Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Awak SpaceX Dragon mendarat di laut bersama astronot NASA

Bola api berbentuk tetesan permen karet akan runtuh ke langit malam akhir pekan ini.

Pesawat luar angkasa Crew Dragon milik SpaceX, yang membawa empat astronot untuk NASA, siap menembus atmosfer dengan kecepatan 25 kali kecepatan suara, mengerahkan empat parasut saat mendekati pantai Florida, lalu meluncur perlahan ke laut sekitar pukul 02.57 ET Minggu.

Pesawat luar angkasa, yang disebut Ketahanan, terbang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada bulan November, membawa Shannon Walker, Victor Glover dan Mike Hopkins dari NASA, bersama dengan Soichi Noguchi dari Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang. Astronot telah tinggal dan bekerja di orbit selama lebih dari lima bulan.

Misi mereka, yang disebut Crew-1, memulihkan kemampuan NASA untuk secara resmi meluncurkan orang ke luar angkasa dengan pesawat ruang angkasa AS untuk pertama kalinya sejak pesawat luar angkasa berhenti terbang pada tahun 2011. Perjalanan luar angkasa enam bulan adalah rutinitas bagi astronot NASA yang meluncurkan pesawat luar angkasa mereka. Soyuz Rusia Namun sejauh ini, Amerika Serikat tidak pernah melakukan misi jarak jauh seperti itu sendirian.

Crew-1 juga merupakan penerbangan luar angkasa rutin pertama SpaceX. Agensi telah membeli lima misi Crew Dragon lagi. Yang kedua, Kru-2, Empat astronot lagi diluncurkan Menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 23 April; bahwa mereka Stasiun telah tiba Pagi selanjutnya.

NASA Luar Angkasa x

Ada 11 orang di dalam Stasiun Luar Angkasa Internasional.

NASA


Walker, Glover, Hopkins, dan Noguchi telah menyambut para pendatang baru, tetapi Stasiun Luar Angkasa Internasional sekarang ramai. Jadi pada Sabtu malam, kru Crew-1 diharapkan sekali lagi naik Crew Dragon Resilience untuk kembali ke rumah.

SpaceX membawa manusia kembali ke Bumi dari Stasiun Luar Angkasa Internasional sekali sebelumnya – dalam uji terbang berawak yang disebut Demo-2. Pada bulan Mei, misi itu meluncurkan rudal astronot NASA Doug Hurley dan Bob Behnken ke orbit. Mereka tinggal di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama dua bulan sebelum jatuh ke Teluk Meksiko.

Tapi saat Behnken dan Hurley kembali ke Bumi, kerumunan perahu menjadi penonton Saya mendekati dengan berbahaya Ke pesawat luar angkasa setelah jatuh. Untuk mencegah hal ini terjadi lagi, SpaceX, NASA, dan Penjaga Pantai berencana untuk mengamankan perimeter 10 mil tanpa perahu di sekitar situs Crew-1.

Penerbangan kembali untuk Crew-1 awalnya dijadwalkan pada hari Rabu, lalu Sabtu pagi, tetapi NASA melakukannya menunda Dua kali, setelah prakiraan memperkirakan angin kencang bertiup di daerah-daerah yang berserakan air.

Tonton siaran langsung saat Kru-1 kembali ke Bumi

NASA berencana untuk menyiarkan penerbangan hampir sembilan jam – termasuk perendaman yang berapi-api ke Bumi dan akhirnya menyemprot – melalui siaran langsung di bawah ini, mulai pukul 6 sore ET pada hari Sabtu.

Operasi pendaratan dan pendaratan sepenuhnya otomatis, tetapi Hurley menyarankan astronot Kru 1 untuk memastikan mereka “berada di depan kapsul,” menurut Hopkins, komandan misi.

“Mempersiapkan pendaratan ini hanyalah tinjauan terhadap prosedur kami dan memastikan, ketika kami masuk ke rangkaian peristiwa ini, bahwa kami siap untuk pergi, dan menindaklanjuti dengan benar dengan semua otomatisasi yang membawa kami ke sana. Kami berharap di sana akan menjadi pendaratan yang aman, “kata Hopkins kepada wartawan di Kairo Telepon dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Senin.

Walker, Glover, Hopkins dan Noguchi diharapkan naik ke Resilience Capsule dan menutup pintunya di belakang mereka pada pukul 18:20 ET pada hari Sabtu. Sekitar dua jam setelah pintu keluar, kait yang menjaga fleksibilitas yang terkait dengan stasiun luar angkasa pada pukul 8:35 ET harus ditarik kembali, melepaskan pesawat luar angkasa dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Mobil kemudian akan menembakkan dorongannya untuk menjauh.

