Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bencana Gladbach vs Freiburg: ‘Pengalaman yang benar-benar nyata’

Bencana Gladbach vs Freiburg: ‘Pengalaman yang benar-benar nyata’

Ketika pelatih sepakbola Christian Streiche mengetahui beberapa waktu lalu bahwa timnya di Freiburg harus memainkan pertandingan di Borussia Mönchengladbach pada 5 Desember, dia sedikit kecewa. Minggu malam itu, dia ingin menghadiri konser gitaris jazz Amerika Mark Ribot di Biel, Swiss. Dia hanya perlu berkendara 160 kilometer dari Freiburg ke Biel.

Alih-alih pergi ke Biel sendirian untuk acara budaya, Streich melakukan perjalanan 500 kilometer ke pertandingan sepak bola di Lower Rhine dengan Caravan SC Freiburg pada hari Minggu. Tapi dia tidak bisa membayangkan hiburan yang lebih baik dari permainan ini.

Setelah 85 detik timnya memimpin 1-0 (Maximilian Eggstein), setelah empat menit 2-0 (Kevin Shady), setelah 12 menit 3-0 (Philip Lenhart), setelah 19 menit 4-0 (Nicolas Hoeffler), setelah 25 menit 5: 0 (Lucas Hoehler) dan setelah 37 menit 6: 0 (Nico Schlutterbeek). Setengah lusin gol di babak pertama di Mönchengladbach – Anda harus mengonsumsi satu gol atau lainnya dalam konser oleh gitaris avant-garde yang keras untuk mencapai kondisi mabuk yang serupa. Defender Schlutterbeek menggambarkan permainan sebagai “pengalaman yang sangat nyata”.

Ketika peluit ditiup satu jam kemudian, skor akhir Freiburg adalah 6-0 di babak kedua yang diharapkan. Setelah tiga kekalahan berturut-turut (1:2 di Munich, 0:2 melawan Frankfurt, 1:2 di Bochum), Breisgauers mempertahankan tempat keempat mereka dalam tabel dan secara dramatis dibebaskan dari krisis mini-skor.

Ini bisa menjadi minggu baru yang sulit di Mönchengladbach. Delapan hari setelah kekalahan yang keliru 1:4 di Prestigederby di 1. FC Köln, sebelas pemain Gladbach menghadapi pertandingan yang sulit secara fisik tetapi mental pada hari Minggu melawan Freiburg. Bek kanan Stefan Leiner dan striker Alassane Bley dipaksa pergi pada menit ke-29 dan digantikan oleh Patrick Hermann dan Brill Empolo. Bagaimanapun: setelah itu, Gladbackers hanya kebobolan satu gol. Tapi itu tidak membuat situasi menjadi lebih mungkin. Pada akhirnya itu adalah kekalahan kandang terbesar sejak 1966 (7-0 melawan Bremen). “Kegilaan,” keluh Jonas Hoffmann, “sangat sunyi.”

READ  Barcelona meminta maaf atas skandal rasisme

Tidak ada amukan, tidak ada diskusi kelompok, hanya mengangkat tangan dan bahu mengangkat bahu

0:5 Setelah 25 menit, tim tidak pernah terlambat dalam pertandingan kandang di Bundesliga. Di tepi lapangan berdiri dengan wajah ketakutan, pelatih Adi Hütter, direktur olahraga Max Eberl duduk di bangku dengan panik, dan di tribun Anda bisa melihat pemain hebat, Hans Meyer dan Rainer Bonhoff, bahwa mereka akan bukannya tidak ada hubungannya.

Gladbacher di halaman rumput kaget. Tidak ada amukan yang nyata dan tidak ada kelompok diskusi spontan, hanya tangan terangkat dan bahu mengangkat bahu. Selama istirahat, striker Embolo dipeluk dan dihibur oleh pelatih Freiburg Streiss. Banyak penonton meniup 10.000 bunyi bip.

Di awal babak kedua, Streich berdiri di tepi lapangan, mendorong timnya ke depan dan berteriak: “Throttle sudah penuh!” Dia tampaknya tidak memberikan izin kepada para pemainnya selama istirahat untuk menghindari penghinaan yang lebih buruk bagi Gladbacker. Tapi rasa frustrasinya tidak mungkin pada konser gitar yang terlewatkan, karena setelah kecelakaan yang meningkat dia tidak diizinkan untuk pergi ke konser di Biel dari Jerman. Dia sudah mengungkapkan ini kepada penyiar Dazen sebelum pertandingan dimulai. Tidak terlalu buruk, oke.