Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Awal yang buruk di awal Kejuaraan Eropa: Jerman kalah 0: 1 dari Prancis – Olahraga

Perhatian penonton di tribun menahan napas, dan pertandingan Kejuaraan Eropa antara Jerman dan Prancis bahkan belum dimulai. Kedua tim sudah siap untuk pergi ketika seorang aktivis Greenpeace berparade melalui Munich Square dengan parasut. Dia jatuh ke dalam keadaan pingsan, tidak hanya dia mampu mencegah kejatuhan melalui barisan, tetapi dia memukul seorang wanita yang tidak bersalah.

[Wenn Sie die wichtigsten Nachrichten zur EM live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können.]

Tim nasional sepak bola Jerman juga mengalami keruntuhan parah pada pertandingan pembukaan Kejuaraan Eropa. Tidak ada yang terluka, lagipula ini hanya permainan. Tapi suasana hati yang baik yang dibawa tim ke negara itu sejak persiapan telah menjadi kemunduran besar. Jerman kalah 0:1 (0:1) dari juara dunia. Dalam partisipasinya yang kedua belas, tim nasional memulai debutnya dengan kekalahan di final Kejuaraan Eropa.

“Itu adalah pertandingan yang sangat brutal. Kami melemparkan segalanya ke dalam penggorengan dan berjuang sampai akhir,” kata pelatih tim nasional Joachim Loew setelah pertandingan. Kami tahu tim Prancis merespons dengan sangat baik. Kami tidak bisa menghentikan semuanya. Tapi saya tidak bisa menyalahkan tim ketika Ini tentang pertarungan, kami mendapatkan segalanya di dalamnya. Apa yang kami lewatkan adalah dampaknya di sepertiga akhir.”

Loew memilih dengan tepat tim yang mengalahkan Latvia 7-1 dalam tes Kejuaraan Eropa terakhir seminggu yang lalu – dan itulah yang diharapkan semua orang. Joshua Kimmich bertahan dalam 3-4-3 di sisi kanan; Toni Kroos dan Ilkay Gundogan menempati lini tengah, dengan pemain asli Munich itu sudah bermain di kandang.

READ  Pertandingan Musim Panas di Tokyo: Angkat Berat Olimpiade ke-7 Muller - Kemenangan di Stadion Liu China

Gim Jerman tanpa keketatan dan rencana khusus distinctive

Beberapa orang menduga bahwa tim Jerman, dengan kaki halusnya, Kroos dan Gundogan, akan kekurangan kekuatan yang diperlukan di markas. Tetapi di atas semua itu, Kroos, yang mengambil alih bagian pertahanan di double-enam, melemparkan dirinya ke dalam duel keras, memenangkan banyak duel dan mungkin pemain Jerman terbaik di lapangan. Di sisi lain, Gundogan tidak mendapatkan banyak keberhasilan dalam pertandingan ke depan.

Tapi ini sama sekali bukan proposisi penjualan yang unik. Permainan ofensif Jerman tidak memiliki akurasi dan rencana yang khas untuk waktu yang lama. Tiga serangan – Thomas Muller, Serge Gnabry dan Kai Havertz – jarang diamati. Butuh waktu hampir 40 menit untuk pekerjaan setengah jalan yang berbahaya. Gündogan melepaskan tembakan pertama ke arah gawang Prancis, tapi dia jelas meleset dari gawang dengan drop shot. Kiper Hugo Lloris tidak ikut campur.

Thomas Muller (kiri) melawan Paul Pogba dari Prancis, Man of the Match.Foto: Imago Pictures/Ulmer Press Photo Agency

Untuk pertama kalinya sejak 8 Maret tahun lalu, tepat 464 hari, publik kembali diizinkan untuk menyaksikan pertandingan sepak bola di stadion Munich. 14.500 orang diterima, tepatnya 20 persen dari kapasitas sebenarnya. “Ini membawa emosi,” kata Low dalam wawancara dengan ZDF sebelum pertandingan.

[Fußball-Europameisterschaft: Wissen, wer wann gegen wen spielt. Mit unserem EM-Spielplan 2021 als PDF zum Ausdrucken.]

