Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Australia ke China setelah membatalkan kesepakatan Belt and Road

“Skema ini sangat menekankan pada kepentingan nasional Australia,” kata menteri luar negeri Australia.

Beijing, Tiongkok:

China mengatakan pada hari Kamis bahwa pembatalan mendadak Australia terhadap Belt and Road Initiative berisiko “merusak serius” hubungan, dan memperingatkan akan adanya pembalasan, tetapi Canberra menegaskan hal itu tidak akan diganggu.

Pemerintah federal mencabut perjanjian dengan negara bagian Victoria Rabu malam dalam sebuah langkah yang dibenarkan oleh menteri pertahanan sebagaimana diperlukan untuk mencegah Australia menjadi tuan rumah rencana infrastruktur raksasa “yang digunakan untuk propaganda.”

Australia telah menolak keputusan negara untuk bergabung dengan Belt and Road Initiative (BRI) – pelopor dalam visi geostrategis Presiden Xi Jinping untuk kawasan Asia-Pasifik – dengan mengatakan perjanjian itu tidak sejalan dengan kebijakan luar negeri Australia.

Dengan hubungan yang memburuk – di tengah ketidaksepakatan tentang asal-usul virus korona dan larangan Canberra terhadap raksasa telekomunikasi China Huawei – Menteri Pertahanan Peter Dutton mengatakan Canberra “prihatin” tentang pemerintah daerah yang memasuki perjanjian semacam itu dengan Beijing.

“Kami tidak dapat membiarkan piagam semacam ini … muncul karena digunakan untuk alasan propaganda, dan kami tidak akan membiarkan hal itu terjadi,” katanya kepada radio lokal.

Dutton mengatakan masalah pemerintah bukanlah dengan rakyat China, melainkan “nilai-nilai, kebajikan, atau pandangan Partai Komunis China.”

Australia tahun lalu memberlakukan kekuatan baru – yang secara luas dipandang menargetkan China – yang memungkinkannya membatalkan perjanjian apa pun antara otoritas negara dan negara asing yang diyakini mengancam kepentingan nasional.

Tujuan pertama Canberra adalah Belt and Road Initiative, jaringan investasi yang luas yang menurut para kritikus adalah kedok bagi Beijing untuk menciptakan pengaruh geopolitik dan finansial.

READ  Vaksin Covishield I India Menolak Permintaan SII untuk Mengekspor 50 Dosis Vaksin Covishield ke Inggris

Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan keputusan itu “mengikuti” janji pemerintahnya untuk memastikan bahwa Australia memiliki kebijakan luar negeri yang koheren yang berjuang untuk “dunia yang berusaha untuk menyeimbangkan demi kebebasan”.

Perpecahan antara Australia dan pasar ekspor terbesarnya melebar pada Kamis karena Beijing mengkritik pembatalan mendadak itu dan memperingatkan hal itu akan merusak kepercayaan antara kedua negara.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin mengatakan pada jumpa pers di Beijing bahwa langkah itu “merusak rasa saling percaya … dan merusak serius hubungan Sino-Australia.”

China berhak mengambil tindakan lebih lanjut untuk menanggapi ini. “

Sebelumnya, Dutton mengatakan dia akan “sangat kecewa” jika China menanggapi, tetapi menanggapi dengan mengatakan bahwa Australia “tidak akan diganggu oleh siapa pun”.

“Kami akan mempertahankan apa yang kami yakini, dan itulah yang kami lakukan di sini,” katanya.

‘Hubungan tegang’

Belt and Road Initiative adalah mahakarya dari visi Xi untuk Asia, yang merupakan jaringan pelabuhan, jalur kereta api, zona ekonomi, dan investasi infrastruktur lainnya untuk menghubungkan benua dan sekitarnya secara lebih erat ke orbit komersial China.

Peter Kay, seorang spesialis dalam hubungan Australia-China di Lowy Institute, mengatakan kepada AFP bahwa tidak jelas apakah kesepakatan negara bagian Victoria termasuk “proyek jalur pipa atau apakah investasi telah dijanjikan”.

Namun dia mengatakan langkah berani Canberra adalah indikasi “betapa tegangnya hubungan luar negeri atau ketidakstabilan politik yang mendorong China menuju infrastruktur global.”

China telah memberlakukan tarif pada lebih dari selusin industri Australia, termasuk anggur, barley, dan batu bara, dalam apa yang dilihat banyak orang sebagai hukuman atas sikap Canberra yang semakin tegas terhadap mitra dagang terbesarnya.

READ  Mengutip `` kemajuan luar biasa '' pada Coronavirus, Biden meningkatkan pedoman untuk masker luar ruangan

Australia telah membuat marah China dengan menyerukan penyelidikan independen terhadap asal usul pandemi virus korona, melarang raksasa telekomunikasi kontroversial Huawei membangun jaringan 5G Australia dan memperketat undang-undang investasi asing perusahaan.

Perjanjian lain antara kekuatan asing dan pemerintah lokal masih dalam pertimbangan, dan Canberra dapat menargetkan kehadiran Institut Konfusius yang didukung pemerintah China di universitas negeri Australia.

Para kritikus mengatakan institut tersebut, yang telah menjadi subyek kontroversi di beberapa universitas, mempromosikan budaya dan sejarah Tiongkok versi diri Partai Komunis.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)