluru.

    Jelajahi jadwal rinci dan daerah pemilihan utama tahap keempat pemilu Lok Sabha 2024

    Srishti Chaudhary

    Srishti Chaudhary, asisten editor di News18, menulis tentang sains dan lingkungan, c

    Pertama kali diterbitkan: 12 Mei 2024 pukul 16.44 IST