Jika semuanya berjalan dengan baik, fleksibilitas diharapkan untuk menghabiskan malam berputar-putar di sekitar tanah dan bermanuver di lokasi. Kapsul itu kemudian dirancang untuk membuang batangnya – kompartemen bawah yang dilengkapi tangki bahan bakar, panel surya, dan perangkat lain – yang tidak lagi dibutuhkan astronot.

Dari sana, astronot Kru-2 bisa berada dalam perjalanan yang bergelombang.

“Itu adalah penurunan – saya akan mengatakan itu lebih dari Doug dan saya harapkan,” Behnken mengatakan kepada wartawan Setelah dia kembali ke Bumi dengan pesawat luar angkasa. “Secara pribadi, saya terkejut betapa cepatnya semua ini terjadi.”

Demo2 Kru Dragon Return Doug Hurley, Bob Pinken

Astronot NASA Bob Behnken dan Doug Hurley, di atas pesawat ruang angkasa Crew Dragon Endeavour pada 2 Agustus 2020.


NASA / Handout melalui Reuters



“Rasanya seperti berada di dalam hewan,” tambahnya.

Behnken juga mengatakan bahwa saat-saat penting dalam pendaratan – seperti saat kapsul terlepas dari kotaknya dan saat parasut dipasang – terasa “cukup banyak pukulan di bagian belakang kursi dengan tongkat baseball.”

Apa yang diharapkan saat para astronot turun ke Bumi

Saat pesawat ruang angkasa fleksibel mendekati Bumi, ia diharapkan terus menyalakan mesinnya, dan mendorong dirinya lebih jauh ke atmosfer.

Dragon Return v2.0

Film animasi Crew Dragon membajak Atmosfer.

SpaceX


Segera, pesawat ruang angkasa itu seharusnya meluncur melalui atmosfer, menghangatkan material di sekitarnya hingga 3.500 derajat Fahrenheit. Behnken mengatakan bahwa pada saat itu dalam perjalanannya, dia bisa merasakan kapsul itu memanas, dan gaya gravitasi menariknya ke dalamnya untuk pertama kalinya dalam dua bulan. Dia menambahkan bahwa itu terlihat seperti di dalam mesin pemisah.

Kru Naga Perisai panas – Satu set ubin tahan panas yang melapisi garis bawah pesawat ruang angkasa – Anda harus menyimpang dari bahan yang sangat panas itu untuk melindungi astronot di dalamnya. Setelah Demo-2 mendarat, NASA dan SpaceX menemukan bahwa salah satu ubin ini memiliki keausan lebih dari yang diharapkan. Jadi SpaceX telah memperkuat pelindung panas dengan bahan yang lebih kuat.

Behnken mengatakan bahwa setelah berada sekitar 18.000 kaki di atas laut, Resiliensi harus mengerahkan empat parasut – yang membawa “kejutan yang sangat besar”.

Parachute Submachine 2 Kru Eksperimen Naga SpaceX

Crew Dragon Endeavour mendarat di Teluk Meksiko, dan astronot Bob Behnken dan Doug Hurley kembali ke Bumi pada 2 Agustus 2020.


Bill Ingalls / NASA



Dari sana, penahan harus turun menjadi semprotan ringan di laut pada 2:57 ET pada hari Minggu. Kru penyelamat diharapkan menemukan kapsul yang hangus itu dan membawa para astronot ke darat.

Demo2 kru naga splashdown spacex recovery NASA

Kapal pemulihan spaceX GO Navigator mengangkat kapsul Crew Dragon Endeavour dari Teluk Meksiko, di lepas pantai Pensacola, Florida, pada 2 Agustus 2020.


Bill Ingalls / NASA



“Pendaratan selalu agak dinamis, terutama dengan kapsul seperti ini, terutama saat membuka parasut. Jadi ini selalu sedikit menarik,” kata Hopkins.

Ketika ditanya apa yang ingin dia makan sekembalinya dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, dia menjawab, “Jika saya memiliki nafsu makan, itu akan menjadi bonus.”

Posting ini telah diperbarui dengan informasi baru. Awalnya diterbitkan 26 April 2021.

READ  NASA dan Boeing Luncurkan Starliner ke Stasiun Luar Angkasa Internasional: Cara Menyaksikan Penerbangan Uji Langsung