Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Badan Antariksa Eropa menyusun rencana untuk eksplorasi ruang angkasa selama 30 tahun استكشاف

Imajinasi seniman tentang permukaan es bulan Saturnus, Enceladus.

Imajinasi seniman tentang permukaan es bulan Saturnus, Enceladus.
Klarifikasi: ESA/Kantor Sains

Masa depan eksplorasi ruang angkasa terlihat sangat menarik, karena Badan Antariksa Eropa telah mengungkapkan rencana jangka panjangnya untuk penelitian yang berharap dapat mengidentifikasi planet-planet yang kemungkinan menampung kehidupan di luar tata surya kita dan memeriksa struktur pertama alam semesta.

Awal pekan ini, Badan Antariksa Eropa dikonfirmasi Saya t Berencana untuk meluncurkan pengorbit EnVision ke Venus, hanya beberapa hari setelah NASA Dia mengumumkan misinya sendiri Untuk mengunjungi tanah planet yang terbakar. Tetapi agensi sekarang lebih melihat ke masa depan, menetapkan ambisinya hingga 2050.

Misi dijadwalkan berjalan dari 2035 hingga 2050 dan semuanya akan besar, atau Kelas L – misi utama agensi, biasanya diluncurkan sekali dalam satu dekade. Badan Antariksa Eropa menyebut setiap siklus perencanaan misi episodiknya sebagai “Visi Kosmik” dan tanda setengah abad sebagai “Penerbangan 2050”.

“Rencana Voyage 2050 adalah hasil dari upaya signifikan dari komunitas ilmiah, tim spesialis, dan Komite Tertinggi yang berkontribusi pada diskusi yang begitu hidup dan bermanfaat untuk sampai pada proposal yang luar biasa ini,” kata Fabio Fabio Favata, Ketua Dewan. dari Direksi, Fabio Favata.instansi Melepaskan. “Penerbangan 2050 sedang berlayar, dan akan membuat Eropa menjadi yang terdepan dalam ilmu antariksa selama beberapa dekade mendatang.”

Pada pertemuan minggu ini, Komite Program Sains Badan Antariksa Eropa (ESA) mengumumkan tiga topik yang dipilih untuk misi kelas-L di masa depan: eksplorasi lebih lanjut dari bulan-bulan raksasa tata surya kita; mengamati exoplanet beriklim sedang di galaksi kita; Studi tentang evolusi struktur pertama di alam semesta awal.

Yang pertama dari tema-tema ini melanjutkan arah eksplorasi bulan sebagaimana diuraikan dalam proposal misi seperti Trisula NASA dan Badan Antariksa Eropa (ESA) JUpiter ICy Explorer, atau JUICE, misi kelas-L yang dijadwalkan untuk diluncurkan Tahun depan. JUICE akan memimpin pekerjaan di bulan-bulan Jupiter, tetapi sepertinya ESA akan berlipat ganda dalam beberapa dekade mendatang – mungkin menuju ke luar Jupiter ke bulan-bulan Neptunus atau Saturnus. Semoga rencana ini bahkan akan mencakup kapal pendarat atau drone Capung dari NASA, yang menuju ke bulan Saturnus Titan dalam waktu sekitar lima tahun, seperti yang diusulkan oleh Badan Antariksa Eropa European Melepaskan. Karena beberapa dari bulan-bulan ini memiliki lautan bawah tanah, para ahli astrobiologi berpikir bahwa mereka mungkin menjadi tempat kehidupan.

Badan tersebut juga telah berkomitmen untuk menjadikan planet ekstrasurya beriklim sebagai fokus misinya pada tahun 2050. Eksoplanet, terutama planet super-terestrial berbatu, dapat membantu kita lebih memahami evolusi planet dan kemungkinan kehidupan di tempat lain. Di sinilah bagian “moderat” dari fokus misi ini masuk, mengacu pada suhu yang menguntungkan bagi kehidupan seperti yang kita kenal. Badan Antariksa Eropa sudah memiliki penyelidikan untuk penelitian planet ekstrasurya –Khufu (diluncurkan pada 2019), Plato (Dijadwalkan untuk rilis pada tahun 2026), dan Ariel (direncanakan untuk tahun 2029)—tetapi misi tambahan dapat berfokus pada peningkatan pengamatan di wilayah inframerah tengah spektrum elektromagnetik, yang akan memberikan data yang lebih baik tentang atmosfer planet ekstrasurya melalui pengamatan langsung dan, jika diarahkan di luar planet ekstrasurya, dapat mengungkapkan cakram protoplanet dan struktur pembentuk galaksi lainnya. (Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA, yang akan diluncurkan akhir tahun ini, akan mencari objek di panjang gelombang yang sama.) Pada saat misi Generasi Berikutnya ESA dimulai, kami berharap misi ini akan memiliki dasar penemuan yang kuat untuk dibangun.

Rencana Misi Akhir Kelas-L, untuk mempelajari struktur asli alam semesta dan bagaimana mereka muncul, akan mengatasi kesulitan kosmik yang sudah berlangsung lama. Ini juga yang paling terbuka dalam hal mencari jawaban. Misi tersebut mungkin terlihat seperti observatorium luar angkasa Planck dan LISA, Menurut pernyataan agensi; Yang pertama mempelajari latar belakang gelombang mikro kosmik, dan yang terakhir adalah observatorium gelombang gravitasi.

Ini adalah waktu yang menyenangkan untuk ruang. Peluncuran dan pendaratan mungkin merupakan elemen yang paling menarik bagi sebagian orang, tetapi tahap perencanaan inilah yang menentukan di mana kita akan berada beberapa dekade dari sekarang.

Lebih lanjut: Ya, misi Venus lainnya baru saja disetujui

READ  Simulasi pemijahan bintang yang menakjubkan adalah yang paling realistis yang pernah ada