Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bagaimana Omicron Berbeda dari Delta

Dalam waktu kurang dari dua bulan, varian Omicron dari virus corona telah tersebar di seluruh dunia dan menyebabkan jumlah infeksi baru yang mengejutkan.

Omicron sekarang menyumbang lebih dari 99,5 persen infeksi baru di Amerika Serikat, sesuai perkiraan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Bangsa ini melaporkan sebanyak 800.000 kasus baru setiap hari pada pertengahan Januari, lebih dari tiga kali lipat dari titik pandemi sebelumnya.

Para ilmuwan telah bekerja lembur untuk mempelajari Omicron. Banyak pertanyaan yang belum terjawab, tetapi inilah yang telah mereka pelajari sejauh ini.

Infeksi dan Inkubasi

Gerakan Omikron cepat. Ini menyebar dengan cepat melalui populasi, dan infeksi berkembang dengan cepat pada individu.

Waktu yang berlalu antara saat seseorang pertama kali terpapar virus dan ketika mereka mengembangkan gejala dikenal sebagai masa inkubasi.






masa inkubasi rata-rata

rata-rata

masa inkubasi


Penelitian menunjukkan bahwa versi asli dari virus corona dan varian awal memiliki masa inkubasi rata-rata sekitar lima hari. Varian Delta tampaknya bergerak lebih cepat, dengan masa inkubasi rata-rata sekitar empat hari. Omicron masih lebih cepat, dengan masa inkubasi sekitar tiga hari, menurut sebuah studi CDC baru-baru ini.

Viral Load

Banyaknya virus yang menumpuk di dalam tubuh seseorang disebut dengan viral load. Secara umum, orang dianggap paling menular ketika viral load mereka tinggi.

Dalam sebuah studi baru-baru ini dari varian Alpha dan Delta, peneliti menemukan bahwa orang cenderung mencapai viral load puncaknya sekitar tiga hari setelah infeksi dan rata-rata membersihkan virus sekitar enam hari setelah itu.


Apakah Omicron mengikuti pola yang sama masih harus dilihat. Di satu studi pendahuluan, peneliti menemukan bahwa infeksi Omicron sekitar satu hari lebih pendek daripada infeksi Delta dan menghasilkan viral load puncak yang sedikit lebih rendah, rata-rata. Tetapi perbedaannya mungkin karena tingkat kekebalan yang sudah ada sebelumnya – sebagai akibat dari vaksinasi atau infeksi sebelumnya – di antara orang-orang yang terinfeksi Omicron. Tim peneliti lain menemukan bahwa di antara orang yang divaksinasi dengan terobosan terobosan, Omicron dan Delta menghasilkan tingkat yang sama dari virus menular.

Data lain menunjukkan bahwa Omicron mungkin tidak bertindak seperti varian sebelumnya. Penelitian pada hewan dan laboratorium menunjukkan bahwa mungkin tidak sebaik menginfeksi paru-paru sebagai Delta, tetapi dapat bereplikasi lebih cepat di saluran pernafasan atas.

Varian mungkin memiliki karakteristik unik lainnya juga. Satu studi kecil menemukan bahwa antibodi yang dihasilkan setelah infeksi Omicron tampaknya melindungi dari Delta, tetapi infeksi Delta menawarkan sedikit perlindungan terhadap Omicron. Jika temuan itu bertahan, itu berarti Delta mungkin akan segera kesulitan menemukan tuan rumah yang ramah — dan bahwa Omicron kemungkinan akan menggantikan Delta daripada hidup berdampingan dengannya.

Kerasnya

Omicron tampaknya menyebabkan penyakit yang lebih ringan daripada Delta. Di satu studi baru-baru ini, peneliti menemukan bahwa orang dengan infeksi Omicron lebih kecil kemungkinannya untuk dirawat di rumah sakit, berakhir di ICU atau memerlukan ventilasi mekanis dibandingkan dengan infeksi Delta.

Satu penjelasan yang mungkin adalah bahwa Omicron lebih kecil kemungkinannya untuk merusak paru-paru dibandingkan varian sebelumnya. Varian yang berkembang biak terutama di saluran pernapasan bagian atas dapat menyebabkan penyakit yang kurang parah pada kebanyakan orang. Salah satu indikasi penurunan keparahan adalah bahwa orang yang tidak divaksinasi tampaknya lebih kecil kemungkinannya untuk dirawat di rumah sakit dengan Omicron dibandingkan dengan Delta.

