Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bagaimana India dapat menghindari harga minyak yang lebih tinggi berkat pasokan murah dari Rusia dan lebih banyak investasi asing langsung

Bagaimana India dapat menghindari harga minyak yang lebih tinggi berkat pasokan murah dari Rusia dan lebih banyak investasi asing langsung

New Delhi: Meskipun banyak peristiwa dunia saat ini kemungkinan besar dapat menyebabkan kenaikan harga minyak, India tidak akan terpengaruh secara signifikan karena kesepakatan yang telah ditandatangani, dan juga karena perekonomian sekarang lebih tahan terhadap guncangan eksternal semacam itu, menurut para ekonom.

Akhir bulan lalu, Amerika Serikat Sanksi keringanan pada Venezuela yang kaya minyak dengan mengizinkan Chevron mengekspor minyak dari sana. Pasokan yang meningkat ini diharapkan dalam jangka menengah untuk menurunkan harga minyak selama beberapa bulan ke depan.

Namun, peristiwa baru-baru ini dapat merusak dengan menjaga harga minyak dunia tetap tinggi. Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) sepakat pada hari Minggu Mempertahankan pengurangan produksi minyak dilakukan pada pertemuan mereka di bulan Oktober.

Selain itu, berita bahwa China melonggarkan beberapa pembatasan Covid memicu kegemparan Harga minyak tinggi Untuk mengantisipasi peningkatan permintaan dari raksasa Asia tersebut. Perkembangan ini semakin diperumit oleh fakta yang dimiliki Rusia diperingatkan Itu tidak akan menjual minyak ke negara-negara yang menerima batas harga bersubsidi UE.

Namun, India tidak mungkin terpengaruh oleh perkembangan ini karena sudah mengimpor minyak dengan potongan harga, dan akan terus melakukannya, kata Vibhuti Garg, Direktur Asia Selatan dari Institut Analisis Ekonomi dan Keuangan Energi (IEEFA), kepada ThePrint.

“Perasaan saya adalah bahwa India akan terus mengimpor minyak diskon dari Rusia dan Rusia sedang membangun armada kapalnya sendiri,” kata Garg. “Sebelumnya mereka menggunakan kapal kargo Eropa untuk mengekspor minyak, tapi sekarang mereka membangun armada sendiri.”

Dia menjelaskan, “Oleh karena itu, titik tekanan harga di Eropa, yang membebankan biaya tambahan kepada Rusia untuk asuransi dan pengangkutan akibat sanksi, akan dikurangi, dan Rusia dapat terus menjual minyak ke negara-negara seperti India dengan harga lebih murah daripada pasar.”

READ  Jalan kuno berusia 7.000 tahun ditemukan terkubur di bawah Laut Mediterania!

Pengembangan armada kapal Rusia datang pada saat Uni Eropa mencoba melakukannya membuatnya lebih mahal Untuk Rusia menggunakan kapal Eropa untuk mengangkut minyaknya.


Baca juga: Penyulingan India waspada membeli minyak Rusia setelah 5 Desember ketika sanksi UE mulai berlaku, kata laporan


kepentingan Rusia di India

“India adalah ekonomi yang sangat sensitif terhadap harga dan memiliki persyaratan impor minyak yang sangat tinggi, jadi jika mendapat minyak lebih murah dari Rusia, India akan terus mengimpor dari Rusia,” tambah Garg.

India telah mengulangi sentimen ini berkali-kali, dengan Menteri Keuangan Nirmala SitharamanDan Menteri Luar Negeri SDan Menteri Perminyakan Hardab Puri Keduanya membela keputusan untuk terus mengimpor minyak murah dari Rusia.

Selain itu, perkembangan ekonominya sendiri sebagian melindungi India dari pelarian modal yang biasanya dihadapi negara-negara berkembang ketika kondisi bisnis berubah buruk, menurut Dhruv Sharma, kepala ekonom di Bank Dunia.

