Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Australotitan, dinosaurus terbesar di Australia telah ditemukan اكتشاف

TUday, orang Australia baru new dinosaurus Dia disambut di gudang. Kami sebuah pelajaran Diterbitkan di PeerJ .Documentation Journal Koprensis Australia – Spesies dinosaurus Australia terbesar yang pernah ditemukan, dan spesies terbesar yang hidup di Bumi yang berjalan di pedalaman.

orang australiaRaksasa Selatan, atau “raksasa selatan”, adalah sauropoda titanosaurian besar berleher panjang yang diperkirakan memiliki panjang 25 hingga 30 meter dan tinggi 5 hingga 6,5 ​​meter. Beratnya setara dengan 1.400 kanguru merah.

Dia tinggal di Queensland barat daya antara 92-96 juta tahun yang lalu, ketika Australia terhubung ke Antartika, dan sisa-sisa terakhir dari laut pedalaman yang besar menghilang.

Penemuan orang australia Tambahan baru utama untuk “kadal yang mengerikan“Dari Oz.

Teknologi pemindaian 3D menawarkan kepada para peneliti cara yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk membandingkan tulang fosil dinosaurus besar, dan untuk melihat replika digital ini secara virtual.

S. Hocknull & R. Lawrence, Museum Queensland

Dia menggambarkan menemukan dinosaurus di Australia sebagai tugas yang sangat sulit.

Di Queensland terpencil, situs dinosaurus adalah dataran tanpa ciri. Bandingkan dengan banyak situs di luar negeri, di mana pegunungan, ngarai yang dalam, atau tanah tandus yang terbuka dari medan yang sangat terkikis dapat membantu mengungkap lapisan purba tulang fosil yang diawetkan.

Hari ini, daerah dimana orang australia Hidup adalah negara minyak, gas dan padang rumput. Studi kami merupakan langkah besar pertama dalam mendokumentasikan dinosaurus dari bidang fosil ini.

tulang pertama orang australia Itu digali pada tahun 2006 dan 2007 oleh Queensland Museum Dan eromanga Ahli paleontologi dan sukarelawan Museum Sejarah Alam. Kami menamai individu ini “Cooper” setelah garis hidup di sebelah air tawar, Copper Creek.

Setelah menggali, kami mulai membuang batu-batu besar yang mengubur tulang-tulang Cooper dengan susah payah. Ini penting bagi kami untuk mengidentifikasi dan membandingkan setiap tulang dengan benar.

Kami perlu membandingkan tulang Cooper dengan semua jenis dinosaurus sauropoda lain yang dikenal di Australia dan luar negeri, untuk mengkonfirmasi kecurigaan kami terhadap spesies baru.

Tapi pergi dari kelompok ke kelompok di museum yang berbeda untuk membandingkan ratusan kilogram tulang dinosaurus rapuh sama sekali tidak mungkin. Jadi, sebagai gantinya, kami menggunakan teknologi pemindaian digital 3D yang memungkinkan kami membawa ribuan kilogram tulang dinosaurus ke dalam satu laptop tujuh kilogram.

Membuat proyek penelitian semacam ini yang baru Sebuah kesempatan bagi museum dan peneliti untuk berbagi koleksi menakjubkan mereka secara global, dengan peneliti dan publik.

Berkat upaya dua dekade ahli paleontologi, ilmuwan warga, museum nirlaba regional, dan pemilik tanah setempat, baru-baru ini terjadi ledakan besar dalam penemuan dinosaurus Australia.

Mungkin tidak mengherankan, kami menemukan keempat dinosaurus Serbia yang hidup di Australia antara 96-92 juta tahun yang lalu (termasuk orang australia) lebih erat hubungannya satu sama lain daripada dinosaurus lain yang ditemukan di tempat lain.

Namun, kami pasti tidak dapat menempatkan salah satu dari empat jenis terkait ini bersama-sama di tempat yang sama pada waktu yang sama. Ini berarti bahwa mereka dapat berevolusi melalui waktu untuk menempati habitat yang sangat berbeda. Bahkan mungkin mereka pernah bertemu sama sekali.

Spesies Australia berbagi hubungan dengan titanosaurus dari Amerika Selatan dan Asia, menunjukkan bahwa mereka menyebar dari Amerika Selatan (melalui Antartika) selama periode pemanasan global.

Atau mungkin mereka melompat di antara pulau-pulau melintasi kepulauan kuno, yang pada akhirnya akan membentuk wilayah Asia Tenggara dan Filipina saat ini.

Luas menginjak-injak sauropoda (kiri) dibandingkan dengan menginjak-injak sapi (tengah) dan menginjak-injak gajah (kanan).

S. Hocknull & R. Lawrence, Museum Queensland dan Museum Sejarah Alam Eromanga

Menangkap tulang sauropoda raksasa dan situs fosil secara digital telah menghasilkan beberapa penemuan menarik. Beberapa tulang Cooper ditemukan hancur mengikuti jejak dinosaurus sauropoda lainnya.

Terlebih lagi, selama penggalian Cooper, kami menemukan kerangka lain yang lebih kecil – bahkan mungkin lebih kecil orang australia– Dikelilingi oleh fitur berbatu sekitar 100 meter. Kami telah menafsirkan ini sebagai zona menginjak-injak: area lumpur yang dipadatkan di bawah kaki oleh sauropoda raksasa saat mereka bergerak di sepanjang jalan setapak, atau di tepi lubang air.

Fitur menginjak-injak serupa dapat dilihat hari ini di sekitar billabong Australia, atau sumur air di Afrika di mana pemakan tumbuhan terbesar, seperti gajah dan kuda nil, menginjak-injak lumpur menjadi lapisan padat.

Dalam kasus kuda nil, mereka memotong saluran melalui lumpur untuk berpindah di antara sumber air dan makanan yang berharga. Kehidupan di Australia selama periode Cretaceous dapat digambarkan dengan cara yang sama, kecuali ukurannya yang besar.

Saat ini, di luar sana di negara dinosaurus Australia, Anda mungkin mendapati diri Anda menatap dataran tandus dan membayangkan apa yang akan diungkapkan oleh dunia raksasa yang telah lama hilang ini.

Scott Hocknall adalah Kurator Senior Ilmu Bumi di Museum Queensland dan Peneliti Kehormatan di Universitas Melbourne. dan Rochelle Lawrence, Asisten Peneliti Senior di Museum Queensland

READ  Pengujian "selusin misinformasi" Facebook, dan kemampuan Twitter untuk mengekang penipuan vaksin: NPR