Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bagian atas halaman 14. Dengan konsistensi, konsistensi, dan pertahanan, Kisada ingin percaya pada posisi keenam

Setelah menyelesaikan musim lalu tim mereka dengan baik (yang sayangnya terhambat oleh kekalahan telak dari Racing 38-21), penggemar Stade Français bisa mengharapkan penampilan yang sama dari Pink Soldiers, atau bahkan lebih baik. Dan itu bagus, karena rekan setim Antoine Berban juga mengandalkan momentum bagus mereka, sambil berusaha mempertahankan konsistensi yang lebih besar sepanjang tahun. Bagaimanapun, itulah yang dikatakan pelatih Paris Gonzalo Quesada melalui RMC : « Bergantung pada apa yang penting bagi kami, kami telah bekerja keras untuk membawa lebih banyak konsistensi dan konsistensi ke dalam musim kami “. Kegigihan yang ingin kami pertahankan bersama Jean Bowen, terutama di bidang pertahanan, yang menghabiskan banyak biaya untuk stadion Prancis musim lalu menurut pelatih mereka: “ Pertahanan kami tidak menentu (tahun lalu), dan seharusnya lebih efisien Sebuah catatan pasti mengacu pada Al Sadd melawan Racing 92, di mana pertahanan Paris benar-benar dilewati.Ringkasan video. Top 14. Galaxies Race 92 berlangsung hingga jeda melawan ParisJika pria Argentina itu telah lama mengandalkan gagasan “kegigihan”, itu karena dia sangat menyadari tantangan yang menanti anak buahnya jika mereka ingin merebut tempat di brankas lagi. “ Jika kita ingin kembali ke 6, ketika kita melihat kandang seperti Lyon, seperti Toulon, seperti Castres, seperti Montpellier yang tidak bisa kembali, Anda harus tahu bahwa setiap akhir pekan akan menjadi ibukota (…) Tantangan Raksasa Kehati-hatian dan kerendahan hati adalah kata sandi di sisi Stade Français, yang tetap senang dapat mempertahankan kerangka kerja yang solid, tanpa membuat banyak perubahan dalam tenaga kerja: Kami kehilangan beberapa pemain bagus, memilih yang lain, tetapi tim tetap cukup stabil. Setengah dari tenaga kerja tidak berubah ».

READ  Tenis, Prancis Terbuka: Naomi Osaka mengungkapkan depresinya

Jadi, stabilitas olahraga dan administrasi adalah kunci sukses, menurut Kisada yang ingin mengambil inspirasi dari tim-tim besar di turnamen: ” Kami mencoba di semua level klub untuk menciptakan stabilitas ini dan ini sangat penting (…) Kami juga bisa melihatnya dengan tim di enam besar, dengan presiden dan pelatih yang telah melalui periode yang berbeda. Tujuan yang jelas (…) dan ini belum menjadi titik kuat di lapangan selama bertahun-tahun Basis yang kokoh, dipasangkan dengan ketabahan atletik, adalah apa yang diinginkan oleh pembuka sebelumnya, untuk “terus berkembang.” Jadi warga Paris diperingatkan, dan mereka harus berjuang sepanjang musim jika ingin bersaing di babak playoff. persaingan tetap ketat, juara Prancis 2015 tetap menampilkan diri mereka sebagai orang luar yang kuat untuk diandalkan dalam perlombaan.
Prinus.