Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Banjir Pakistan: Para ahli mengkritik bantuan ‘murah’ karena mereka menemukan peran dalam krisis iklim

Banjir Pakistan: Para ahli mengkritik bantuan ‘murah’ karena mereka menemukan peran dalam krisis iklim

Analisis, yang diterbitkan Kamis oleh Prakarsa Atribusi Cuaca Dunia, tidak dapat menghitung dengan tepat berapa banyak perubahan iklim yang berkontribusi terhadap banjir – yang disebabkan oleh hujan lebat selama beberapa bulan di wilayah tersebut – tetapi beberapa model mereka telah ditemukan. Krisis mungkin telah meningkatkan intensitas hujan Hingga 50%, ketika melihat secara khusus pada lima hari hujan lebat, provinsi Sindh dan Balochistan telah dilanda hujan lebat.

Analisis tersebut juga menemukan bahwa banjir kemungkinan besar merupakan peristiwa satu dalam 100 tahun, yang berarti ada kemungkinan 1% dari hujan lebat serupa yang turun setiap tahun.

Jika suhu dunia naik dua derajat Celcius di atas suhu pra-industri – seperti yang terjadi dalam perjalanannya – semburan hujan pendek seperti yang terlihat dalam periode lima hari kemungkinan akan menjadi lebih intens. Bumi sekitar 1,2 derajat lebih hangat daripada sebelum industrialisasi.

Skala banjir dan analisis WWA menyoroti kebutuhan finansial yang sangat besar untuk mengatasi dampak krisis iklim.

“Bantuan yang datang sekarang sangat murah,” kata Aisha Seddiqi, seorang ahli geografi di Universitas Cambridge, kepada wartawan pada konferensi pers. “Sejumlah ekonomi Barat berpendapat bahwa mereka memiliki krisis sendiri, karena perang di Ukraina dan berbagai masalah lainnya.”

Dia menggambarkan bantuan asli Inggris sebesar 1,5 juta pound ($ 1,7 juta) sebagai “menggelikan”.

Tapi Inggris punya Peningkatan janji menjadi £15 juta ($17 juta) baru-baru ini. Wilayah geografis yang sekarang menjadi Pakistan adalah bagian dari bekas jajahan Inggris di India sampai tahun 1947, ketika Inggris membagi tanah itu menjadi dua wilayah kekuasaan yang terpisah.

Negara-negara berkembang sepenuhnya menanggung kontribusi sejarah yang jauh lebih besar terhadap perubahan iklim daripada negara berkembang.

READ  Para analis mengatakan bahwa harga minyak mungkin naik sementara akibat krisis Laut Merah

Siddiqui mengatakan uang yang masuk ke Pakistan tidak ada artinya dibandingkan dengan bantuan yang dikirim setelah banjir mematikan yang melanda negara itu pada 2010.

“Berita besar dunia [in 2010] Ini tentang “Kita harus membantu Pakistan atau Islamis akan menang,” katanya, menjelaskan bahwa ada ketakutan di Barat pada saat itu bahwa kelompok-kelompok Islam akan memanfaatkan konsekuensi banjir untuk merekrut lebih banyak anggota. “Dan seiring waktu, tentu saja, kami tidak memiliki keharusan geopolitik yang sama untuk membantu Pakistan, jadi bantuannya sangat murah.”

Pakistan bertanggung jawab atas sekitar 0,6% dari emisi gas rumah kaca dunia, meskipun itu merupakan sekitar 2,7% dari populasi dunia, Menurut Basis Data Emisi Global Uni Eropa. China adalah penghasil emisi terbesar di dunia, dengan 32,5%, dan sementara AS berada di urutan kedua dengan 12,6%. Secara historis penghasil emisi terbesar di dunia.

Lebih dari 33 juta orang di Pakistan terkena dampak banjir, lebih banyak dari penduduk Australia atau Texas. Banjir menghancurkan 1,7 juta rumah, menghanyutkan puluhan jembatan, dan mengubah lahan pertanian hijau menjadi ladang debu.

PBB memperkirakan bahwa pemulihan dapat menelan biaya sekitar $30 miliar, kira-kira sama dengan nilai ekspor tahunan negara itu.

apa yang akan datang?

Ada batasan tentang seberapa banyak ilmuwan dapat menentukan tentang peran krisis iklim dalam banjir karena daerah yang terkena dampak memiliki variasi alami yang sangat besar dalam pola hujan selama musim hujan. Ini juga merupakan tahun La Niña, yang biasanya membawa hujan lebih lebat dan lebih lama ke Pakistan.

Para ilmuwan mengatakan peran perubahan iklim dalam gelombang panas – yang melanda Pakistan dan bagian lain dari belahan bumi utara tahun ini – jauh lebih besar dan sering lebih menonjol di Asia selatan. Sebuah studi WWA yang diterbitkan pada bulan Mei menemukan bahwa gelombang panas sebelum musim hujan 30 kali lebih mungkin terjadi di Pakistan dan India karena perubahan iklim.

READ  Pakistan, dengan ekonomi di ujung jurang, bahkan anggaran saat ini

“Setiap tahun, peluang rekor gelombang panas lebih tinggi dari tahun sebelumnya,” kata Frederic Otto, salah satu pendiri WWA dan ilmuwan iklim di Grantham Institute di Imperial College London.

Tenda-tenda menampung orang-orang yang terlantar akibat banjir di kota Sehwan, provinsi Sindh, pada 14 September 2022.

Dia mengatakan gelombang panas berikutnya di Pakistan kemungkinan akan memiliki “konsekuensi yang sangat serius”. “Karena bahkan jika semuanya dilakukan sekarang untuk berinvestasi dalam mengurangi kerentanan, itu membutuhkan waktu.”

Dia mengatakan bahwa sementara para ilmuwan belum dapat menghitung dengan tepat berapa banyak perubahan iklim yang berkontribusi terhadap banjir, kemungkinan itu lebih dekat dengan “dua kali lipat” dari kemungkinan itu terjadi, dibandingkan dengan faktor 30 yang mereka temukan dengan panas di kawasan itu. melambai.

Isu tentang siapa yang harus menanggung dampak dari krisis iklim, yang dikenal sebagai “kerugian dan kerusakan”, telah lama menjadi masalah di antara negara berkembang dan beberapa negara maju, dan diharapkan menjadi sangat penting dalam pembicaraan iklim internasional COP27 mendatang di Mesir. . .

“Saya pikir itu benar-benar dibenarkan untuk mengatakan, ‘Kita akhirnya membutuhkan beberapa komitmen nyata untuk mengatasi kerugian dan kerusakan yang disebabkan oleh perubahan iklim,'” kata Otto.

“Banyak hal yang menyebabkan bencana berkaitan dengan kerentanan saat ini dan bukan dengan perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia. Tapi tentu saja, Global North juga memainkan peran yang sangat besar dalam hal itu, karena banyak dari kerentanan itu berasal dari kolonialisme dan seterusnya. Jadi, di sana… Tanggung jawab yang sangat besar terletak pada Global North untuk akhirnya melakukan sesuatu yang nyata dan bukan hanya bicara.”