Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bank Dunia menentang pengabaian kekayaan intelektual vaksin saat pembicaraan WTO dilanjutkan

Komentar itu membuat kepala Bank Dunia, yang merupakan calon pemerintahan Trump, berselisih dengan pemerintahan Biden.

Presiden Bank Dunia David Malpass mengatakan pada hari Selasa bahwa bank tidak mendukung penyerahan hak kekayaan intelektualnya الملكية COVID-19 Vaksin di Organisasi Perdagangan Dunia karena takut menghambat inovasi di sektor farmasi.

Komentarnya tentang masalah itu, selama panggilan telepon dengan wartawan tentang prospek ekonomi Bank Dunia, muncul ketika negosiasi Organisasi Perdagangan Dunia tentang pengecualian yang diusulkan dilanjutkan di Jenewa.

Ditanya apakah dia mendukung pengabaian vaksin IP oleh WTO, yang India, Afrika Selatan dan negara-negara pasar berkembang lainnya Mr Malpass mengatakan ada kebutuhan untuk memperluas akses ke vaksin: “Kami tidak mendukung itu, karena akan berisiko mengurangi inovasi dan penelitian dan pengembangan di sektor ini.”

Komentar itu membuat Malpass, calon pemerintahan Trump, berselisih dengan pemerintahan Biden, yang mendukung negosiasi WTO berbasis teks Vaksin HKI, dipimpin oleh Perwakilan Dagang AS Catherine Tay.

Pembuat vaksin dan obat-obatan besar telah menentang pengabaian Perjanjian Organisasi Perdagangan Dunia tentang Aspek-Aspek yang Terkait dengan Hak Kekayaan Intelektual (TRIPS), dengan alasan bahwa hal itu akan menghambat inovasi dan berbuat sedikit untuk meningkatkan pasokan vaksin yang dibatasi oleh hambatan perdagangan dan kekurangan bahan. dan kekurangan kapasitas produksi.

Pada hari Selasa, Mr. Malpass mengulangi seruannya kepada negara-negara kaya untuk segera menyumbangkan kelebihan dosis vaksin mereka ke negara berkembang secepat mungkin.

Bank Dunia mengatakan perkiraan pertumbuhan globalnya, yang telah meningkat menjadi 5,6% untuk 2021 dan 4,3% untuk 2022, bisa lebih tinggi jika vaksinasi di negara-negara berkembang dapat dipercepat.

Di Jenewa, negosiasi sedang berlangsung pada hari Selasa dan Rabu mengenai proposal pengabaian yang direvisi dari India dan Afrika Selatan yang tetap jauh lebih luas daripada pengabaian khusus vaksin sempit yang disukai oleh kantor Perwakilan Dagang AS.

“Sepertinya mereka masih jauh satu sama lain. Posisi mereka tidak berubah secara mendasar,” kata seorang pejabat perdagangan di Jenewa. Reuters.

READ  Gopinath: Kepala Ekonom IMF Gita Gopinath akan meninggalkan pekerjaannya dan kembali ke Universitas Harvard | berita india