Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Backlog lebih awal: Latvia memaksa U-21 untuk bekerja

akumulasi awal
Latvia memaksa anak di bawah 21 tahun untuk bekerja

Dalam perjalanan mereka ke Kejuaraan Eropa dalam waktu dua tahun, pesepakbola U-21 akan terus melindungi diri mereka sendiri. Namun, para pemain di sekitar pelatih Koontz harus berinvestasi lebih banyak setelah kemenangan mudah 6-0 atas San Marino melawan Latvia.

Senang dan lelah, pesepakbola U-21 Jerman di sekitar pencetak gol Joseph Mukoko menerima tepuk tangan dari beberapa fans Jerman. Dengan dedikasi dan semangat, pemilihan pelatih Stefan Koontz menghindari kemunduran awal dalam pertempuran untuk EM di 3:1 (2:1) melawan Latvia. Dipimpin oleh striker Mokoko, para pemain muda meraih kemenangan kedua mereka di game kedua mereka di Riga setelah defisit awal dan dengan demikian mencapai maksimal enam poin. Hanya pemenang kolektif yang dapat membeli tiket EM 2023 di Georgia dan Rumania secara langsung. Lawan lainnya adalah Polandia, Hungaria dan Israel.

Lima hari setelah kemenangan mudah 6-0 atas San Marino, para pesepakbola Jerman mengalami kesulitan melawan tim Latvia yang kuat dan didorong kembali oleh sundulan dari Ilya Korotkov (menit ke-8). Dia kemudian melawan pasukan Kuntz dan membalikkan keadaan dengan hits dari Moukoko (tempat ke-25), Angelo Stiller (41) dan Malik Thiao (ke-48). “Saya puas dengan hasilnya,” kata Koontz. “Saya suka cara tim bersatu dalam waktu yang begitu singkat. Sekarang mudah-mudahan mereka akan mendapatkan banyak latihan pertandingan dalam beberapa minggu ke depan.”

“Sangat menjijikkan berbaring di belakang”

Tahap awal ditandai dengan banyak duel. Akumulasi awal tidak membuat tugas lebih mudah bagi pemuda Jerman. Usai tendangan sudut, tuan rumah memanfaatkan keunggulan fisik untuk meraih skor 1-0 di awal. “Sangat menjijikkan terlambat melawan tim seperti ini,” kata Stiller. DFB-Elf mencoba memberikan jawaban cepat, namun nyaris tidak memberikan ancaman ke gawang. Tembakan Tom Krause ke gawang adalah yang paling berbahaya (20).

Pertahanan terhadap Hoffenheim Luca Phillippe, yang baru saja pindah ke gawang, menghadapi masalah berulang. Secara ofensif, kapten Jonathan Burkhardt melewatkan peluang yang sangat besar untuk menyamakan kedudukan ketika ia melakukan tendangan penalti di aluminium (tempat ke-25). Hanya beberapa detik kemudian, rekan serangnya Mokoko mencetak gol: dengan tembakan dari tepi kotak penalti, ia mencetak gol ketiganya di bawah-21 pada pertandingan kedua.

Pilihan DFB telah menemukan dirinya lebih baik dan lebih baik dalam permainan. Secara khusus, Mukoko yang berusia 16 tahun – pemain termuda Jerman U-21 dan pencetak gol terbanyak U-21 sejak minggu lalu – telah berulang kali menghadapi masalah pertahanan Latvia. Striker itu bisa saja mencetak gol keduanya dalam beberapa situasi. Tapi kemudian Stiller yang mencetak tembakan jarak jauh sebelum turun minum.

Setelah turun minum, Chalkis Thiaw menyundul bola setelah tendangan sudut. Koontz-Elf kemudian memimpin dua gol, membiarkan sedikit pertahanan dan meraih kemenangan keduanya.

READ  Erling Haaland: Perubahan jangka pendek? Penggemar BVB kesal