Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bachelorette Maxim memberikan mawar terakhirnya – BZ Berlin

Lajang Maxim Herbord (27) mencari Mr. Right ternyata merupakan jalan berbatu, diaspal dengan banyak kekecewaan. Empat orang pergi secara sukarela, yang lain berduka. Pada akhirnya, bankir investasi Max, 31, dan fotografer Rafael, 23, mengharapkan mawar terakhir.

Dari manga Grace

Orang akan hampir berpikir bahwa itu tidak akan berhasil lagi. Dalam episode kedua dari belakang, si rambut coklat cantik mengungkapkan bahwa dia belum mengembangkan perasaan yang baik untuk salah satu dari keduanya. Maxim: “Entah kenapa itu membuatku sedih. Tapi aku tidak ingin pergi ke sini dengan janji pada seseorang yang sebenarnya tidak ada.”

Pada akhirnya, dua kencan terakhirnya sebagai pink lady akhirnya harus mempersembahkan kembang api yang penuh harapan. Bersama Max saya mengulas beberapa momen bersama. Mereka berdua bertemu di teater. Hula hoop tergantung di dinding. Para sejoli sudah mencobanya pada kencan sebelumnya. Max menyeringai: “Aku tahu aku akan kembali hari ini.”

Saat makan malam dengan cahaya lilin, dia mencoba melihat peluangnya. “Apakah Anda siap dengan keputusan Anda untuk mengetahui jalan mana yang harus ditempuh?” tanya Max. Tetapi wanita impiannya tidak mengizinkannya untuk melihat kartu-kartu itu, hanya tersenyum dan berkata, “Saya ingin menunggu kencan terakhir.”

Bachelorette Maxim dan Max berada di kencan impian mereka (Gambar: RTL)

Namun, pria dari Stuttgart itu entah bagaimana yakin dengan kasusnya. “Aku bisa membayangkan kita tidak akan berkencan lagi hari ini,” bisiknya kepada bujangan saat dia berada di pelukannya.

Bahkan dalam wawancara satu lawan satu, negara bagian North Rhine-Westphalia sudah terasa seperti pemenang. Dia dan Maxim tidak keluar kali ini. Herbord setelah pertemuan: “Dengan Max, selalu terasa seperti sudah tertutup.” Dia sendiri masih ragu-ragu.

Maxim mengundang Raphael di kapal. Tidak hanya dia sangat bersemangat. Akhirnya, dia membiarkan seseorang melihat ke dalam hatinya dan berkata dengan riang, “Saya sangat senang melihatnya.” “Kamu terlihat bahagia,” kata orang Austria itu juga.

READ  Kesal, Stéphane Plaza dengan lembut dan tanpa belas kasihan membangkitkan keinginannya untuk menjadi ayah

Mereka berdua makan kue, minum anggur dan menatap mata satu sama lain. Raphael memujinya: “Saya tidak pernah berpikir Anda bisa menemukan seseorang dengan begitu baik dalam waktu sesingkat itu.” Pada malam hari, dia dan Maxim berpegangan tangan dan berpelukan dalam tarian yang erat. Pertunjukan kembang api saat matahari terbenam membatasi tanggal tersebut.

Ciuman panjang menjadi momen spesial yang sempurna untuk Maxim dan Raphael (Gambar: RTL)
Ciuman panjang menjadi momen spesial yang sempurna untuk Maxim dan Raphael (Gambar: RTL)

Orang bisa menebak keputusannya. Max muncul pertama kali di pesta mawar terakhir. Maxim: “Anda mengatakan kepada saya bahwa perasaan itu belum seratus persen terpenuhi untuk Anda, tetapi manfaatnya ada di sana.” Kemudian dia menarik napas dalam-dalam dan mengucapkan kata-kata yang mungkin tidak dia duga: “Kamu bekerja untukku. Itu tidak cukup untuk memberimu mawar terakhir.”


Baca juga

Sangat santai! Lena Meyer-Landrut mempersembahkan koleksi busananya sendiri

“Saya kosong” – Pietro Lombardi melaporkan setelah istirahat


Bagi Raphael, langit seharusnya penuh dengan biola. Dengan mata bersinar, lajang itu berbicara tentang perjalanan bersama dan akhirnya menyatakan kepada orang Wina: “Saya sangat ingin melanjutkan perjalanan.” Meskipun Maxim belum berbicara tentang cinta, Raphael tercengang ketika menerima mawar terakhir. “Itu adalah hal terindah yang pernah kudengar sejauh ini.”