Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bagaimana pendukung Imran Khan menemukan cara untuk mengalahkan pemadaman media sosial

Bagaimana pendukung Imran Khan menemukan cara untuk mengalahkan pemadaman media sosial

Pada hari Kamis, Mahkamah Agung menyatakan penangkapan Khan tidak sah. (mengajukan)

Islamabad, Pakistan:

Analis mengatakan pemadaman media sosial yang diberlakukan negara untuk memadamkan protes massa atas penangkapan mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan malah meningkatkan momentumnya.

Beberapa saat setelah Khan ditangkap oleh segerombolan penjaga paramiliter pada hari Selasa, Home Office membatasi akses ke Twitter, Facebook, dan YouTube di seluruh negeri.

Cakupan data seluler – yang digunakan oleh aktivis politik untuk mengorganisir protes pada aplikasi perpesanan seperti WhatsApp – juga telah dipotong, tetapi dengan dampak yang jauh lebih besar pada populasi yang lebih luas.

Tetapi para pendukung Khan dengan cepat menemukan solusi, membuat media sosial penuh dengan seruan untuk memprotes dan klip ribuan pengunjuk rasa yang bentrok dengan polisi.

Langkah itu merupakan “kesalahan perhitungan” oleh pihak berwenang, menurut Shahzad Ahmed, direktur organisasi hak digital Byte for All. “Itu hanya akan bekerja melawan mereka.”

Dipimpin oleh partai oposisi Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI), Khan tetap sangat populer dan telah menulis kampanye yang menuduh partai-partai dan tentara berkolusi untuk menjauhkannya dari kekuasaan, menahannya dan bahkan membunuhnya.

Aktivis hak digital Osama Khalaji mengatakan larangan media sosial memicu argumen PTI.

“Itu menambah popularitasnya karena dipandang sebagai langkah untuk membatasi hak-hak dasar warga negara.”

Pada hari Kamis, Mahkamah Agung menyatakan penangkapan Khan batal, tetapi kerusuhan politik terus berlanjut, dan pembatasan internet tetap berlaku.

dinosaurus digital

Ahmed mengatakan pihak berwenang yang memerintahkan pelarangan itu adalah “dinosaurus” yang “tidak tahu seberapa cepat keadaan bisa berubah”.

“Mereka berpikir dalam mentalitas kekuatan absolut,” katanya.

Namun penggunaan Internet dan media sosial telah meledak di Pakistan dalam beberapa tahun terakhir, didukung oleh meluasnya ketersediaan smartphone murah.

READ  Ledakan besar di sebuah masjid di Kabul dan ketakutan banyak korban

Jumlah pelanggan broadband seluler melonjak dari 56 juta pada 2018 menjadi 116 juta pada 2022 – sekitar setengah dari negara – menurut regulator telekomunikasi.

Sensor internet telah umum dalam beberapa dekade terakhir, bahkan di bawah pemerintahan Khan.

Ahmed mengatakan warga muda yang paham teknologi dengan cepat beradaptasi, menggunakan jaringan pribadi virtual (VPN) untuk menutupi lokasi mereka dan menghindari pembatasan.

Dia menambahkan bahwa meskipun ada larangan, Twitter “masih sangat aktif di negara ini karena orang sudah menyiapkan VPN.”

Namun, pemadaman data seluler tidak dapat dielakkan dengan cara ini.

Dan di Peshawar, pendukung PTI Ikram Khan mengatakan kepada AFP bahwa aktivis partai mengharapkan “penutupan total (internet)”, jadi mereka buru-buru mentransfer klip ponsel ke komputer dengan koneksi internet kabel dan VPN.

“Ada penundaan dalam mengunggah video ke Instagram dan Twitter, dan tidak mungkin menggunakan layanan streaming langsung Facebook, tetapi kami masih melakukan pekerjaan kami dengan baik,” kata pria berusia 31 tahun itu kepada AFP.

“Kami tahu bagaimana menangani situasi ini.”

Shutdown internet mengundang kecaman internasional.

“Ini jelas pelanggaran hak asasi manusia,” kata Remil Mohiuddin, seorang aktivis Amnesti Internasional di Pakistan, kepada AFP.

Dikatakan itu bisa “memfasilitasi pelanggaran hak asasi manusia lebih lanjut, termasuk menghalangi dokumentasi penggunaan kekuatan yang melanggar hukum”.

untuk kepentingan mereka

Pernyataan-pernyataan ini memperkuat klaim PTI yang telah dibungkam, menurut analis Hassan Askari.

“Perhatian internasional jelas menguntungkan mereka,” katanya.

Khan naik ke tampuk kekuasaan pada 2018 untuk memasarkan dirinya sebagai orang luar politik, mengendarai gelombang antusiasme perintis di media sosial untuk menantang dua partai utama negara itu, yang telah memerintah Pakistan selama beberapa dekade.

READ  Seorang pria pergi ke Antwerp untuk membeli cincin untuk pasangannya, dan tawarannya yang luar biasa menang melalui internet

April lalu, setelah kehilangan dukungan utama untuk militer Pakistan yang kuat – yang telah memerintah negara itu secara langsung selama lebih dari tiga dekade – dia digulingkan dengan mosi tidak percaya.

Kekacauan politik yang terjadi kemudian memperburuk perlambatan ekonomi yang telah menyebabkan inflasi tinggi selama beberapa dekade, rupee jatuh ke rekor terendah pada hari Kamis, dan negosiasi bailout dengan Dana Moneter Internasional terhenti.

Pemadaman internet baru-baru ini telah menambah masalah ini, merugikan Pakistan hingga $53 juta per hari menurut pengamat internet global NetBlocks, dengan cakupan data seluler yang mendukung transaksi ekonomi, termasuk terminal point-of-sale untuk kartu kredit dan debit.

Sebuah pemerintah koalisi yang goyah sekarang menghadapi prospek pemilih yang didorong oleh krisis politik dan ekonomi secara bersamaan menjelang pemilihan yang dijadwalkan paling lambat Oktober.

Khilji mengatakan pemadaman listrik “sebagian besar tidak proporsional”. “Ini menunjukkan keadaan panik di mana negara agak lengah dan sepertinya mereka tidak merencanakan ini dengan baik.

“Masalah terbesar adalah orang sudah frustrasi dengan situasi ekonomi dan itu hanya menambah itu,” katanya.

“Ini memberi lebih banyak alasan bagi warga untuk tidak puas dengan pemerintah saat ini.”

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)