“Kami sudah melihat sedikit penurunan harga minyak, yang melonjak,” kata Sharma kepada ThePrint. “Perkiraan kami adalah bahwa kenaikan harga minyak mentah sebesar $10 akan meningkatkan defisit transaksi berjalan India sebesar satu persen.”

“Namun, ini bisa menjadi jauh lebih buruk bagi India,” tambahnya. “Apa yang terjadi adalah bagian investasi asing langsung (FDI) telah meningkat dalam total investasi, yang berarti lebih aman dan lebih mungkin untuk berlanjut.”

Alasannya adalah relatif lebih mudah untuk mendapatkan investasi portofolio asing – yang sebagian besar merupakan arus masuk keuangan – ke luar negeri daripada mendapatkan investasi asing langsung, yang berupa infrastruktur aktual seperti pabrik dan pabrik. .

keuntungan potensial di Venezuela

Para ahli mengatakan bahwa India adalah salah satu dari sedikit negara di dunia yang dapat memperoleh manfaat dari pelonggaran sanksi terhadap Venezuela.

READ  Delegasi Israel melakukan kunjungan terbuka pertamanya ke Arab Saudi - dunia

“Kilang Reliance di Jamnagar adalah salah satu dari sedikit di dunia yang dapat memproses minyak mentah berat, yang merupakan jenis minyak yang sangat menjadi spesialisasi Venezuela,” kata seorang pejabat industri minyak kepada ThePrint. “Ini tentu bisa bermanfaat bagi India.”

“Jika India dapat mencapai kesepakatan dengan Venezuela dengan persyaratan yang menguntungkan, itu akan menjadi faktor lain yang dapat membantu meringankan harga,” kata Garg.

Pada 27 November, pemerintahan Biden memutuskan untuk melonggarkan beberapa sanksi yang dijatuhkan oleh pemerintahan Trump dengan mengizinkan Chevron yang berbasis di California untuk melanjutkan bisnis di Venezuela.

Pada Januari 2019, pemerintahan Donald Trump memberlakukan sanksi terhadap perusahaan minyak milik negara Venezuela, Petróleos de Venezuela. Ini sebagai tanggapan atas kemenangan pemilihan kembali Presiden Venezuela Nicolás Maduro tahun 2018, yang oleh Washington disebut “palsu”.

Seolah-olah, keringanan sanksi datang sebagai tanggapan atas keputusan pemerintah Maduro dan oposisi untuk menandatangani perjanjian kemanusiaan. Departemen Keuangan AS mengatakan tindakan itu adalah bagian dari “kebijakan AS yang sudah berlangsung lama untuk memberikan keringanan sanksi yang ditargetkan berdasarkan langkah-langkah konkret yang meringankan penderitaan rakyat Venezuela dan mendukung pemulihan demokrasi.”

Tetapi waktu pencabutan sanksi telah dipandang dengan kecurigaan, dengan pengamat terkemuka berpendapat bahwa hal itu dilakukan lebih untuk menurunkan harga minyak dan inflasi daripada untuk “meringankan penderitaan rakyat Venezuela”.

Keputusan tersebut diambil di tengah krisis pasokan minyak global yang dipicu oleh perang Ukraina dan berminggu-minggu setelah OPEC+ setuju untuk memangkas produksi minyak – sebuah langkah Biden yang kesal.

Keputusan Washington untuk melonggarkan sanksi terhadap Venezuela juga terjadi delapan bulan setelah Biden menjabat Reaksi bipartisan Untuk mengirim delegasi tingkat tinggi ke negara Amerika Selatan untuk membahas pelonggaran sanksi energi.

READ  Berita perjalanan Inggris: Inggris mengajukan saran perjalanan 'kecuali penting' untuk India saat tekanan Covid menurun | berita Dunia

(Dengan masukan dari Piya Krishnankutty)

(Edit oleh Nada Fatima Siddiqui)


Baca juga: Harga minyak yang meroket membakar lubang di saku Anda, tetapi penyuling menghasilkan untung