Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bank Aluminium Nasional | Andreescu dan Gaber di babak final

Bianca Andreescu memeluk Ons Jabeur, di lapangan tengah di Stadion IGA. Setelah merebut set pertama pada tiebreak 7-6 (5), ia kehilangan set kedua 6-4.




Frederic Duchesneau

Frederic Duchesneau
Jurnalistik

Lima pertandingan pertama Babak 16 melihat persaingan sengit, dan setelah itu, kedua rival memiliki momen. Tunisia sedikit lebih dari Kanada.

Namun Jaber melakukan servis pada kedudukan 5-4, tidak bisa menyelesaikan tugasnya, dan melakukan beberapa kesalahan.

Kemudian, pada pertandingan berikutnya, Andreescu membersihkan dua break ball dan melaju 6-5.

Putaran itu diputuskan melalui tiebreak, dengan petenis Kanada itu memimpin 6-3. Pada 6-4, dia nyaris melewatkan satu tembakan sebelum menutup buku pada poin berikutnya.

Andreescu hanya unggul dua poin dari Jaber (46-44) di set pertama ini. Keduanya masih jauh dari tiebreak.

Kedua pemain memberikan variasi tembakan yang mengesankan. Kita kenal Andreescu, tapi Jabeur juga memamerkan fotonya. Kami melihat berbagai busing, khususnya.

Tunisia Anas Jaber, 26, 13 tahunNS pengklasifikasi dan 22NS Dunia (tingkat tertinggi dalam profesi), ia memiliki musim yang sangat baik. Dia mendapatkan gelar pertama dan hanya kalah 37 kemenangan dari Aryna Sabalenka dan 36 dari Barbora Krejcikova.

Foto oleh Oliver Jane, Press

Anas Jaber

Tertangkap Crowd Dan Hebat Brengsek

Selama istirahat, Bianca Andreescu meminta cuti medis dan menerima perawatan di jempol kakinya.

Kemudian di babak kedua, pemain Tunisia itu membobol bank… sebelum dia membalas budi kepada pemain Kanada itu karena melakukan pelanggaran ganda.

Penonton keturunan Tunisia sudah hadir sejak awal, namun pada pertandingan kali ini intensitas reaksi mereka menyebabkan eskalasi dengan fans Kanada. Dan meskipun penonton dibatasi hingga 5.000 penggemar, suasana berubah menjadi listrik. Sampai-sampai menyunggingkan senyum dari Jaber ke arah tribun penonton sebelum game keenam.

READ  Pertandingan Musim Panas di Tokyo: Angkat Berat Olimpiade ke-7 Muller - Kemenangan di Stadion Liu China

Beberapa menit kemudian, pada pertandingan 3-2 dengan Jabeur dengan Andreescu bertugas, hujan langsung meredam suasana. Reaksi marah favoritnya terbang dari punggungnya ke kursinya.

Pertandingan dihentikan selama enam puluh menit. Teriakan para penggemar kembali terdengar begitu para pemain kembali.

Kami mendapat kesan bahwa kami melihat Andreescu untuk 2019, misalnya, luar biasa dalam pertahanan.

Kemudian, pada 4-3 Jaber, pemain Kanada itu tergelincir melewati jarak jauh dan menyeret bagian dalam kaki kirinya melintasi lapangan, menyebabkan pemain itu menjerit kesakitan. Di lantai, Andreescu mulai menangis, menganggukkan kepalanya.

Yang terburuk tampaknya mungkin, mengingat banyak luka yang dideritanya dalam beberapa tahun terakhir.

Tetapi setelah jeda medis lainnya, perban jempol kaki di kaki kirinya, dia melanjutkan permainan dan menyamakan kedudukan 4-4. Dapatkan teriakan di setiap titik. Seringkali tampak bahwa dia menderita di antaranya.

Pada 5-4 untuk Jabeur, penundaan lain disebabkan oleh hujan, tetapi kali ini hanya sepuluh menit.

Di sisi lain, petenis Tunisia itu mematahkan servis untuk memenangkan set tersebut 6-4.

Jaber 2-4 tahun ini melawan sepuluh besar, termasuk Bianca Andreescu, yang masuk pada menit ke-8NS Kepemimpinan. Orang Kanada berusia 21 tahun itu berusia 2 tahunNS benih minggu ini.

Kedua pemain belum pernah saling berhadapan sebelumnya.