Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bagaimana kecerdasan buatan membantu dalam pencarian kehidupan di luar bumi

Bagaimana kecerdasan buatan membantu dalam pencarian kehidupan di luar bumi

  • Ditulis oleh Emma Woollacott
  • Reporter bisnis

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Fasilitas Very Large Array di New Mexico sedang mencari tanda-tanda kehidupan asing

Bill Diamond mengatakan: Ada antara 10 dan 50 miliar dunia yang berpotensi dapat dihuni di galaksi kita. Hal ini membuat tugasnya agak sulit.

Mr Diamond adalah CEO SETI Research Institute yang berbasis di AS. Huruf “Seti” merupakan singkatan dari Search for Extraterrestrial Intelligence.

“SETI, sebagai upayanya, mencari ilmu pengetahuan dan teknologi di luar tata surya sebagai bukti kehidupan dan kecerdasan, dan hal itu merupakan masalah yang sulit,” katanya.

“Kami mencari sesuatu yang berpotensi sangat langka, dan mungkin sangat sulit ditemukan dan diekstraksi dari fenomena latar belakang yang Anda amati pada saat yang bersamaan.”

Namun alat baru membantu pencarian. Kemampuan kecerdasan buatan (AI) untuk menangani kumpulan data yang sangat besar – dan mendeteksi anomali – mengubah pencarian kecerdasan alien.

Salah satu proyek tersebut melibatkan kemitraan antara SETI Institute dan Observatorium Astronomi Radio Nasional AS di New Mexico. Fasilitas federal ini menggunakan frekuensi radio untuk mempelajari benda langit, seperti planet, bintang, dan asteroid.

SETI sedang membangun sistem perangkat lunak AI paralel untuk fasilitas inti observatorium, yaitu… Susunan yang sangat besar. Dibangun antara tahun 1973 dan 1981, VLA terdiri dari 28 antena parabola besar dengan diameter 25 meter yang tersebar di dataran gurun. Bayangkan antena parabola yang Anda temukan di rumah-rumah penduduk, dalam skala besar.

Saat beroperasi, AI akan mampu memproses setiap bit data yang ditangkap – 2 terabyte (TB) per detik. Sebagai perbandingan, laptop modern biasanya memiliki total ruang penyimpanan sekitar 1 TB.

Sumber gambar, Bill Berlian

Komentari foto tersebut,

Mr Diamond mengatakan penggunaan AI sudah sangat berharga

Diamond mengatakan peningkatan penggunaan kecerdasan buatan sudah terbukti “sangat diperlukan” karena lembaganya terus melanjutkan pencarian kehidupan di luar bumi.

Dia menunjukkan bahwa kecerdasan buatan memungkinkan pencarian jenis sinyal radio baru dari sumber-sumber eksotik. Dia menjelaskan bahwa SETI secara tradisional mencari sinyal pita sempit yang mirip dengan yang digunakan manusia.

“Tetapi selalu ada pertanyaan ‘bagaimana jika ada teknologi canggih berbasis ruang angkasa yang menggunakan broadband [radio]“Jika itu yang terjadi, metode tradisional kami tidak akan berhasil, dan itu hanya akan terlihat seperti sekumpulan kebisingan di layar.”

Namun, Diamond mengatakan kemampuan AI untuk menangani data dalam jumlah besar berarti memungkinkan untuk mengambil jutaan “snapshot” dari gambar sonik bersalju ini dari waktu ke waktu, dan mulai mencari polanya. “Ini adalah cara untuk menambahkan sesuatu yang baru ke dalam penelitian.”

Proyek lain yang berkolaborasi dengan Seti adalah Mendengarkan terobosan. Skema ini, yang didukung oleh lebih dari £100 juta pendanaan sektor swasta, memindai 1 juta bintang dan 100 galaksi, di berbagai pita radio dan optik, untuk mencari bukti kehidupan teknologi.

Salah satu anggota proyek, mahasiswa Universitas Toronto Peter Ma, baru-baru ini mengembangkan sistem kecerdasan buatan baru yang dirancang untuk memeriksa data teleskop, membedakan antara sinyal yang berpotensi nyata dari makhluk luar angkasa, dan interferensi.

Timnya melakukan ini dengan menyimulasikan kedua jenis kebisingan tersebut, lalu melatih AI mereka untuk membedakan keduanya.

Ma mengatakan bahwa sinyal luar angkasa, misalnya, “hanya muncul ketika kita mengarahkan teleskop ke sana… dan menghilang ketika kita mengarahkannya.”

Proyek ini telah mengidentifikasi delapan sinyal luar angkasa potensial yang belum terdeteksi oleh analisis konvensional. Namun, Pak Ma yakin karena observasi tersebut belum dilakukan berulang kali, kemungkinan besar hasil tersebut merupakan hasil positif palsu.

Kecerdasan buatan juga digunakan untuk mencoba mendeteksi tanda-tanda kehidupan yang lebih sederhana, lebih dekat dengan rumah.

Tahun lalu, pesawat ruang angkasa Perseverance NASA mulai mengumpulkan sampel dari Kawah Jezero di Mars, yang jika semuanya berjalan baik, akan dikembalikan ke Bumi dalam beberapa tahun.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Pesawat luar angkasa Perseverance milik NASA sedang mengumpulkan sampel batuan dari permukaan Mars

Memang benar, para ilmuwan yakin instrumen penjelajah Sherlock telah mendeteksi senyawa organik yang bersinar di bawah sinar ultraviolet.

Namun, senyawa organik dapat tercipta melalui proses non-biologis, yang berarti belum dapat ditentukan apakah senyawa tersebut berasal dari kehidupan masa lalu di planet ini.

Namun semua itu bisa berubah berkat penelitian baru yang dilakukan oleh Carnegie Institution for Science, yang menggunakan kecerdasan buatan untuk menganalisis sampel batuan untuk mencari tanda-tanda kehidupan saat ini atau masa lalu.

Tim menemukan bahwa AI mampu membedakan material yang dulunya hidup dan tak hidup, dengan akurasi sekitar 90%.

“Ini adalah pendekatan yang sangat baru dalam mencari tanda-tanda biologis molekuler,” kata salah satu peneliti utama, Dr. Robert Hazen.

“Kami menggunakan pembelajaran mesin untuk melihat data dalam jumlah besar melalui metode analitik yang menghasilkan setengah juta titik data per sampel. Jadi kami mencari pola halus dalam distribusi molekuler.”

Rencana pertama adalah menggunakan sistem tersebut untuk menganalisis sampel kuno dari Bumi, serta beberapa sampel Mars dalam bentuk meteorit. Namun, Hazen mengatakan, “Kita bisa, misalnya, menerbangkan instrumen melalui gumpalan Enceladus [one of Saturn’s moons]Atau mendaratkan instrumen yang dirancang dengan cermat di permukaan Mars.

Ini masih tahap awal, dan setiap hasil menjanjikan yang dihasilkan oleh AI perlu divalidasi melalui pengamatan lain, atau dengan model berbasis fisika, sebelum dapat diumumkan secara langsung. Namun seiring dengan semakin banyaknya data yang dikumpulkan dan dianalisis, peluang untuk menemukan kehidupan asing – jika memang ada – semakin meningkat setiap saat.

Sementara itu, Diamond mengatakan, “kemajuan diukur dari besarnya usaha, bukan hasil.”

READ  Luka bakar jus lemon: Seorang dokter kulit menjelaskan dermatitis jamur dan cara menjaganya agar tetap aman