Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Beijing mengungkapkan kemarahan setelah kapal perang AS melintasi Selat Taiwan | berita Dunia

Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) mengerahkan kapal dan pesawat pengintai untuk mengakomodasi kapal perang AS yang berlayar melalui selat sempit yang memisahkan daratan dan Taiwan Selasa pagi.

Itu adalah jalur pertama melalui Selat Taiwan setelah Presiden Xi Jinping dan mitranya dari AS Joe Biden mengadakan pertemuan puncak video awal bulan ini, dan Presiden China Biden memperingatkan bahwa mendorong kemerdekaan Taiwan akan “bermain dengan api.”

Armada Ketujuh AS mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perjalanan kapal perusak berpeluru kendali USS Milius Arleigh Burke melalui Selat Taiwan pada hari Selasa merupakan penyeberangan rutin.

“Perusak rudal kelas Arleigh Burke USS Milius melakukan transit rutin melalui Selat Taiwan pada 23 November melalui perairan internasional sesuai dengan hukum internasional,” kata Letnan Nicholas Lingo dari Armada Ketujuh AS dalam pernyataan itu.

Transit kapal melalui Selat Taiwan menunjukkan komitmen Amerika Serikat terhadap Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka. Militer Amerika Serikat terbang, berlayar, dan beroperasi di mana pun hukum internasional mengizinkan.”

Kapal perang Amerika melakukan latihan berkala di selat itu, yang selalu menimbulkan reaksi marah dari Beijing, yang mengklaim bahwa Taiwan, negara yang demokratis, berpemerintahan sendiri, dan perairan sekitarnya adalah wilayahnya.

Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa mereka telah mengerahkan kapal dan pesawat untuk mengikuti kapal Amerika.

Langkah Amerika Serikat ini menciptakan risiko keamanan dan merusak stabilitas regional. Juru bicara Kolonel Shi Yi mengatakan pasukan teater akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk secara tegas menghadapi semua ancaman dan provokasi dan dengan tegas mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial.

Di Beijing, Kementerian Luar Negeri China menggemakan pandangan Yi.

READ  Biden meningkatkan upaya untuk memerangi penyebaran virus yang dipicu delta

“Kapal perang AS telah berulang kali membual tentang kekuatan mereka dan melakukan provokasi di Selat Taiwan dengan kedok kebebasan navigasi. Ini bukan janji kebebasan dan keterbukaan, tetapi campur tangan yang disengaja dan perusakan perdamaian dan stabilitas regional,” kata juru bicara kementerian. Zhao Lijian mengatakan dalam briefing kementerian.

“Amerika Serikat harus segera memperbaiki kesalahannya, berhenti menimbulkan masalah dan bermain api lintas batas, dan memainkan peran konstruktif untuk perdamaian dan stabilitas regional,” tambahnya.

China telah sering melakukan misi udara di Zona Identifikasi Pertahanan Udara Taiwan (ADIZ) selama sekitar satu tahun terakhir, membuat marah Taipei.

Kapal perang Inggris, Kanada, Prancis, dan Australia telah memblokir jalur melalui Selat Taiwan dalam beberapa tahun terakhir, yang memicu protes dari China.

“Sembilan dilakukan pada 2019 diikuti 15 pada 2020. Sejauh ini tahun ini sudah 11, termasuk penyeberangan USS Milius,” lapor AFP mengutip Colin Koh, peneliti di S Rajaratnam School of International Studies di Singapura. Memelihara database transit AS yang dinyatakan melalui selat.