Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Beberapa hari setelah surat perintah penangkapan ICC, Putin akan menjamu Presiden China Xi Jinping di Moskow di tengah konflik di Ukraina

Beberapa hari setelah surat perintah penangkapan ICC, Putin akan menjamu Presiden China Xi Jinping di Moskow di tengah konflik di Ukraina

Setelah dituduh melakukan kejahatan perang oleh pengadilan internasional, Presiden Rusia Vladimir Putin akan menjamu Presiden China Xi Jinping di Moskow. Pertemuan itu terjadi hanya beberapa hari setelah Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Putin atas deportasi anak-anak Ukraina ke Rusia sejak dimulainya perang.

Setelah dituduh melakukan kejahatan perang oleh pengadilan internasional, Presiden Rusia Vladimir Putin akan menjamu Presiden China Xi Jinping di Moskow. Pertemuan itu terjadi hanya beberapa hari setelah Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Putin atas deportasi anak-anak Ukraina ke Rusia sejak dimulainya perang.

Meskipun Rusia dan China bukan anggota ICC, surat perintah penangkapan menarik perhatian pada pertemuan sensitif pemimpin China tersebut.

Meskipun Rusia dan China bukan anggota ICC, surat perintah penangkapan menarik perhatian pada pertemuan sensitif pemimpin China tersebut.

Rusia akan menggunakan kunjungan Xi sebagai bukti bahwa ia memiliki teman kuat yang bersedia mendukungnya melawan Barat, yang katanya berusaha mengisolasi dan mengalahkan Rusia. Sementara tentara Rusia berjuang di Ukraina, Amerika Serikat memperingatkan China untuk tidak memasok senjata ke Moskow, dan Beijing menghadapi pilihan yang sulit.

Rusia akan menggunakan kunjungan Xi sebagai bukti bahwa ia memiliki teman kuat yang bersedia mendukungnya melawan Barat, yang katanya berusaha mengisolasi dan mengalahkan Rusia. Sementara tentara Rusia berjuang di Ukraina, Amerika Serikat memperingatkan China untuk tidak memasok senjata ke Moskow, dan Beijing menghadapi pilihan yang sulit.

Ia tidak dapat berbuat apa-apa dan mengambil risiko melihat Rusia dipermalukan, atau ia dapat menawarkan bantuan kepada Rusia dan mengambil risiko semakin memburuknya hubungannya dengan Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya.

Putin menyatakan optimisme tentang kunjungan Xi dan kemitraan strategis “tanpa batas” mereka dalam sebuah artikel di sebuah surat kabar China. Dia juga menghargai dukungan dan kemauan China untuk menengahi konflik Ukraina, mengakui pemahamannya yang seimbang tentang situasi tersebut dan menyambut baik peran konstruktifnya dalam menyelesaikan krisis.

Putin menyatakan optimisme tentang kunjungan Xi dan kemitraan strategis “tanpa batas” mereka dalam sebuah artikel di sebuah surat kabar China. Dia juga menghargai dukungan dan kemauan China untuk menengahi konflik Ukraina, mengakui pemahamannya yang seimbang tentang situasi tersebut dan menyambut baik peran konstruktifnya dalam menyelesaikan krisis.

Pada bulan Februari, China menerbitkan makalah 12 poin yang menyerukan dialog dan penyelesaian di Ukraina, tetapi itu hanya berisi pernyataan umum dan tidak ada proposal konkret tentang bagaimana perang selama setahun dapat berakhir. Ukraina menyambut baik proposal China tersebut tetapi bersikeras bahwa penyelesaian apapun akan membutuhkan penarikan Rusia dari semua wilayah yang direbutnya, termasuk Krimea, yang dianeksasi pada tahun 2014.

Pada bulan Februari, China menerbitkan makalah 12 poin yang menyerukan dialog dan penyelesaian di Ukraina, tetapi itu hanya berisi pernyataan umum dan tidak ada proposal konkret tentang bagaimana perang selama setahun dapat berakhir. Ukraina menyambut baik proposal China tersebut tetapi bersikeras bahwa penyelesaian apapun akan membutuhkan penarikan Rusia dari semua wilayah yang direbutnya, termasuk Krimea, yang dianeksasi pada tahun 2014.

Amerika Serikat skeptis tentang keterlibatan China karena tidak mengutuk invasi Rusia. John Kirby, juru bicara Gedung Putih, menyatakan ketidaksetujuannya pada Fox News dan mengatakan bahwa jika Putin dan Xi menyerukan gencatan senjata, itu hanya akan mengkonfirmasi penaklukan Rusia saat ini. Kirby juga menambahkan bahwa langkah seperti itu akan memberi Putin lebih banyak waktu untuk mengatur ulang dan mempersiapkan serangan di masa depan.

READ  Krisis Ukraina Berita Langsung, Rusia- Ukraina Hari Ini Berita, Rusia Berita Perang Ukraina, Berita Perang Dunia 3, Rusia Berita Ukraina

Amerika Serikat skeptis tentang keterlibatan China karena tidak mengutuk invasi Rusia. John Kirby, juru bicara Gedung Putih, menyatakan ketidaksetujuannya pada Fox News dan mengatakan bahwa jika Putin dan Xi menyerukan gencatan senjata, itu hanya akan mengkonfirmasi penaklukan Rusia saat ini. Kirby juga menambahkan bahwa langkah seperti itu akan memberi Putin lebih banyak waktu untuk mengatur ulang dan mempersiapkan serangan di masa depan.