Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bank terbesar di Dubai memberi karyawan kenaikan gaji inflasi

Kenaikan bervariasi menurut senioritas dan merupakan bagian dari penyesuaian gaji pertengahan siklus karena inflasi, dengan CEO menerima lebih sedikit atau tidak ada kenaikan.



Sebagian besar karyawan bank menerima kenaikan gaji lima persen hingga delapan persen, dengan karyawan dengan gaji terendah menerima kenaikan terbesar.  - file gambar

Sebagian besar karyawan bank menerima kenaikan gaji lima persen hingga delapan persen, dengan karyawan dengan gaji terendah menerima kenaikan terbesar. – file foto

oleh Reuters

Diposting: Selasa, 9 Agustus 2022, 18:10

Dua sumber yang mengetahui masalah ini mengatakan bahwa Emirates NBD, bank terbesar di Dubai, telah memberi sebagian besar karyawan kenaikan gaji hingga delapan persen untuk membantu mengurangi kenaikan biaya hidup akibat inflasi.

Sumber mengatakan kenaikan bervariasi berdasarkan senioritas dan merupakan bagian dari penyesuaian gaji pertengahan siklus karena inflasi, dengan eksekutif senior menerima lebih sedikit atau tidak ada kenaikan.

Salah satu sumber, yang memiliki pengetahuan langsung tentang masalah ini, mengatakan bahwa sebagian besar karyawan menerima kenaikan gaji antara lima persen dan delapan persen, dengan karyawan bergaji rendah menerima kenaikan terbesar.

Emirates NBD, yang sebagian besar dimiliki oleh pemerintah Dubai, mengatakan belum mengomentari hal-hal terkait staf.

“Sebagai organisasi yang mengutamakan manusia dan perusahaan terkemuka, Emirates NBD tetap berkomitmen pada inisiatif dan kebijakan yang mendukung kesejahteraan karyawan, sambil mengadopsi program pengakuan karyawan yang kuat,” tambah juru bicara perusahaan dalam tanggapan email atas penyelidikan Reuters.

Tidak segera jelas apakah kenaikan gaji hanya untuk karyawan di UEA. Pemberi pinjaman juga memiliki operasi di Mesir, India, Turki dan di tempat lain.

READ  Mengapa Teluk penting bagi orang India?

Tingkat inflasi tahunan di negara Teluk penghasil minyak adalah 3,4 persen pada kuartal pertama, menurut bank sentral, yang memperkirakan inflasi 5,6 persen tahun ini. UEA belum mempublikasikan angka inflasi bulanan untuk tahun ini.

Lintasan kenaikan harga merupakan pergeseran besar dari deflasi selama 2019, 2020 dan tujuh bulan pertama 2021.

Dalam beberapa bulan terakhir, orang-orang telah menyatakan keprihatinan tentang meningkatnya biaya hidup di UEA, di mana harga bahan bakar eceran sekarang naik sekitar 55 persen sepanjang tahun ini, turun dari hampir 80 persen.

UEA adalah satu-satunya negara Teluk yang tidak membatasi harga bahan bakar domestik, yang menyebabkan harga bensin lebih tinggi di SPBU.

Harga sewa rata-rata untuk apartemen dan rumah di Dubai naik 29 persen dan 33 persen pada paruh pertama tahun ini dan untuk vila sebesar 64 persen, menurut Better Homes, karena pasar real estat melanjutkan pemulihan yang kuat setelah pandemi.

Emirates NBD mengumumkan pada akhir Juli kenaikan 42 persen dalam laba kuartal kedua menjadi 3,5 miliar dirham ($952,98 juta).

Bank Sentral UEA telah menaikkan suku bunga dasar kumulatif sebesar 225 basis poin sejak Maret secara paralel dengan Federal Reserve AS, karena mata uangnya dipatok ke dolar, karena bank sentral secara global memerangi inflasi historis. – Reuters