Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bakteri terbesar di dunia seukuran bulu mata manusia telah ditemukan

Bakteri yang baru ditemukan cukup besar untuk dapat dilihat dengan mata telanjang, dan bentuknya menyerupai Dan seukuran bulu mata, ditemukan di Guadeloupe di Lesser Antilles, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Kamis di Majalah Sains.

Thiomargarita magnifica – mengacu pada ukurannya yang luar biasa – memiliki panjang sel rata-rata lebih dari 9.000 m, kira-kira 1 cm (0,4 inci) panjangnya. Sel-sel sebagian besar bakteri memiliki panjang sekitar 2 m, meskipun sel yang lebih besar dapat mencapai 750 m.

T. magnifica bisa mencapai panjang 2 sentimeter, menurut rekan penulis studi Jean-Marie Foland, seorang ahli biologi kelautan dan ilmuwan di Laboratorium California untuk Penelitian Sistem Kompleks, dan anggota Institut Genom Bersama Departemen Energi AS.

“Untuk memahami seberapa besar bakteri itu, seolah-olah kami menemukan manusia sepanjang Gunung Everest,” katanya kepada CNN, Rabu.

Lebih dari 625.000 bakteri E. coli dapat masuk ke permukaan satu T. magnifica. Namun, terlepas dari ukuran bakteri, permukaannya “sangat murni”, bebas dari bakteri yang hidup di permukaan pada tumbuhan dan hewan hidup, menurut penelitian tersebut.

Bagaimana Anda mempertahankan ukurannya?

Sebelumnya diyakini bahwa bakteri tidak dapat tumbuh hingga ukuran yang terlihat dengan mata telanjang karena cara mereka berinteraksi dengan lingkungan dan menghasilkan energi.

Namun T. magnifica memiliki jaringan membran yang luas yang dapat menghasilkan energi sehingga tidak hanya bergantung pada permukaan bakteri. Untuk menyerap nutrisi melalui selnya. Volland mampu memvisualisasikan dan mengamati sel-sel raksasa dalam 3D dengan bantuan tomografi sinar-X keras, mikroskop laser confocal dan mikroskop elektron transmisi, menurut versi baru.

Tidak seperti kebanyakan bakteri, yang mengandung materi genetik yang mengambang bebas di dalam sel tunggal mereka, sel T. magnifica mengandung DNA sendiri yang terkandung dalam kantung-kantung kecil yang terikat membran yang disebut pepin.

READ  Para astronom Mengidentifikasi Planet Kehidupan Nyata Dengan Dua Matahari – Seperti “Tatooine” Dari Star Wars

“Ini adalah penemuan yang sangat menarik yang membuka banyak pertanyaan baru karena ini bukan sesuatu yang diamati secara klasik pada bakteri. Ini sebenarnya fitur sel yang lebih kompleks, jenis sel yang membentuk tubuh kita atau hewan dan tumbuhan kita, ” kata Foland. “Kami ingin memahami apa epitop itu dan apa sebenarnya yang mereka lakukan, dan apakah mereka berperan dalam pengembangan gigantisme untuk bakteri ini, misalnya.”

T. magnifica ditemukan di Guadeloupe.

T. magnifica pertama kali ditemukan tumbuh sebagai benang putih tipis pada permukaan daun bakau yang membusuk di rawa bakau laut tropis yang dangkal di Guadeloupe, menurut penelitian tersebut.

Bakteri raksasa ini tumbuh di sedimen di dasar perairan belerang, di mana mereka memanfaatkan energi kimia belerang dan menggunakan oksigen dari air sekitarnya untuk menghasilkan gula, menurut Voland. T. magnifica juga dapat membuat makanan dari karbon dioksida.

Telah disarankan bahwa dengan menjadi jauh lebih besar dari bakteri rata-rata, sel T. magnifica bisa lebih baik dalam mengakses oksigen dan belerang di lingkungannya pada saat yang sama, menurut Voland.

Mungkin juga ukuran sel T. magnifica dibandingkan dengan mikroba lain dalam kelompok bakteri berarti mereka tidak perlu khawatir dimakan oleh predator.

Ditampilkan adalah pemandangan bawah laut dari situs bakau di Guadeloupe yang menjadi sampel para peneliti dari April hingga Mei 2022.

Kotak hitam mikroba

Tania Woicki, kepala ilmuwan di Lawrence Berkeley National Laboratory di California, berpikir bakteri raksasa, atau spesies terkait, kemungkinan besar ditemukan di bakau lain di seluruh dunia.

“Saya selalu takjub betapa sedikit yang kita ketahui tentang dunia mikroba dan berapa banyak yang ada di luar sana,” katanya kepada CNN, Rabu, seraya menambahkan bahwa dunia mikroba “masih merupakan kotak hitam.” Wiki, yang memimpin Program Genom Mikroba Institut Genom Bersama Departemen Energi AS, adalah penulis senior dalam studi tersebut.

READ  Burung menggunakan medan magnet bumi untuk 'tanda berhenti' ketika mereka bermigrasi

Studi tersebut menyimpulkan bahwa “bias konfirmasi terkait ukuran virus telah mencegah penemuan virus raksasa selama lebih dari satu abad.” “Penemuan Ca. T. magnifica menunjukkan bahwa bakteri besar dan kompleks mungkin bersembunyi di depan mata.”

“Hanya karena kita belum melihatnya, bukan berarti tidak ada,” tambah Wiki.