Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bagaimana paspor serbuk sari akan berfungsi untuk perjalanan global

Boarding pass, koper, paspor, … sertifikat vaksinasi digital?

Ingin menghindari kehilangan pendapatan liburan musim panas lainnya karena pandemi virus korona, Uni Eropa, beberapa pemerintah Asia, dan industri penerbangan berjuang untuk mengembangkan apa yang disebut paspor vaksin COVID-19 untuk membantu memulai perjalanan internasional.

Mereka sedang mengerjakan sistem yang memungkinkan wisatawan menggunakan aplikasi seluler untuk mendemonstrasikan vaksinasi mereka, yang dapat membantu mereka menghindari persyaratan karantina yang rumit di tempat tujuan.

Tetapi berbagai upaya menegaskan bahwa tidak ada sistem internasional pusat tunggal untuk memeriksa status vaksinasi secara elektronik. Proyek-proyek tersebut juga menghadapi tantangan teknis untuk bekerja bersama, sementara pertanyaan tentang privasi dan ketidaksetaraan dalam vaksin tetap ada.

Paspor vaksinasi akan menambah lapisan digital lain ke banyak aplikasi kesehatan virus korona saat ini dan pelacakan kontak yang telah diluncurkan di banyak negara dan Amerika Serikat. Penggunaannya secara lokal untuk membuka kembali ekonomi lokal telah menjadi subyek perdebatan sengit, dengan banyak yang menentang klaim mereka atas bar, konser, dan acara olahraga. Namun, ada lebih banyak momentum yang dapat digunakan untuk perjalanan internasional, terutama karena negara-negara seperti Islandia membuka perbatasannya bagi pengunjung yang telah divaksinasi, dan negara-negara lain seperti Arab Saudi telah mulai mengizinkan warga negara yang divaksinasi untuk bepergian ke luar negeri. Keputusan Uni Eropa pekan lalu untuk membuka perbatasannya bagi pelancong yang divaksinasi penuh semakin menambah urgensi.

Berikut sekilas cara kerja paspor vaksin:

Upaya resmi

Bagian pertama dari paspor vaksinasi adalah catatan vaksinasi elektronik resmi atau yang disetujui pengguna.

Uni Eropa, Cina, dan Jepang sedang mengerjakan sertifikat vaksinasi digital mereka untuk perjalanan lintas batas. Sementara itu, Inggris, sementara itu, memperbarui aplikasi Layanan Kesehatan Nasionalnya minggu lalu untuk memungkinkan pengguna yang telah divaksinasi penuh untuk membuktikan kondisi mereka saat bepergian ke luar negeri, sehubungan dengan aturan perjalanan yang santai.

READ  Senator AS memperkenalkan RUU tentang Taliban. Saham di Pakistan jatuh pada hari berikutnya Berita Dunia

Tes sedang dilakukan untuk sertifikasi digital Uni Eropa, yang juga akan mengkonfirmasi hasil tes COVID-19 atau pulih dari virus dan dijadwalkan mulai bekerja pada akhir Juni, memungkinkan penduduk untuk berkumpul kembali dengan teman dan kerabat yang tinggal di 30 negara Eropa. Masih belum jelas di mana dan bagaimana sertifikat pelancong akan diperiksa di Uni Eropa, yang tidak memiliki pos pemeriksaan perbatasan internal. Para pejabat di Brussel mengatakan itu terserah masing-masing negara. Idenya adalah para pelancong akan mem-flash kode QR di ponsel mereka sehingga dapat dipindai, misalnya, di bandara atau stasiun kereta, menggunakan aplikasi verifikasi resmi yang memeriksa database nasional, melalui “ gerbang ” teknologi UE.

Organisasi Kesehatan Dunia tidak merekomendasikan penetapan vaksinasi sebagai syarat perjalanan internasional, dengan alasan distribusi vaksin yang tidak merata, bahkan ketika berkonsultasi dengan pedoman sementara untuk mengembangkan “ sertifikat cerdas vaksinasi ”.

Aplikasi perjalanan

Wisatawan juga membutuhkan aplikasi smartphone untuk memegang sertifikat vaksinasi resmi akhir.

Proyek UE mencakup teknologi sumber terbuka yang dapat digunakan negara-negara Eropa untuk membuat dompet seluler resmi mereka sendiri.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional, sebuah grup industri penerbangan, memiliki smartphone IATA Travel Pass, yang telah menjadi langganan maskapai penerbangan termasuk Qantas, Japan Airlines, Emirates, British Airways, dan Virgin Atlantic. Upaya saingannya, organisasi nirlaba CommonPass, telah mendapatkan daya tarik dengan operator seperti Cathay Pacific, JetBlue, United dan Lufthansa.

