Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Austria di EM: Melawan Kutukan 2016

  • DariFrank Hillman

    Menutup

Di Austria, kenangan buruk telah terbangun menjelang Kejuaraan Eropa melawan Makedonia Utara – jadi pemain profesional Eintracht Martin Hinterger berharap untuk “mempertajam indra”.

Tak sia-sia tim nasional Austria mendirikan base camp mereka di Seefeld. Keuntungan dari zona Olimpiade baru-baru ini menikmati pemilihan Jerman di dalam pipa, dan segera setelah itu Asosiasi Sepak Bola Austria (ÖFB) membangun oasis kesejahteraan dengan pemandangan Pegunungan Witterstein, tempat pelatihan di depan bukit lompat ski dapat dilakukan tanpa pagar, sepanjang kilometer dengan layar privasi. Semuanya terlihat lebih menarik daripada di Asosiasi Sepak Bola Jerman, dan konferensi pers digital, di mana para pemain terutama dari Bundesliga muncul, juga menyampaikan ukuran keterbukaan dan kelonggaran.

Bagaimanapun, 21 dari 26 CEO berasal dari klub Jerman. Menjelang pertandingan pembukaan di Bucharest melawan Makedonia pada hari Minggu (6pm/ZDF), setiap putaran pertanyaan ditutupi dengan topik menggantung seperti awan gelap di awal turnamen sebagai peredam: kutukan kekacauan. EM 2016. Hanya untuk diingat: Austria bermain sepak bola dengan sangat sempurna di kualifikasi sehingga mereka benar-benar mendapatkan status favorit rahasia; Dan ‘kebangkitan’ – sebagaimana para tetangga menyebutnya babak 16 besar – melawan Hungaria, Islandia dan Portugal tampaknya hanya formalitas. Hasil imbang 2-0 di pertandingan pertama melawan Hongaria lima tahun lalu adalah awal dari akhir.

“Kami meremehkan grup dan lawan,” Marko Arnautovic, 32, mengakui pada hari Jumat tanpa basa-basi. Striker yang sebelumnya dipekerjakan SV Werder Bremen itu langsung menyebut arogansi sebagai penyebab kegagalan awal. Martin Hinteriger, 28, dari Eintracht Frankfurt juga mencoba tahun lalu untuk peringatan dasar: “Kami mengalami keajaiban biru lima tahun lalu. Itu harus mempertajam indra semua orang.” “Kami pikir kami adalah raja – itu mungkin kesalahan,” kata Alexander Dragovic, 30, dari Bayer Leverkusen, yang terakhir dari delapan saksi kontemporer dari misi yang gagal di Prancis.

READ  'Sayang sekali': Podolsky membuat Antalyaspor marah

Saya belajar Alaba dari 2016

David Alaba, sekarang 28, dengan gaya rambut Iroquois yang lucu, menyelinap keluar dari rumput di Bordeaux, di mana pemain profesional Bayern Munich lama, yang akan tampil bersama Real Madrid di masa depan, tampak menjengkelkan dalam segala hal. Sebelum perjalanan ke Bucharest, bintang Austria itu tidak memiliki banyak keinginan untuk melihat ke kaca spion, tetapi ia “tentu saja tumbuh” dari pukulan yang begitu rendah. Apa yang juga dicatat oleh penduduk asli Wina dalam perbandingan antara 2016 dan 2021: “Kami sekarang lebih kuat dalam kualitas secara keseluruhan.”

Hinteriger, Dragovic, Alaba dan Arnautovic masih memiliki poin tetap, tetapi mereka jelas melihat diri mereka sebagai pemain dalam tim. Alaba ingin “menyapu seluruh negeri” dengan komunitasnya; Striker Arnautovic, yang sekarang menendang di Shanghai, mencatat bahwa “tanpa rekan setimnya, Marko Arnautovic juga tidak akan berhasil.”

Mereka tahu dari pengalaman menyakitkan hubungan ambivalen antara rekan senegaranya dan pemain sepak bola, yang, tidak seperti skater, hampir tidak memaafkan kesalahan mereka – batas toleransinya rendah. Dan selalu ada bahaya bergerak di antara ekstrem: suatu tempat antara terlalu percaya diri dan penghancuran diri. Seringkali ada kekurangan sarana penilaian yang sehat.

Pelatih Franco Foda saat ini sedang dikreditkan untuk kemenangan 4-0 di Swat di kualifikasi Piala Dunia melawan Denmark. Apa yang bisa membuat tugas pertama EM sedikit lebih mudah bagi pemain berusia 55 tahun itu adalah kenyataan bahwa lawannya, Makedonia Utara, baru-baru ini menempatkan Jerman di umpan silang dalam kualifikasi Piala Dunia. Urutan kudeta ini dengan bintang tua Goran Pandev, pendamping Arnautovic dari waktu Milan, diperlihatkan kepada para pemain Austria. Anda tidak ingin mengalami kegagalan seperti itu. Namun pemain muda dari Seefeld juga meninggalkan kesan percaya diri.

READ  D1 Putri: 'Kami baru saja merayakan sejarah klub', Olivier Chauavne, pelatih Parisians menikmati

Sama seperti pemain Stuttgart Sasa Kalajdich, 23, yang membayangkan keinginannya untuk membentuk double top dengan Arnautovic untuk menghilangkan stagnasi gol – Austria belum mencetak gol internasional selama 316 menit. Saya berharap karakter akan segera menjawab: “Saya akan senang juga. Tapi pelatih memutuskan itu.” Fouda hanya memasukkan satu striker dalam sistem pertahanannya.