Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bank AS di cakrawala: Bursa saham AS ditutup secara tidak konsisten setelah mengejar – SMI akhirnya lebih ringan – DAX di bawah tekanan pada penutupan perdagangan – Bursa saham Asia ditutup dengan tanda-tanda beragam | 14/07/22


Swiss

Tekanan jual sekali lagi terjadi di pasar saham Swiss pada hari Kamis.

bawahan IKM Perdagangan mulai sedikit lebih lemah. Kemudian kursor tetap berada di zona merah. Baru-baru ini, ia kehilangan 0,97 persen menjadi 10.799,52 poin.

Indikator Maks Kecil TL Dan SPI Ini mengikuti tren SMI dan dibuka agak lebih rendah. Dalam konteks tambahan, kedua indikator tersebut juga tidak mampu masuk ke teritori positif. SLI akhirnya turun 1,13 persen menjadi 1650,88 poin, sedangkan SPI terpaksa menerima kerugian 0,89 persen menjadi 13.932,44 poin di akhir perdagangan.

Setelah penurunan tajam harga pada hari sebelumnya, langkah balasan sudah diperkirakan, seperti yang dikatakan di pasar. Bursa saham AS tidak melihat penurunan lebih lanjut setelah penutupan perdagangan, dan bursa di Timur Jauh bergerak sedikit lebih tinggi. Sehari sebelumnya, SMI sempat berada di bawah tekanan luar biasa akibat inflasi yang sangat tinggi di Amerika Serikat sebesar 9,1 persen, namun kemudian berhasil melepaskan beberapa kerugian. Tetapi pada akhirnya, masih ada kekurangan yang jelas. Wall Street menunjukkan tren serupa.

Seorang pedagang mengatakan sentimen pasar suram. Tekanan pada Federal Reserve AS untuk terus menaikkan suku bunga utama tetap tinggi mengingat data inflasi yang meningkat. Pasar sekarang memperkirakan kenaikan suku bunga Fed hingga persentase poin penuh di akhir bulan. Seorang pedagang mengatakan bahwa pasar obligasi semakin berkembang dalam resesi, mencatat bahwa hasil Treasury AS 2-tahun telah meningkat di atas hasil 10-tahun. Ini dilihat sebagai tanda stagnasi. CMC Markets berkomentar bahwa pasar saham mengalami kesulitan menemukan arah. Musim neraca kemungkinan akan membawa dorongan berikutnya untuk pengembangan lebih lanjut. Pada Kamis sore, angka untuk bank-bank besar AS JPMorgan dan Morgan Stanley diterbitkan.

READ  Orange Polska meluncurkan pusat data Warsawa - pusat data Inwestycje.pl






Jerman

Indeks DAX awalnya datar pada perdagangan Kamis, tetapi kemudian kembali ke zona merah lagi.

bawahan dax Hari perdagangan dimulai sedikit lebih tinggi. Pada awalnya, pembeli dan penjual menyeimbangkan satu sama lain, tetapi kemudian beruang kembali mengambil kendali – bursa saham Jerman harus kehilangan bulu. Setelah bekerja, indeks utama turun 1,86 persen menjadi 12.519,66 poin.

Sehari sebelumnya, jelas bereaksi negatif terhadap data inflasi yang sangat tinggi di AS, tetapi menahan kerugiannya hingga akhir perdagangan. Fakta bahwa Komisi Uni Eropa memperkirakan rekor inflasi tinggi di Zona Euro untuk tahun 2022 karena harga energi yang lebih tinggi juga tidak menciptakan suasana beli.

Bank AS terbesar JPMorgan, seperti saingannya Morgan Stanley, mengalami penurunan laba yang tiba-tiba tajam pada kuartal kedua. JPMorgan juga telah menangguhkan pembelian kembali saham multi-miliar dolar yang diumumkan pada bulan April untuk memenuhi persyaratan modal yang tinggi.






Wall Street

Sentimen di pasar saham AS menjadi lebih optimis di akhir perdagangan.

bawahan Dow Jones Dia berjuang untuk maju dan mampu memulihkan beberapa kerugiannya di akhir pertandingan. Pada akhir perdagangan, masih ada diskon sebesar 0,46 persen menjadi 30.630,01 poin. teknologi berat Komposit Nasdaq Bahkan berhasil mengambil profit area dan menutupnya dengan peningkatan marginal 0,03 persen pada 11.251,19 poin.

Tingkat inflasi yang sangat tinggi di ekonomi terbesar kedua, yang diterbitkan pertengahan minggu, telah menimbulkan kekhawatiran bahwa Federal Reserve AS akan menaikkan suku bunga lebih lanjut. Gambaran tersebut didukung pada hari Kamis oleh kenaikan harga produsen secara tiba-tiba, yang kemungkinan akan meningkatkan tekanan pada The Fed. Investor khawatir bahwa kebijakan Fed yang agresif akan mendorong ekonomi ke dalam resesi. Namun, inflasi yang terus-menerus tinggi kemungkinan akan mengarah pada hasil yang sama.

READ  Namun, investor kecewa: Uber menambah kecepatan lagi

“Bagian menakutkan dari laporan inflasi kemarin adalah menurut banyak ekonom, inflasi di atas sembilan persen belum bisa menjadi titik tertinggi,” jelas analis pasar Jochen Stanzel dari CMC Markets. Lutz Wockel, kepala manajemen dana ekuitas di Warburg Invest AG, menambahkan bahwa awal musim pelaporan membawa risiko tambahan bagi investor.

Data ekonomi lainnya untuk hari ini juga realistis: Klaim pengangguran awal naik minggu lalu, bahkan jika situasi di pasar tenaga kerja tetap positif.

Seperti biasa, musim pelaporan untuk kuartal kedua dimulai dengan bank-bank besar. JPMorgan dan Morgan Stanley memulai semuanya.






Asia

Pasar saham di Timur Jauh bervariasi pada hari Kamis.

Indeks terkemuka menang di Tokyo Nikki Akhirnya 0,62 persen menjadi 26.643,39 poin.

di Cina daratan, perahu shanghai Pada penutupan pasar, itu sedikit turun 0,08 persen pada angka 3.281,74. Dalam Hang Seng Di Hong Kong, kerugian terakhir adalah 0,22 persen pada 20.751,21 poin.

Pasar saham Asia Timur melakukan hal yang sama seperti Wall Street pada hari Kamis dan mengatasi kenaikan inflasi AS secara relatif baik pada bulan Juni, yang lebih tinggi dari yang diharapkan. Di AS, indikator setidaknya telah rebound kuat dari kerugian awal, didukung oleh harapan bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya sekarang. Dengan itu, Federal Reserve AS sekarang mengharapkan kenaikan suku bunga yang lebih besar dengan persentase poin penuh pada bulan Juli dengan tingkat probabilitas yang tinggi.

Di bursa Asia, juga dikatakan bahwa beberapa kemungkinan kenaikan suku bunga telah diperhitungkan sebelumnya. Di Tokyo, penarik industri ekspor datang dari yen yang sangat lemah, yang sebelumnya berada di level terendah sejak 1998. Dolar AS mencapai 138,03 yen, naik hampir 1 dari waktu yang sama hari lalu. Analis di OCBC mencatat bahwa data ekspor kemarin lebih baik dari perkiraan membantu China.

READ  McDonald's: Perjalanan Menuju Pemimpin Dow Jones - PEMEGANG SAHAM DER

Redaktion finanzen.ch / awp / Dow Jones Newswires