Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ben O’Connor, pemenang Tignes Stage 9, menyebut dirinya di podium di Tour de France

Di akhir etape yang ditandai dengan hujan dan hujan es, Ben O’Connor (Ag2r-Citroën) menang hari Minggu di puncak pendakian Tignes. Dia mengungguli Mattia Cattaneo (Dekonink Quickstep) dan Sonny Colbrelli (Victorious Bahrain). Pembalap Australia itu duduk di podium. Tadej Pojjakar sekali lagi memperlebar jarak dengan lawan-lawannya.

Tanpa Primus Roglic dan Matthew van der Poel, yang tidak memulai pada hari Minggu, Peloton menderu di bawah kabut Claus. Sebuah awal yang dikendalikan oleh negara berkembang Israel untuk Michael Woods, pemanjat terbaik kedua. Hal ini tidak menghalangi para backpacker untuk mencoba peruntungan. Di Pantai Dumansee, kesulitan pertama hari itu, pelari net meninggalkan peloton tail, membiarkan jalan terbuka untuk Sonny Colbrelli (pemenang Bahrain) dan Michael Matthews (BikeExchange), yang mengambil kesempatan untuk mengambil kedua tempat pertama di tengah. berlari di Praz-sur-Arly. Awal balapan juga ditandai dengan jatuhnya pemimpin Movistar Enric Mas (ke-8 pada 5’15”). Pembalap Spanyol itu berhasil mengejar dengan bantuan rekan satu timnya.

Van Aert retak dan membiarkan favorit Anda lolos

Dua pesaing jersey hijau menemukan diri mereka dalam pelarian hari ini dari 43 kontestan termasuk Julien Alaphilippe (Dekonink-Kwikstep), Jacob Vogelsang (Astana), Watts Boys, Dylan Tunisia (Bahrain Victorious), Pierre Rolland (B&B Hotels) dan Guillaume Martin (Cofidis) , Dan Martin, Michael Woods (Startup Israel), Sepp Kuss (Jumbo-Visma), Bauke Mollema (Trek-Segadredo), Nairo Quintana, Warren Barguil (Arkéa-Samsic), atau Esteban Chaves (BikeExchange) . Kemudian dua balapan dimulai: yang pertama untuk tahap kemenangan dan yang lainnya untuk kaos polka dot. Pemakai jaket Wout Poels terlebih dahulu mengasingkan diri di depannya sementara Nairo Quintana (Arkéa-Samsic), Michael Woods (Start-Up Israel), Ben O’Connor (Ag2r-Citroën), Sergio Higuita (EF Education- Nippo) dan Lucas memulai Hamilton ( Pertukaran sepeda) dengan meninggalkan sisa pembelot di belakang. Pertarungan dengan kacang merah dimulai antara trio Poels-Quintana-Woods. Pembalap Belanda itu akhirnya mendorong kembali usahanya sehari sebelumnya di Col du Pré, sama seperti Lucas Hamilton yang juga meninggalkannya. Di peloton favorit, operan kedua hari itu berakibat fatal bagi Lute van Aert, runner-up Tadej Pojjakar di awal etape.

READ  Ligue 1 - Ludovic Ajoerc (Strasbourg): "Itu tidak akan terjadi dalam sekejap"

Quintana ingin kacang merah

Setelah mempercepat ke puncak Col du Pré, Nairo Quintana sendirian di depan untuk mengambil poin gunung di depan Higuita, Woods dan O’Connor. Kedua Kolombia dan Australia bertemu di depan kaki Cornet de Roselinde untuk melanjutkan perjalanan mereka ke depan. Di atas, Quintana memimpin sekali lagi, di depan rekan senegaranya O’Connor. Di grup penguntit, Anthony Perez melanjutkan kiprahnya untuk Guillaume Martin tanpa menutup jarak dengan grup terdepan. Setelah sepenuhnya menguji peloton, organisasi menyerah sepenuhnya demi Tim Merlier, pemenang tahap ketiga di Pontivy, dan Nans Peters, pemenang Loudenvielle di Tour 2020, yang meninggalkan trek Tour de France.

