Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bank Dunia mengatakan pertumbuhan ekonomi Pakistan bisa kurang dari 3% dalam dua tahun ke depan

Bank Dunia mengatakan pertumbuhan ekonomi Pakistan bisa kurang dari 3% dalam dua tahun ke depan

Pertumbuhan ekonomi Pakistan diperkirakan akan pulih dari tahun fiskal saat ini, namun akan tetap di bawah 3% selama dua tahun ke depan, menurut perkiraan terbaru dari Bank Dunia.

Dalam laporan pembangunan Pakistan yang dirilis pada hari yang sama, Bank Dunia mengatakan bahwa “hambatan politik terhadap pertumbuhan ekonomi berkelanjutan masih belum teratasi.”

Perekonomian diperkirakan akan tumbuh sebesar 1,8% pada tahun fiskal berjalan yang berakhir pada tanggal 30 Juni, meningkat menjadi 2,3% pada tahun berikutnya dan 2,7% pada tahun 2026 jika konsolidasi fiskal berkelanjutan dan program dana talangan baru dari Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia terus dilakukan. Ekonom Syed Murtaza Mozaffari mengatakan pada konferensi pers di Islamabad pada hari Selasa.

Hindustan Times – Sumber berita terhangat tercepat Anda! Baca sekarang.

Perkiraan ini muncul pada saat pertumbuhan ekonomi Pakistan melemah pada kuartal fiskal kedua setelah tingginya suku bunga mempengaruhi aktivitas bisnis. Negara Asia Selatan ini berhasil menghindari gagal bayar utang negara tahun lalu, namun perekonomiannya masih rapuh.

Dalam laporan pembangunan Pakistan yang dirilis pada hari yang sama, Bank Dunia mengatakan bahwa “hambatan politik terhadap pertumbuhan ekonomi berkelanjutan masih belum teratasi.”

Bank Dunia mengatakan: “Kecuali program reformasi struktural besar dilaksanakan secara permanen, pertumbuhan diperkirakan akan tetap lemah di tengah penurunan tajam dalam investasi, ketidakseimbangan eksternal yang terus-menerus, kebijakan fiskal yang terdistorsi, dan besarnya kehadiran negara dalam perekonomian.”

Perdana Menteri Shehbaz Sharif, yang kembali berkuasa setelah pemilu kontroversial pada bulan Februari, sedang mencari pinjaman baru dari Dana Moneter Internasional untuk mendukung perekonomian dan meningkatkan cadangan devisa Pakistan.

Negara ini masih sangat bergantung pada bantuan Dana Moneter Internasional (IMF) dengan kebutuhan pembiayaan eksternal sebesar $24 miliar pada tahun fiskal yang dimulai pada bulan Juli, sekitar tiga kali lipat cadangan devisa negara tersebut.

READ  Bayi ditemukan di dalam hati seorang wanita dalam kehamilan ektopik yang langka

Muzaffari dari Bank Dunia mengatakan inflasi diperkirakan rata-rata sebesar 26% pada tahun fiskal saat ini dan kemudian turun menjadi 15% pada tahun depan dan 11,5% pada tahun 2026. Pada bulan Maret, laju inflasi di Pakistan turun menjadi 20,68%, yang merupakan level terendah. Selama hampir dua tahun, biaya pinjaman telah membatasi pertumbuhan ekonomi dan permintaan domestik.

Buka dunia manfaat dengan HT! Dari buletin bermanfaat hingga peringatan berita real-time dan feed berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan sekali klik! Masuk sekarang!
Ikuti perkembangan berita bisnis serta harga emas hari ini, berita India, dan pembaruan relevan lainnya di situs web dan aplikasi Hindustan Times