Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Batu yang berat dapat melewatkan air, kata fisikawan juga: NPR

Batu yang berat dapat melewatkan air, kata fisikawan juga: NPR

Batuan datar dan ringan seperti yang digambarkan di atas lebih disukai untuk melewatkan batu.Sebuah studi baru menemukan bahwa batu yang lebih berat juga dapat meluncur di permukaan air.

Gambar Jeff G Mitchell/Getty


Sembunyikan teks

Beralih teks

Gambar Jeff G Mitchell/Getty

Batuan datar dan ringan seperti yang digambarkan di atas lebih disukai untuk melewatkan batu.Sebuah studi baru menemukan bahwa batu yang lebih berat juga dapat meluncur di permukaan air.

Gambar Jeff G Mitchell/Getty

Saat melewatkan batu di air, kebanyakan orang mencari batu yang datar dan ringan. Sekarang, sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa batu yang berat dan melengkung juga dapat menyebabkan slip yang mengesankan. Temuan ini tidak hanya akan membantu Anda meningkatkan permainan, tetapi juga dapat diterapkan ke dunia nyata, seperti membantu membuat pesawat lebih efisien.

Ryan Palmer adalah ahli matematika terapan di University of Bristol di Inggris dan rekan penulis studi tersebut, Diposting bulan ini di Royal Society.

Dia dan rekan-rekannya membuat model untuk melihat bagaimana bentuk dan massa memengaruhi cara organisme berinteraksi dengan air. Dan mereka menemukan bahwa ketika melompati bebatuan di atas danau, “jika Anda mengambil sesuatu yang sedikit lebih berat, Anda mendapatkan sesuatu yang disebut respons hiperelastik,” kata Palmer.

Dengan kata lain, tubuh yang lebih berat Itu bisa menghasilkan pantulan yang mengesankan.

“Apa yang terjadi adalah batu itu menyentuh lapisan air, dan karena lebih berat, ia tenggelam lebih jauh dan kontak lebih lama,” kata Palmer. “Ini meningkatkan tekanan pada batu itu, yang kemudian meningkatkan gaya yang mengangkatnya, dan Anda bisa mendapatkan lompatan yang kuat dalam respons itu.”

READ  Asteroid Ryugu kaya akan partikel yang bisa menjadi bahan penyusun kehidupan

Sekarang, Palmer mengakui bahwa meskipun Anda mungkin mendapatkan lompatan besar dengan batu yang lebih berat, lompatannya tidak akan sebanyak batu datar. Hasil juga bergantung pada bentuk batu, karena jenis yang terlalu berat mungkin tidak akan berfungsi.

“Jadi bawa pulang itu sebenarnya, untuk batu yang lebih berat yang mungkin tenggelam, kalau ditekuk sedikit lebih besar kemungkinannya untuk turun,” ujarnya.

Palmer dan rekannya mempelajari lebih dari fisika batu loncatan. Dengan model matematis tersebut, mereka berusaha untuk lebih memahami icing pesawat, sebuah fenomena yang terjadi saat pesawat terbang dalam cuaca yang sangat dingin.

Terkadang, genangan air terbentuk di sayap pesawat terbang, dan kristal es dapat terbang ke udara dan tenggelam ke dalam atau turun dari genangan tersebut. Jika tenggelam, itu menyebabkan penumpukan es yang bisa berbahaya.

Tetapi jika mereka skim, Palmer berkata, “Itu fisika dan dinamika yang sama yang akan Anda temukan jika Anda mengambil batu dan mencoba melemparkannya ke seberang danau.”

Palmer mengatakan penting untuk mengetahui ke mana es akan pergi untuk memahami jika bagian lain dari pesawat membutuhkan perlindungan lebih.

Dia juga bersikeras bahwa pesawat komersial aman; Ada sistem untuk melindunginya dari penumpukan es yang berbahaya. Penelitiannya bertujuan untuk meningkatkan efisiensi perlindungan itu.

“Saat kita hidup di dunia dengan perubahan iklim dan peningkatan biaya bahan bakar, Anda sebenarnya selalu berusaha untuk menjadi lebih efisien, sehingga Anda dapat merancang sistem Anda dengan lebih baik, melindungi pesawat dengan lebih baik,” katanya. “Anda dapat menutupi situasi aneh yang mungkin terjadi dengan cara yang efektif dan inovatif.”

READ  Apakah gravitasi merupakan kuantitas? Pengalaman baru menjelajahi kedalaman alam semesta

Dan sementara Palmer mencari aplikasi praktis, itu bukan satu-satunya hal yang dia ambil dari penelitiannya.

“Sejak memulai bisnis ini, menjadi sangat sulit untuk mencoba mengupas batu, dan terutama memilih yang sedikit lebih eksotis,” katanya. “Yang belum tentu sangat datar.”