Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bagian dari Arus Teluk terancam karena arus Atlantik melemah | Berita Perubahan Iklim

Para ilmuwan memperingatkan konsekuensi yang mengerikan jika sistem AMOC, yang mempengaruhi cuaca di seluruh dunia, runtuh.

Sistem Samudra Atlantik saat ini, pendorong iklim Belahan Bumi Utara, mungkin dilemahkan oleh perubahan iklim, yang dapat memiliki konsekuensi parah bagi cuaca dunia termasuk “sangat dingin” di Eropa dan sebagian Amerika Utara serta naiknya permukaan laut di beberapa bagian Amerika Serikat. Serikat, Menurut sebuah studi ilmiah baru.

The Atlantic Overturning (AMOC) sirkulasi adalah bagian dari sistem besar arus laut, yang dikenal sebagai Arus Teluk, yang mengangkut air hangat dari daerah tropis utara ke Atlantik Utara.

Niklas Bowers dari Institut Potsdam untuk Penelitian Dampak Iklim dan penulis belajar Diposting pada hari Kamis.

Saat atmosfer menghangat karena meningkatnya emisi gas rumah kaca, permukaan laut di bawahnya menahan lebih banyak panas. Menurut penelitian, kemungkinan runtuhnya sistem dapat memiliki konsekuensi parah bagi sistem cuaca dunia.

Kantor Met Inggris atau Kantor Met memperingatkan bahwa jika AMOC runtuh, itu akan meningkatkan pendinginan di belahan bumi utara, berkontribusi pada naiknya permukaan laut di Atlantik, penurunan curah hujan secara keseluruhan di Eropa dan Amerika Utara, dan pergeseran monsun di Selatan. Amerika dan Afrika. .

Pada bulan April, PBB memperingatkan bahwa dunia berada di ambang krisis iklim, dan Sekretaris Jenderal Antonio Guterres mendesak negara-negara untuk “mengakhiri perang kita terhadap alam”.

Perubahan iklim telah disalahkan atas cuaca ekstrem yang melanda belahan dunia dalam beberapa minggu dan bulan terakhir – dari kebakaran hutan yang mematikan di Turki dan Yunani hingga banjir di banyak bagian Asia termasuk China, di mana lebih dari 300 orang tewas.

Model iklim telah menunjukkan bahwa AMOC berada pada titik terlemahnya dalam lebih dari 1.000 tahun.

READ  Strain tanaman karnivora baru (Triantha) dengan perangkap bunga lengket yang unik

Namun, tidak diketahui apakah pelemahan itu karena perubahan sirkulasi atau hilangnya stabilitas.

Perbedaannya signifikan, kata penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature Climate Change.

Dengan menganalisis suhu permukaan laut dan pola salinitas di Atlantik, studi tersebut mengatakan pelemahan pada abad lalu kemungkinan terkait dengan hilangnya stabilitas. Para ilmuwan mengatakan dunia harus melakukan segala daya untuk menjaga emisi serendah mungkin.

“Hasilnya mendukung penilaian bahwa regresi AMOC bukan hanya osilasi atau respons linier terhadap peningkatan suhu, tetapi kemungkinan berarti mendekati ambang kritis di mana sistem sirkulasi bisa runtuh,” kata Bowers.

Seorang pria berdiri di depan ombak saat badai Atlantik menghantam dinding selama Badai Musim Dingin Grayson di Cow Bay, Nova Scotia, Kanada pada tahun 2018 [File: Darren Calabrese/Reuters]

Model iklim lainnya mengatakan AMOC akan melemah selama abad berikutnya, tetapi keruntuhan sebelum 2100 tidak mungkin.

Sebuah studi terpisah yang diterbitkan dalam jurnal Weather and Climate Extremes edisi September 2021 menemukan bahwa peningkatan curah hujan ekstrem setelah tahun 1996 disebabkan oleh gas rumah kaca dari aktivitas manusia dan Samudra Atlantik yang lebih hangat, yang menyebabkan badai yang lebih kuat dan lebih sering.

“Pekerjaan kami sebelumnya telah menunjukkan bahwa curah hujan ekstrem di timur laut telah meningkat secara dramatis selama 25 tahun terakhir, tetapi penelitian ini adalah yang pertama menunjukkan bahwa kenaikan ini sebagian disebabkan oleh perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia,” kata penulis utama Huanping. , seorang rekan postdoctoral di Dartmouth College dikutip oleh Departemen Ilmu Iklim dan Ekosistem Laboratorium Nasional Lawrence Berkeley mengatakan dalam sebuah artikel untuk Phys.org.

“Hasil kami menunjukkan bahwa variasi multidecadal dalam suhu permukaan Atlantik, pendorong penting pemanasan Atlantik, bersama dengan gas rumah kaca antropogenik dan aerosol, juga berkontribusi pada peningkatan curah hujan ekstrem di timur laut setelah 1996,” kata Huang.

READ  Tonton gambar pertama dari Teleskop Luar Angkasa Hubble setelah kegagalan komputer besar