READ  Serangan balik karena laporan utama tentang asal-usul Covid menunjukkan virus mungkin telah bocor dari lab AS

Tapi kelembutan Omicron yang tampak mungkin juga berasal dari fakta bahwa itu menginfeksi orang yang jauh lebih banyak divaksinasi daripada Delta. Omicron terampil menghindari antibodi yang dihasilkan setelah vaksinasi, yang mengarah ke lebih banyak lagi serangan terobosan, tetapi orang yang divaksinasi tetap terlindungi dari penyakit yang paling parah. Suntikan booster vaksin mRNA adalah 90 persen efektif terhadap rawat inap dengan Omicron, menurut CDC







Namun, dokter memperingatkan, meskipun variannya mungkin ringan rata-rata, beberapa pasien, terutama mereka yang tidak divaksinasi atau memiliki sistem kekebalan yang lemah, dapat menjadi sakit parah akibat infeksi Omicron. Dan masih terlalu dini untuk mengetahui apakah kasus terobosan Omicron dapat mengakibatkan Covid panjang.

Pengujian

Karena Omicron bereplikasi begitu cepat dan masa inkubasinya sangat singkat, ada jendela yang lebih sempit untuk menangkap infeksi sebelum orang mulai menularkan virus.

Sebelumnya di masa pandemi, masyarakat disarankan untuk menggunakan tes cepat lima hingga tujuh hari setelah potensi terpapar virus. Mengingat masa inkubasi Omicron yang lebih pendek, banyak ahli sekarang merekomendasikan untuk melakukan tes cepat dua hingga empat hari setelah potensi paparan. (Mereka juga merekomendasikan untuk melakukan setidaknya dua tes cepat, sekitar satu hari terpisah, untuk meningkatkan kemungkinan mendeteksi infeksi.)

Orang yang melakukan tes untuk mengurangi risiko penularan virus ke orang lain, misalnya pada pertemuan yang akan datang, harus melakukan tes sedekat mungkin dengan acara itu sendiri, kata para ahli.

Masih ada perdebatan tentang apakah tes antigen cepat mungkin kurang sensitif untuk Omicron dari varian lainnya. Tes PCR adalah lebih sensitif daripada tes cepat, yang berarti mereka cenderung mendeteksi virus lebih awal dalam perjalanan infeksi, tetapi mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk mengembalikan hasilnya.

READ  Roket bulan Mega Artemis akan diluncurkan di landasan peluncuran pada 6 Juni







Aturan Isolasi Baru

CDC baru-baru ini melonggarkan pedoman isolasinya untuk orang yang terinfeksi virus. Sebelumnya, badan tersebut merekomendasikan agar orang yang dites positif virus atau mengalami gejala Covid-19 tetap diisolasi selama 10 hari.

Itu pedoman baru Katakan bahwa orang yang terinfeksi dapat meninggalkan isolasi setelah lima hari jika mereka tidak menunjukkan gejala atau gejalanya membaik dan mereka bebas demam. Orang-orang harus memakai masker yang pas selama lima hari tambahan ketika berada di sekitar orang lain.






tes positif

(atau gejala)

hindari perjalanan,

pakai masker

tes positif

(atau gejala)

tes positif

(atau gejala)

tes positif

(atau gejala)


Agensi mengatakan Perubahan ini diminta berdasarkan data yang menunjukkan bahwa penularan virus kemungkinan besar terjadi dalam satu atau dua hari sebelum gejala muncul dan dua atau tiga hari setelahnya.

Tetapi para ilmuwan telah mencatat bahwa beberapa orang mungkin menular lebih lama dari itu, dan beberapa mengkritik agensi karena tidak merekomendasikan agar orang menerima hasil negatif pada tes cepat sebelum mengakhiri masa isolasi mereka.

Orang-orang agensi memperbarui pedomannya untuk mencatat bahwa ingin menguji harus mengambil tes antigen cepat “menjelang akhir” dari periode isolasi lima hari tetapi berhenti merekomendasikannya secara resmi.