Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Badai matahari yang kuat dapat menghasilkan aurora borealis berwarna-warni pada Kamis atau Jumat malam

Beberapa ledakan di Matahari minggu ini menembakkan setidaknya tiga pancaran plasma dari korona matahari ke Bumi. Ledakan ini, yang dikenal sebagai lontaran massa koronal, atau CME, dapat bergabung membentuk lontaran koronal besar-besaran yang mampu memicu badai geomagnetik dan aurora yang kuat yang dapat dilihat di Amerika Serikat bagian utara dan Eropa pada hari Kamis atau Jumat.

Badai matahari dapat menimbulkan aktivitas geomagnetik yang mengganggu komunikasi radio dan layanan navigasi GPS, meskipun badai tersebut mungkin hanya cukup kuat untuk menghasilkan aurora borealis, atau cahaya utara. Seberapa jauh aurora akan terlihat di selatan masih belum pasti.

“Badai matahari terbesar berpotensi mengganggu infrastruktur teknologi kita, namun badai yang terjadi minggu ini bukanlah salah satunya.” Ryan PerancisSeorang fisikawan surya di National Solar Observatory mengatakan melalui email. “Badai matahari yang akan datang diperkirakan cukup besar untuk menampilkan cahaya utara, namun tidak cukup besar untuk menyebabkan gangguan teknologi besar. Ini mungkin hanya masalah kecil yang hanya relevan bagi industri khusus.”

Ledakan paling dahsyat, atau jilatan api matahari, terdeteksi pada hari Selasa oleh satelit Solar Dynamics Observatory milik NASA. Suarnya berada tepat di bawah kelas X, kelas terkuat dari semuanya Meteran suar matahari. Ini menghasilkan gelombang radiasi yang kuat yang “memblokir komunikasi radio gelombang pendek di Pasifik Selatan dan sebagian Amerika…hingga satu jam,” menurut SpaceWeather.com.

Dampak jilatan api matahari di Bumi terjadi hampir seketika, dengan semburan radiasi elektromagnetik biasanya terjadi dalam waktu sekitar delapan menit, sedangkan emisi koronal biasanya memerlukan waktu dua hingga tiga hari untuk sampai. Citra satelit menunjukkan awan halo meluas menjauhi matahari. Korona mahkota menunjukkan bahwa plasma tersebut mengarah langsung ke Bumi.

READ  Matahari mengeluarkan suar matahari X1.0 yang kuat

Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa dari Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional Dia berkata CME kemungkinan besar akan menyebabkan setidaknya badai geomagnetik G2, yang digambarkan sebagai “sedang” menurut peringkat 1 hingga 5 NOAA. Skala badai geomagnetik. Badai semacam itu dapat menyebabkan sistem listrik di lintang tinggi mengalami alarm tegangan dan kerusakan transformator, menurut National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA), dan dapat memicu aurora hingga ke selatan New York dan Idaho.

CME dari jilatan api matahari pada hari Selasa dapat bergabung dengan beberapa CME lain yang mendahuluinya, kemungkinan bergabung menjadi CME “kanibal” yang dapat menghasilkan badai geomagnetik G3. SpaceWeather.com Dia berkata. Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) menggambarkan badai G3 sebagai badai yang “kuat” dengan potensi gangguan intermiten terhadap navigasi satelit, komunikasi radio frekuensi tinggi, dan cahaya utara yang terlihat hingga ke selatan hingga Illinois dan Oregon.

Lontaran koronal dapat membawa hingga 10 miliar ton material surya. CME kanibal relatif jarang terjadi, namun paling umum terjadi di dekat puncak siklus matahari 11 tahun, yang diidentifikasi oleh National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA). Mengharapkan Itu akan terjadi antara Januari dan Oktober tahun depan.

A Model cuaca luar angkasa NASA Diperkirakan badai geomagnetik akan menghantam Bumi pada tengah hari pada hari Jumat, namun mungkin juga akan tiba pada hari Kamis.

Tampilan aurora berwarna-warni yang terkait dengan badai geomagnetik sering terlihat di dekat kutub bumi, namun CME yang lebih kuat dapat menyebabkan aurora muncul lebih jauh ke selatan di garis lintang tengah. Universitas Alaska Ramalan senja Cahaya utara diperkirakan akan terlihat pada hari Jumat hingga ke selatan Minneapolis dan Milwaukee, dan mungkin rendah di cakrawala hingga ke selatan Boise, Idaho; Cheyenne, Wyo. Lincoln, Nebraska; Indianapolis; dan Annapolis, Maryland.

READ  Menjadi vegan mungkin menjadi bagian dari DNA Anda

“Saat ini pada Kamis malam, terdapat peluang terbaik untuk aurora borealis, ketika letusan ketiga dan terbesar diperkirakan akan terjadi. Namun memprediksi kejadian ini adalah hal yang rumit, terutama dengan tiga letusan yang terjadi dalam waktu yang relatif singkat,” kata French. Hasil G2 G3 saat ini merupakan perkiraan yang paling mungkin, namun hasil pada kedua sisi kisaran ini juga mungkin terjadi.”

Awal bulan ini, badai geomagnetik G3 menghasilkan warna-warna cerah yang terlihat dengan mata telanjang di dekat perbatasan AS-Kanada dan cahaya redup hingga ke selatan hingga Texas dan North Carolina.

Tempat yang jauh dari lampu kota adalah tempat terbaik untuk melihat Cahaya Utara, terutama di ujung selatan. Terkadang, aurora yang terletak rendah di cakrawala di garis lintang selatan dapat ditangkap dengan eksposur kamera yang panjang meskipun tidak terlihat dengan mata telanjang.