Wisatawan sebenarnya dapat menggunakan aplikasi untuk memverifikasi penerimaan hasil tes COVID-19 mereka di tempat tujuan. Travel Pass dan CommonPass sejauh ini hanya tersedia bagi mereka yang bepergian dengan maskapai penerbangan yang menggunakannya. Keduanya juga dapat diintegrasikan ke dalam aplikasi perjalanan maskapai penerbangan sehingga pengguna dapat memeriksa status vaksin mereka saat check-in online. Keduanya juga diharapkan dapat bekerja dengan sertifikat UE. CommonPass mengatakan pengguna akan dapat mengimpor kredensial vaksin pada pertengahan Juni.

READ  Video menunjukkan pejabat China mengunci orang di dalam rumah mereka saat kasus delta meningkat - tonton | berita viral

Di tengah ekspektasi perjalanan yang lesu, CEO CommonPass Paul Mayer mengatakan paspor vaksin akan menjadi lebih umum. “ Kami berharap itu akan tetap menjadi syarat perjalanan internasional. ”

Apa yang diinginkan para pelancong

Paspor vaksin disambut baik oleh pelancong bisnis, seperti direktur PR Inggris Richard Fogg. Fogg telah mengurangi rencananya untuk menghadiri pameran perdagangan telekomunikasi besar di Barcelona bulan depan, mengingat aturan karantina bagi orang-orang yang kembali ke Inggris.

“ 10 hari karantina itu akan berdampak negatif pada bisnis – tidak ada jalan lain, ” kata Vogue, sambil mengakui trade-off termasuk kekhawatiran tentang privasi data.

Eymeric Segard, kepala eksekutif perusahaan pialang jet pribadi yang berbasis di Jenewa, Lunajets, mencatat bahwa para pelancong sudah menyerahkan paspor dengan data pribadi pada saat kedatangan.

“ Secara pribadi, Anda tahu, saya akan dengan senang hati memberi tahu siapa pun, ya, saya divaksinasi atau tidak, mereka tidak divaksinasi, ” katanya, seraya menambahkan bahwa paspor vaksin akan membantu menghindari “ mimpi buruk logistik ” banyak orang. Coronavirus-19 Ujian yang dihadapi orang Eropa ketika mengunjungi negara-negara Uni Eropa lainnya

Bagaimana dengan yang palsu?

Dokumen kertas COVID-19 palsu yang dijual oleh penipu telah menjadi masalah selama pandemi, tetapi para pengembang mengatakan salinan digital memiliki pengamanan yang membuatnya sulit untuk dipalsukan.

IATA mengatakan itu tidak memverifikasi hasil tes atau status vaksinasi tetapi bertindak sebagai saluran untuk laboratorium terdaftar untuk secara aman mengirimkan rincian ini kepada pelancong yang aplikasinya dapat cocok dengan identitas orang yang melakukan tes atau vaksinasi. Aplikasi memindai wajah pelancong menggunakan kamera ponsel dan mencocokkannya dengan detail data paspor penting, dan ada pemeriksaan untuk mencegah orang lain menggunakan identitasnya.

READ  Temuan ini mengarah ke analisis yang lebih dalam, kata Facebook

Keamanan dan Privasi

Paspor vaksinasi adalah topik yang memecah belah, dengan diskusi online menyoroti ketakutan yang tidak berdasar bahwa paspor tersebut akan digunakan untuk mengontrol orang, membatasi kebebasan, dan merusak privasi. Pengembang memastikan bahwa jumlah minimum data pribadi disimpan di telepon, dan satu-satunya hal yang ditransfer adalah kunci enkripsi yang memungkinkan informasi dipertukarkan dengan aman.

“ Jika dilakukan dengan benar, itu tidak akan memberi Anda tingkat risiko privasi ekstra karena Anda hanya menempatkan status sertifikasi ya-atau-tidak, ” kata Kevin Trelly, kepala produk di Onfido untuk verifikasi. Tentang teknik kartu vaksinasi.

Ada juga pertanyaan tentang seberapa baik sistem sertifikasi vaksin yang berbeda akan bekerja sama dan apakah negara akan saling mengakui sertifikasi satu sama lain. Pemerintah Inggris telah memperingatkan bahwa banyak negara saat ini tidak menerima bukti vaksinasi dari pelancong.

“ Anda tidak dapat memiliki sistem interoperable pada hari ke-nol, ” kata Trelly, tetapi seiring waktu kekusutan akan teratasi, membantu meletakkan dasar untuk pandemi berikutnya.

Bagaimana dengan orang yang tidak memiliki smartphone? Atau keluarga yang tidak memiliki perangkat untuk semua orang? Pejabat IATA dan Uni Eropa mengatakan mereka sedang mengerjakan solusi, termasuk opsi berbasis kertas.