Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bank dan negara menjanjikan lebih dari $9 miliar untuk membangun kembali Pakistan setelah bencana banjir | pembangunan global

Komunitas internasional telah menjanjikan lebih dari $9 miliar (£7,4 miliar) untuk membantu Pakistan membangun kembali sesudahnya Bencana banjir musim panas laludijelaskan oleh Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa António Guterres sebagai “musim hujan steroid”.

Janji itu dibuat pada hari Senin Konferensi Internasional tentang Ketahanan Iklim di Pakistan Di Jenewa, Swiss, dipandu oleh Perdana Menteri Pakistan Muhammad Shahbaz Sharif dan Guterres.

kata Syarif Pakistan membutuhkan setidaknya $16,3 miliar Selama tiga tahun ke depan untuk memulai pemulihan dan rekonstruksi, setengahnya akan ditanggung oleh sumber daya lokal.

Komitmen terbesar hari Senin – $4,2 miliar – datang dari Islamic Development Bank Group. Wakil Presiden Bank Dunia untuk Asia Selatan Martin Reiser mengumumkan kontribusi $2 miliar. Pemegang saham lainnya termasuk Bank Investasi Infrastruktur Asia, Arab Saudi, Uni Eropa, Jepang dan China.

Hujan lebat yang dimulai pada Juni tahun lalu dan berlanjut hingga Agustus menyebabkan banjir terburuk di Pakistan, menenggelamkan sepertiga wilayah negara itu. Lebih dari 4 juta hektar lahan pertanian terendam banjir, sehingga menimbulkan A krisis pangan Dan kerugian finansial yang sangat besar.

Bencana tersebut mempengaruhi setidaknya 33 juta orang, menewaskan lebih dari 17.000 orang dan menyebabkan 8 juta orang tewas. tunawisma.

Tipis Dan anak-anak Mereka sangat terpengaruh. Menurut UNICEFHingga 4 juta anak masih tinggal di dekat air banjir yang tergenang dan tercemar. Badan amal mengatakan pada hari Senin bahwa jumlah anak yang menderita kekurangan gizi akut parah di daerah yang terkena banjir hampir dua kali lipat antara Juli dan Desember 2022, dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2021. Ia juga mengatakan jumlah infeksi pernapasan akut di antara anak-anak telah meningkat pada tahun daerah yang terkena banjir.

Doctors Without Borders memperingatkan pada hari Senin bahwa ada masalah kesehatan yang mengkhawatirkan di daerah yang terkena dampak banjir, dengan tingkat malaria positif mencapai 50% di Sindh dan Baluchistan timur pada bulan Desember, meskipun musim dingin, ketika infeksi malaria diperkirakan terjadi. dalam penurunan.

“Kami masih dalam tahap darurat,” kata Edward Taylor, koordinator darurat MSF untuk Sindh utara dan Balochistan timur.

Orang-orang berkumpul untuk membeli tepung pemerintah di Hyderabad, Provinsi Sindh, 9 Januari 2023. Banjir tahun lalu menyebabkan krisis pangan. Foto: Hasnain Ali/AFP/Getty Images

Berbicara pada konferensi hari Senin, Sharif mengatakan dunia berada pada “titik balik dalam sejarah,” menambahkan: “Ini bukan hanya pertanyaan tentang bagaimana bertahan hidup… tujuan dan perasaan.” dengan prestasi.”

Guterres meminta bantuan untuk membangun kembali PakistanDia menyatakan, “Tidak ada negara yang pantas menanggung apa yang terjadi pada Pakistan.”

Dia mengatakan pada konferensi bahwa Pakistan dua kali lipat terkena kekacauan iklim dan sistem keuangan global yang bangkrut secara moral. Yang terpenting, kita harus jujur ​​tentang ketidakadilan yang brutal atas kerugian dan kerusakan negara-negara berkembang yang disebabkan oleh perubahan iklim. Jika ada keraguan tentang kerugian dan kerusakan – pergilah ke Pakistan.”

Pakistan dilanda banjir pada saat itu sudah mengalami krisis ekonomi, dan masih menghadapi tantangan keuangan, yang menyebabkan tingkat inflasi yang tinggi.

Sharif mengatakan pemerintahnya telah menyiapkan kerangka kerja “4RF” yang komprehensif, untuk mengupayakan “pemulihan, rehabilitasi, rekonstruksi, dan ketahanan”. “Saya ingin membuat pernyataan ini dengan tegas. Setiap sen akan digunakan secara transparan. Saya telah menempatkan mekanisme verifikasi pihak ketiga di mana setiap sen dihitung dan diinvestasikan untuk kepentingan mereka yang membutuhkan yang terkena dampaknya. banjir yang ganas ini.”

Pasal ini diubah pada 10 Januari 2023 untuk mengoreksi jumlah yang dijanjikan. Versi sebelumnya mengatakan itu adalah $10,5 miliar, tetapi jumlah janji yang dikonfirmasi lebih rendah dari jumlah tidak resmi awal. Judul dan teks telah diubah untuk mencerminkan hal ini.

READ  Singapura mengizinkan orang India memasuki negara itu mulai 26 Oktober: detailnya di sini