Setidaknya itu tampak seperti sepak bola nyata lagi, bahkan jika Anda harus membiasakan diri dengan normal lama yang baru. Bahwa ini masih agak aneh setelah lebih dari satu tahun kehidupan sehari-hari untuk pandemi ternyata pada jam-jam menjelang pertandingan.

Di mana pun kelompok pecinta nyanyian, Jerman dan Prancis, muncul di pusat kota Munich, mereka kagum seperti gajah bergaris merah dan emas. Dan setiap pertemuan pendukung yang bersemangat tampaknya memiliki tim pembuatan film sendiri di belakangnya, menangkap karakter komedi untuk anak cucu.

Gol bunuh diri Hummels tetap menjadi satu-satunya gol reguler

Di lapangan, Prancis adalah yang pertama bersorak. Setelah Paul Pogba menempatkan bola di atas gawang setelah tendangan sudut dan Manuel Neuer berhasil memblokir tembakan dari Kylian Mbappe untuk tendangan sudut, kiper Jerman itu dilumpuhkan oleh tembakan kuat di bawah mistar gawang tak lama kemudian – ditembakkan secara paksa oleh sesama Mats . Hummels. Setelah tim besar Pogba berbalik dari berdiri, Lucas Hernandez mengoper bola dengan begitu tajam ke tengah sehingga Hummels tidak bisa lagi merespons secara spesifik.

“Anda tidak bisa menyalahkan dia untuk itu. Itu nasib buruk. Bola luar datang tajam. Kami bisa mempertahankan lay-in lebih awal. Tapi sulit bagi Mats untuk membersihkan bola,” kata Loew kemudian.

Mats Hummels mencetak gol bunuh diri ke gawang Manuel Neuer. Kylian Mbappe dari Prancis (gelandang) menjaga bola.Foto: gambar imago / MIS

Pertahanan Dortmund menoleh ke belakang, bergumam pada dirinya sendiri, dan merebut bola pemandu sorak dari kapten Neuer di belakang. Itu adalah pukulan pahit bahwa pemain, dari semua orang, menempatkan timnya di belakangnya, yang kembalinya memiliki harapan tinggi.

Hummels von Löw tidak dinominasikan untuk tim nasional selama lebih dari dua setengah tahun, dan pada setiap kesempatan pelatih nasional harus bertanya pada dirinya sendiri apakah dia ingin akhirnya meninjau kembali keputusannya.

[Mehr zum Thema: Die Jogi-Jahre: So entscheidet die Fußball-EM über Joachim Löws Erbe (T+)]

Sama halnya dengan Thomas Muller. Tim Munich juga berada di starting lineup melawan Prancis, tetapi juga tidak memenuhi harapan yang tinggi, terlihat tegang dan tidak terhubung dengan permainan. Tapi ini benar untuk seluruh serangan Jerman.

Bagaimanapun, Gnabry memiliki peluang bagus pertamanya tak lama setelah jeda. Setelah umpan silang dari bek kiri Robin Goossens yang agak disayangkan, ia membentur tiang jauh tetapi bolanya melewati mistar gawang. Jerman menjadi lebih tinggi secara keseluruhan, dan merebut bola lebih awal – tetapi mereka juga mengambil risiko untuk membalas. Jadi mereka beruntung ketika Adrien Rabiot membentur tiang dan tidak mencetak dua gol untuk Prancis karena menutup posisi offside.

Dua puluh menit sebelum akhir, Löw membawa dua pasukan ofensif baru dengan Timo Werner dan Leroy Sané. Tim Jerman tidak kekurangan komitmen, tetapi dalam ide – dan pada akhirnya juga di kelas karena membahayakan juara dunia secara serius. “Kami tidak berhasil menciptakan peluang nyata untuk mencetak gol. Prancis benar-benar kuat. 1-0 dimainkan secara brutal di kartu mereka. Kami entah bagaimana melewatkan risiko dan mendorong 1-1 lebih banyak,” kata Kimmich setelah pertandingan. Intinya adalah itu tidak cukup.”