Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Barcelona meminta maaf atas skandal rasisme

Klub Barcelona telah meminta maaf kepada Jepang atas skandal rasisme yang melingkupi mantan pemain profesional Dortmund Osman Dembele (24) dan Antoine Griezmann (30). “Manajemen klub akan melakukan segala upaya untuk memastikan bahwa situasi seperti itu tidak terjadi lagi di masa depan,” demikian pengumuman klub Spanyol yang diterbitkan dalam bahasa Jepang.

Kedua pemain telah meminta maaf atas “tindakan dan kata-kata ofensif” mereka kepada staf hotel Jepang. Klub akan mengambil “langkah-langkah internal yang diperlukan”. Tidak diketahui apakah ada hukuman.

Setelah video rasis: Griezmann kehilangan kontrak iklan

Sementara itu, skandal itu membawa konsekuensi bagi Griezmann. Perusahaan Jepang Konami memutuskan kontrak dengan juara dunia Prancis beberapa minggu setelah penandatanganannya. Konami Digital Entertainment percaya, seperti filosofi olahraga, bahwa diskriminasi dalam bentuk apa pun tidak dapat diterima. Kami sebelumnya mengumumkan Antoine Griezmann sebagai duta konten kami, tetapi mengingat kejadian baru-baru ini, kami telah memutuskan untuk membatalkan kontrak. Barcelona akan diminta untuk menjelaskan detail kasus ini dan tindakannya di masa depan.

Bintang Barcelona Dembele mengejek staf hotel di Jepang

Sebuah klip video beredar di Internet beberapa hari yang lalu dan, menurut laporan media, berusia sekitar dua tahun dan difilmkan selama tur di Jepang yang dibuat FC Barcelona di salah satu hotel di negara Asia. Di dalamnya, Dembele mengejek beberapa staf hotel yang berusaha memecahkan masalah teknis di kamar agar pemain internasional Prancis bisa bermain video game.

“Semua wajah jelek ini untuk bisa bermain Pro Evolution Soccer,” kata mantan warga Dortmund itu. Dan juga: “Bahasa terbelakang macam apa ini? Apakah Anda secara teknis maju di negara Anda atau tidak?” Griezmann tidak mengatakan apa pun dalam rekaman itu, tetapi menertawakan pernyataan Dembele.

READ  Paredes ingin 'membuat Neymar gila' selama final Argentina-Brasil

Anda mungkin juga tertarik dengan: Rayakan aturan EM Jerman di Inggris

Pengecer online Jepang Rakuten, sponsor kaos FC Barcelona sejak awal 2017, meminta penjelasan pada hari Selasa. Klub kini telah mengkonfirmasi bahwa perilaku “tidak sopan” seperti itu tidak ada hubungannya dengan nilai-nilai klub Catalan dari kiper nasional Marc-Andre ter Stegen. “Tidak ada tempat untuk rasisme di Barcelona,” kata mereka.