Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bahkan Hubble Melihat Semakin Banyak Jejak Satelit – Ars Technica

Bahkan Hubble Melihat Semakin Banyak Jejak Satelit – Ars Technica

Campuran sampah antariksa dan semakin banyak satelit fungsional seperti Starlink SpaceX membuat para astronom khawatir tentang kemungkinan bahan orbit yang mengganggu pengamatan. Hal ini dapat dibenarkan, mengingat para peneliti saat ini sedang memperdebatkan apakah salah satu pengamatan tersebut mewakili salah satu supernova terjauh yang pernah diamati atau apakah itu merupakan pendorong Rusia yang dihabiskan.

Jelas, kekacauan ini merupakan masalah besar bagi observatorium berbasis darat, yang berada di bawah semua yang ada di orbit. Tetapi banyak observatorium, termasuk Hubble Space Telescope, berada di orbit Bumi yang rendah, yang menempatkannya di bawah banyak satelit. Dan survei baru gambar Hubble menunjukkan bahwa ia menangkap semakin banyak jejak satelit dalam gambarnya. Sejauh ini, hal ini tidak merusak sainsnya secara serius, tetapi jelas menunjukkan bahwa observatorium yang mengorbit tidak kebal terhadap masalah ini.

berjejak

Karya tersebut berasal dari proyek sains warga, The Pemburu Asteroid Hubble, yang mengorganisir sukarelawan untuk mencari jejak asteroid yang tersisa dalam pengamatan Hubble dengan paparan lama. Jika sebuah asteroid melewati bidang pandang Hubble selama paparan ini, ia dapat meninggalkan garis pendek pada gambar yang dihasilkan. Tetapi peserta mulai memperhatikan bahwa beberapa garis yang mereka lihat melintasi seluruh bidang pandang Hubble dalam satu gambar (proyek mempertahankan forum tempat para sukarelawan dapat mendiskusikan pekerjaan mereka).

Tidak ada yang sejauh asteroid dapat bergerak cukup cepat untuk meninggalkan jejak yang panjang. Jadi satu-satunya penjelasan yang realistis adalah sesuatu yang lebih dekat: satelit.

Identifikasi informal satelit ini tidak cukup komprehensif untuk memberi kami statistik yang andal tentang jumlahnya. Tapi itu memberi para peneliti kumpulan data yang cukup untuk melatih sistem AI untuk mengidentifikasi jalur dalam basis data gambar yang jauh lebih besar. (Mereka telah melatih dua dan mengonfirmasi bahwa mereka memberikan hasil yang konsisten.) Setelah dilatih, AI dimasukkan ke dalam database lengkap gambar dari dua kamera Hubble, Advanced Camera for Surveys dan Wide Field Camera 3. Kamera dengan eksposur cukup lama bagi satelit untuk melintasi seluruh bidang pandang Hubble.

READ  Makhluk kuno bertaring tajam yang hidup selama "Kematian Hebat"

Tidak mengherankan, banyak penyeberangan ruang telah diidentifikasi. Yang mengkhawatirkan adalah trennya. Antara tahun 2002 dan 2005, 2,8 persen dari paparan yang lebih lama yang diambil oleh Hubble berisi jalur satelit. Pada 2018-2021, fraksi itu meningkat menjadi 4,3 persen. Wide Field Camera 3 yang tidak aktif selama masa studi juga mengalami peningkatan yang signifikan. Bergantung pada kameranya, kenaikan selama periode ini mencapai 60 hingga 70 persen.

menembak jatuh menara

Para peneliti mencatat bahwa jejak sering muncul pada panjang gelombang yang lebih rendah; Satelit cenderung tidak terlihat dalam sinar ultraviolet. Satelit juga lebih sering muncul saat Hubble diarahkan ke garis khatulistiwa. Para peneliti berpendapat bahwa ini merupakan indikasi bahwa sebagian besar jejak ditinggalkan oleh satelit di orbit geostasioner, yang seringkali terletak di sepanjang garis khatulistiwa.

Untungnya, sebagian besar konstelasi masif yang ditempatkan di orbit lebih rendah dari ketinggian Hubble, jadi menambahkannya tidak terlalu memengaruhi angka tersebut. Tapi orbit Hubble perlahan-lahan membusuk dari waktu ke waktu, sehingga pada akhirnya bisa jatuh ke wilayah di mana konstelasi ini berada sebelum instrumennya mulai gagal. Para peneliti juga mencatat bahwa banyak observatorium lain berada di orbit dekat Bumi, sehingga dapat mengalami masalah serupa.

Astronomi Alam, 2023. DOI: 10.1038 / s41550-023-01903-3 (tentang DOI).