Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Banjir besar setelah pemboman bendungan besar di Ukraina

Banjir besar setelah pemboman bendungan besar di Ukraina

New Delhi:
Bendungan pembangkit listrik tenaga air Kakhovka di Ukraina selatan telah menjadi korban terbaru dari konflik antara Rusia dan Ukraina, dengan kedua negara saling menuduh melakukan serangan tersebut. Peledakan bendungan telah menyebabkan air banjir mengalir ke zona perang.

Berikut adalah 10 fakta tentang kisah besar ini:

  1. Kepala administrasi kepresidenan Ukraina pada hari Selasa menyebut ledakan itu sebagai “ekosida” yang dilakukan oleh pasukan Rusia. Rusia menyalahkan Ukraina atas insiden tersebut.

  2. Otoritas Ukraina mengatakan air bisa mencapai level kritis dalam lima jam ke depan. “Air akan mencapai level kritis dalam waktu lima jam,” kata gubernur wilayah itu, Oleksandr Prokudin, dalam sebuah video yang diposting di saluran Telegramnya.

  3. Sepuluh desa di tepi barat Sungai Dnipro dan sebagian kota Kherson menghadapi ancaman banjir dan orang-orang didesak untuk bersiap mengungsi.

  4. Video yang belum diverifikasi di media sosial menunjukkan air mengalir melalui puing-puing bendungan, dengan orang-orang di sekitarnya mengungkapkan keterkejutan mereka, kadang-kadang dengan bahasa yang kasar. Ketinggian air naik beberapa meter dalam hitungan jam.

  5. Presiden Volodymyr Zelensky memanggil Dewan Keamanan dan Pertahanan Nasional Ukraina untuk pertemuan mendesak atas serangan itu.

  6. Bendungan Kakhovka, yang direbut pada awal serangan Rusia di Ukraina, menyediakan air terutama untuk Krimea, yang dianeksasi oleh Moskow pada 2014.

  7. Waduk juga menyediakan air pendingin untuk Pembangkit Nuklir Zaporizhzhia. Badan Energi Atom Internasional mengatakan tidak ada bahaya langsung terhadap keselamatan nuklir di pembangkit tersebut karena kegagalan bendungan tetapi memantau situasi dengan cermat.

  8. Vladimir Leontiev, kepala administrasi kota yang didukung Moskow, mengatakan bahwa “beberapa serangan menargetkan Bendungan Kakhovka” semalam di Nova Kakhovka, mengklaim bahwa mereka merusak katup gerbang bendungan dan menyebabkan aliran air yang “tak terkendali”.

  9. Belum jelas bagaimana banjir akan mempengaruhi serangan balasan Ukraina yang telah lama direncanakan terhadap pasukan Rusia yang digali di Ukraina selatan dan timur.

  10. Dibangun di Sungai Dnipro pada tahun 1956, selama era Soviet, strukturnya sebagian terbuat dari beton dan sebagian lagi dari tanah. Ini adalah salah satu infrastruktur terbesar dari jenisnya di Ukraina.

READ  Pakar Boeing mengklaim MH370 'dikuburkan di palung laut oleh pilot'