Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bagaimana kamera John Glenn seharga $40 memaksa NASA untuk memikirkan kembali misi luar angkasa

Bagaimana kamera John Glenn seharga $40 memaksa NASA untuk memikirkan kembali misi luar angkasa

Kami akan melakukan perjalanan kembali ke awal 1960-an dan mencari tahu bagaimana kamera farmasi seharga $40 memaksa NASA memikirkan kembali misi luar angkasanya. Ya, ini benar. Sebuah kamera sederhana yang dibeli di apotek setempat telah memainkan peran penting dalam membentuk masa depan eksplorasi ruang angkasa dan membuka jalan bagi fotografi ruang angkasa yang tidak ilmiah.

Mari kita atur adegannya: Saat itu tahun 1962, dan NASA berfokus pada satu tujuan utama, membawa manusia ke luar angkasa dan kembali ke Bumi dengan selamat. Bagaimanapun, itu adalah Perang Dingin, dan Amerika kalah dalam perlombaan luar angkasa ke Rusia. Fotografi adalah hal terakhir yang ada di benak NASA. Heck, mereka bahkan tidak berencana memasang jendela di pesawat ruang angkasa mereka saat itu! Bisakah Anda bayangkan?

Tapi sudah ditakdirkan, mereka akhirnya mendobrak dan memasang jendela karena dua alasan utama: untuk mengurangi kondisi sesak dan untuk menenangkan kecenderungan pilot yang seperti diva yang perlu tahu ke mana harus pergi. Kita tidak bisa menyalahkan mereka, bukan?

Maju cepat ke tanggal peluncuran 20 Februari 1962. Misi bersejarah Mercury-Atlas 6 John Glenn telah ditunda 10 kali karena masalah teknis dan kondisi cuaca. Glenn, seorang astronot berpengalaman, membeli kamera Ansco Autoset hanya seharga $40 dari toko obat di Cocoa Beach, Florida.

Ansco Autoset (sebelumnya Minolta Hi-Matic). Foto oleh E. Magnuson dan dilisensikan di bawah CC BY 2.0.

Diproduksi oleh Minolta, kamera ini adalah salah satu kamera eksposur otomatis pertama di pasaran, menjadikannya pilihan sempurna untuk Glenn. Dia tidak perlu mengutak-atik aperture atau kecepatan rana, yang merupakan nilai tambah yang besar. Kamera juga memiliki pengukur cahaya selenium bawaan dan tidak memerlukan baterai untuk beroperasi. Semuanya bekerja secara mekanis.

READ  SpaceX meluncurkan misi berbagi penerbangan satelit kecil kedelapan

Sekarang, di sinilah segalanya menjadi menarik. Glenn, dengan bantuan insinyur NASA, dengan cepat memodifikasi kamera agar dapat digunakan dengan sarung tangan astronot yang besar. Mereka membalikkan kamera, memasang pegangan pistol ke tombol khusus untuk mengontrol rana dan gerak maju film, dan bahkan menurunkan lensa, yang sekarang berada di atas kamera karena mereka telah membaliknya.

Bicara tentang beberapa peretasan kamera OG!

Ketika John Glenn akhirnya mencapai luar angkasa dengan pesawat ruang angkasa Friendship 7 pada 20 Februari 1962, dia berkata bahwa kamera itu mudah dioperasikan dan bahkan menggunakan gravitasi nol untuk keuntungannya. “Ketika saya membutuhkan kedua tangan,” katanya, “saya melepaskan kamera dan pergi ke sana di depan saya.”

Penerbangan luar angkasa berawak Amerika pertama, Friendship 7 diluncurkan dengan roket Mercury-Atlas, dengan astronot John Glenn di dalamnya pada 20 Februari 1962.
Astronot John H. Glenn Jr. naik pesawat ruang angkasa Mercury Friendship 7 selama penerbangan luar angkasa Mercury-Atlas 6.

Selama misi tiga orbitnya yang berlangsung selama 4 jam 55 menit, John Glenn mengambil foto Bumi berwarna pertama yang pernah diambil oleh manusia menggunakan kamera ini.

Citra bumi diambil oleh astronot John Glenn di kapal Friendship 7 selama misi Mercury-Atlas 6.

Ini memotret 48 bingkai, yang lebih dari 36 eksposur biasa yang biasanya Anda dapatkan pada gulungan film 35mm – dan itu karena NASA juga memikirkannya. Karena tidak ada cara bagi Glenn untuk mengganti film selama misi, mereka membelah dua gulungan film menjadi satu dan kemudian memasangnya kembali ke kamera dengan mekanisme khusus yang hanya dapat dibuka dengan “obeng NASA”. Ini memungkinkan Glenn mengambil hingga 70 frame.

Semua peretasan kamera ini dilakukan dengan tergesa-gesa hanya beberapa hari sebelum misi dan pada kamera yang pada dasarnya adalah mainan seharga $40.

Modifikasi kamera Ansco Autoset 35mm yang digunakan oleh John Glenn di kapal Friendship 7.

Yang lebih keren lagi adalah dampak gambar-gambar ini terhadap dunia. Orang-orang terpesona oleh gambar planet biru kita yang indah dari luar angkasa. Ini beresonansi dengan publik, dan NASA dengan cepat menyadari pentingnya fotografi dalam misi luar angkasa mereka di masa depan. Mereka tidak bisa begitu saja mengirim orang ke luar angkasa dan tidak menangkap keajaiban dan keindahan semuanya.

READ  Pencitraan resolusi tinggi mengungkapkan fitur membingungkan jauh di bawah tanah

Dan untuk berpikir, jika tanggal peluncuran tidak diundur 10 kali, itu mungkin tidak akan pernah terjadi. Tapi itu berhasil, dan John Glenn, dengan kamera toko obatnya yang terpercaya seharga $40, menjadi pelopor dalam fotografi luar angkasa, membuka jalan bagi astronot masa depan untuk mengabadikan keajaiban luar angkasa dan membaginya dengan dunia.

Seperti pelancong lainnya, John Glenn mungkin ingin mendokumentasikan perjalanan bersejarahnya, tetapi dia tidak tahu bahwa kamera seharga $40 miliknya akan menjadi pengubah permainan bagi NASA. Ansco Autoset mungkin merupakan permainan sederhana, tetapi telah memainkan peran penting dalam sejarah eksplorasi ruang angkasa. Ini menunjukkan bahwa terkadang hal terkecil dapat memiliki dampak terbesar.


Tentang Penulis: Ross Harried adalah seorang fotografer yang tinggal di Wisconsin. Anda dapat menemukan lebih banyak karyanya di situs web merekaDan FacebookDan TwitterDan Instagram.