Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Barat mengatakan rudal yang menghantam Polandia kemungkinan besar luput dari Ukraina, bantah Kyiv

Barat mengatakan rudal yang menghantam Polandia kemungkinan besar luput dari Ukraina, bantah Kyiv

Ledakan yang disebabkan oleh rudal di Polandia timur menewaskan dua orang

Przyodo, Polandia:

Para pemimpin Barat bergerak untuk menghilangkan kekhawatiran akan eskalasi berbahaya dalam perang Rusia di Ukraina Rabu, dengan mengatakan ledakan rudal di Polandia kemungkinan besar merupakan kecelakaan, sementara Kyiv sangat mundur dari gagasan bahwa tembakan anti-pesawatnya sendiri yang harus disalahkan.

Pemimpin Ukraina Volodymyr Zelensky menuding Rusia, tetapi Amerika Serikat, seperti NATO, sangat mendukung penilaian Warsawa bahwa rudal mematikan itu mungkin telah diluncurkan oleh Ukraina.

Dua orang tewas pada hari Selasa ketika setidaknya satu rudal menghantam sebuah desa di anggota NATO Polandia dekat perbatasan Ukraina, selama pemboman intens Rusia yang menargetkan infrastruktur sipil di Ukraina yang didukung Barat.

Baik Warsawa dan NATO mengatakan ledakan di desa Przyodo kemungkinan besar disebabkan oleh rudal pertahanan udara Ukraina yang ditembakkan untuk mencegat serangan Rusia – sambil menekankan bahwa Moskow pada akhirnya bertanggung jawab untuk memicu konflik.

Gedung Putih mengatakan “tidak melihat ada yang tidak konsisten” dengan penilaian awal Polandia – sementara juga menyatakan bahwa “pihak yang paling bertanggung jawab atas insiden tragis ini adalah Rusia”.

Tetapi Presiden Zelensky mengatakan Kyiv belum melihat bukti bahwa rudal itu milik Ukraina, dan menuntut untuk menjadi bagian dari penyelidikan dan meminta akses ke lokasi ledakan serta “semua data” pada rudal tersebut.

“Saya yakin ini bukan misil kami,” kata Zelensky. “Saya percaya itu adalah rudal Rusia berdasarkan laporan militer kami,” tambahnya.

Segera setelahnya, insiden tersebut menimbulkan kekhawatiran akan eskalasi baru yang besar dalam konflik Ukraina, tetapi pada hari Rabu Presiden Andrzej Duda mengumumkan kesimpulan Polandia bahwa rudal tersebut kemungkinan berasal dari pertahanan udara Ukraina.

READ  Roket Rusia Ledakan Lubang di Gedung Pemerintah Mykolaiv Di Ukraina

Duda mengatakan sangat mungkin bahwa Ukraina menembakkan rudal era Soviet dalam apa yang disebutnya sebagai “kecelakaan yang tidak menguntungkan”, tetapi kesalahan terletak pada Rusia atas serangannya terhadap Ukraina.

Rusia ‘bertanggung jawab’

Kepala NATO Jens Stoltenberg menegaskan kembali posisi itu, dan para diplomat Uni Eropa yang berkumpul di Brussel memuji Warsawa, salah satu teman terdekat Ukraina dan musuh terbesar Rusia, atas tanggapannya yang terukur.

Setelah pembicaraan krisis di Brussel, Stoltenberg mengatakan penyelidikan yang sedang berlangsung diperkirakan akan menyimpulkan “bahwa kecelakaan itu kemungkinan besar disebabkan oleh rudal pertahanan udara Ukraina yang diluncurkan untuk mempertahankan wilayah Ukraina dari serangan rudal jelajah Rusia.”

“Tapi izinkan saya menjelaskan bahwa ini bukan kesalahan Ukraina,” tambahnya. Rusia memikul tanggung jawab utama karena melanjutkan perang ilegal melawan Ukraina.

Stoltenberg mengatakan NATO telah meningkatkan pertahanan di sepanjang sisi timurnya sebagai tanggapan atas perang di Ukraina, dan membantah pertahanan udara aliansi telah gagal.

Kepala NATO mengatakan Polandia belum menerapkan Pasal 4 perjanjian Aliansi Barat, yang mengharuskan anggota untuk membahas apakah “integritas teritorial, kemerdekaan politik atau keamanan salah satu pihak terancam”.

Anggota NATO yang paling kuat, Amerika Serikat, memiliki ratusan tentara di Polandia dan memimpin Barat dalam memasok senjata untuk mendukung pemerintahan Zelensky di Kyiv.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan para ahli AS “di lapangan” mendukung penyelidikan Polandia.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan: “Gambar reruntuhan … telah diidentifikasi secara kategoris oleh pakar militer Rusia sebagai pecahan peluru kendali anti-pesawat dari sistem pertahanan udara S-300 Ukraina.”

Ia bersikeras bahwa serangannya, sebuah salvo puluhan rudal, “dilakukan pada sasaran hanya di wilayah Ukraina dan pada jarak setidaknya 35 kilometer (sekitar 20 mil) dari perbatasan Ukraina-Polandia.”

READ  Demi kepentingan kami, kata Taliban dalam pertemuan regional yang dipimpin India tentang Afghanistan | berita terbaru india

Ledakan itu mengguncang desa Przyodo, di Polandia timur, pada Selasa pukul 14.40 GMT.

“Saya takut. Saya tidak tidur semalaman,” kata Ana Magos, 60 tahun, seorang guru di sekolah dasar setempat, kepada AFP di dekat lokasi.

‘kejahatan perang’

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari dan masih menguasai sebagian besar wilayah meskipun serangkaian kekalahan di medan perang baru-baru ini.

Konflik tersebut telah menimbulkan keprihatinan mendalam di negara tetangga Polandia, yang berbagi perbatasan sepanjang 530 kilometer (329 mil) dengan Ukraina, dan di mana kenangan akan dominasi Soviet masih tertanam kuat.

Ledakan itu terjadi setelah gelombang rudal Rusia menghantam kota-kota di seluruh Ukraina pada Selasa, termasuk Lviv, dekat perbatasan Polandia.

Jenderal Mark Milley, perwira tinggi militer AS, mengatakan serangan terbaru mungkin merupakan perang terberat, dan mengutuk penargetan infrastruktur sipil.

“Dengan sengaja menargetkan jaringan listrik sipil, menyebabkan kerusakan tambahan yang berlebihan dan penderitaan yang tidak perlu bagi penduduk sipil, adalah kejahatan perang,” kata Milley.

(Cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

Putusan bersejarah oleh 32 mantan perwira wanita Angkatan Udara