Pada turunan menuju pendakian terakhir, Sergio Higuita beristirahat beberapa meter di Quintana, jauh lebih nyaman dengan mekanismenya. Ben O’Connor, orang ketiga dalam kelompok pertama yang benar-benar tertekan, membiarkan Kolombia tergelincir sebelum kembali ke lembah. Ke grup favorit, Pogacar Letnan Brandon McNulty jatuh, tanpa keseriusan, setelah melakukan kesalahan yang ceroboh. Adapun Jumbo-Visma, yang kehilangan Roglic saat pensiun dan menjatuhkan Van Aert pada hari sebelumnya, petualangan berlanjut. Kaus putih dan kapten baru tim Belanda Jonas Weinggaard mengalami luka sobek. Sepp Koss meramalkan bahwa Denmark mampu merebut kembali tempatnya di peloton.

Stan Kolombia

Di antara favorit, kecepatan di grup kaus kuning meningkat 30km dari finis di bawah dorongan rekan satu tim Tadej Pojjakar. Dalam pertarungan untuk meraih kemenangan, trio di depan kehilangan satu item dengan kaki Nairo Quintana gagal di awal kebangkitan Tignes. Jelas, hujan dan hujan es terlalu deras bagi Kolombia sejak Ben O’Connor, 17 kilometer dari puncak, membuang rekan separatis terakhirnya, Sergio Higueta. Tetap saja kelompok yang diincar Guillaume Martin (Cofidis) itu terus berupaya menjembatani kesenjangan tanpa pernah berhasil. Orang Prancis itu menambah kecepatan 8 km dari puncak dalam upaya untuk menutup lubang pada Ben O’Connor di perusahaan Mattia Cattaneo (Deaconinc-Ququistep) dan Frank Bonamore (B&B Hotels), sekali lagi penulis langkah yang luar biasa . Akhirnya, orang Italia yang ditinggalkan sendirian dalam mengejar orang terkemuka.

READ  Pasar Transfer: SC Freiburg menyerahkan Santamaria ke Stade Rennes

Adapun kandidat penobatan terakhir, Ineos Grenadiers memutuskan untuk menekan pedal dengan keras untuk menyingkirkan dua tongkat terakhir dari kaus kuning. Catatan di grup ini absennya Wout Van Aert (kedua), Sergio Henau (11) dan Wout Poels (15) di antara lima belas kilometer pertama secara keseluruhan dari finis. Sementara O’Connor terus bertahan di grup ini, ia mempertahankan keunggulannya selama lebih dari tujuh menit sepanjang pendakian terakhir untuk menang dan mengantarkan Ag2R sebagai kesuksesan Tour de France ke-20.

Di antara kapten, Richard Carapaz (Inios Grenadiers) adalah yang pertama menyerang sebelum bertabrakan dengan jersey kuning, Tadej Pojacar. Rigoberto Uran (EF Education-Nippo) dan Wilko Kildermann (Bora-Hansgrohe) mencoba secara bergantian, sementara David Gaudu (Groupama-FDJ) dan Alexey Lutsenko (Astana) berjuang di belakang grup ini. Sekali lagi, Pogacar mengungguli para pesaingnya, mengambil waktu mundur dari lawan-lawannya. David Gaudo, yang sangat fair di final, tidak bisa mendampingi pemimpin lainnya. Hukuman yang sama untuk Jenderal Alexei Lutsenko III.

Seperti yang diharapkan, sepuluh besar dalam klasifikasi umum mengalami perubahan besar dengan kegagalan runner-up dari Pogacar Wout Van Aert di Col du Pré. Pemenang hari itu mengambil kesempatan untuk merebut posisi kedua di belakang Tadej Pojjakar yang sekali lagi memperlebar jarak. Petenis Slovenia itu kini unggul 2 menit dari O’Connor dan 5’18” di atas Rigoberto Uran, ketiga. Guillaume Martin berada di urutan ke-9 dan Prancis pertama (7’02”) di depan David Gaudu, ke-10 (7’22”).