Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Benua Argoland yang telah lama hilang telah ditemukan setelah hilang selama 155 juta tahun

Benua Argoland yang telah lama hilang telah ditemukan setelah hilang selama 155 juta tahun

Aneh tapi Nyata

Misteri daratan yang terpisah dari Australia Barat modern dan terapung ke laut setelah 155 juta tahun telah terpecahkan.

Terakhir, ahli geologi dari Universitas Utrecht di Belanda telah mengidentifikasi perluasan yang lebih rendah – jalan Di bawah permukaan bumi.

Hamparan sepanjang 3.106 mil yang sulit dipahami, yang sekarang disebut oleh para ilmuwan sebagai Argoland – yang dulunya merupakan bagian dari superkontinen Gondwana – awalnya melayang ke barat laut di mana banyak pulau-pulau di Asia Tenggara saat ini berdiri. Menurut peneliti.

Sejak itu telah terpecah menjadi beberapa bagian, dan meskipun hanya sedikit bukti yang tersisa mengenai keberadaan Argoland, para peneliti geologi menunjukkan bahwa Argoland berada di dasar hutan Indonesia dan Myanmar.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Argoland, mereka membandingkannya dengan benua prasejarah lain bernama Greater Adria yang ditemukan kembali pada tahun 2019. Adria juga pecah menjadi beberapa bagian yang terbelah di antara cekungan lautan sebelum menjadi lempeng tektonik tunggal. Berabad-abad yang lalu, ia dimasukkan ke dalam mantel bumi dan satu-satunya bukti keberadaannya yang tersisa adalah lapisan atas yang membentuk pegunungan di Eropa selatan.

Pencarian Argoland di Asia Tenggara memberikan lebih sedikit bukti karena tidak meninggalkan jejak di dalam formasi batuan. Para peneliti memerlukan waktu tujuh tahun untuk menarik kesimpulan yang kuat ketika mereka mengamati struktur beberapa pulau, termasuk Sumatera, Kepulauan Andaman, Kalimantan, Sulawesi, dan Timor.

“Kami benar-benar berurusan dengan pulau-pulau informasi, itulah sebabnya penelitian kami memakan waktu lama. Kami menghabiskan waktu tujuh tahun untuk memecahkan teka-teki ini,” kata peneliti universitas Eldert Advocaat. “Situasi di Asia Tenggara sangat berbeda dengan tempat-tempat seperti Afrika dan Amerika Selatan. , dimana benua itu terbagi.” Menjadi dua. Argoland terpecah menjadi banyak bagian berbeda. Hal ini menghalangi pandangan kami tentang perjalanan benua.

READ  Para astronom menggunakan satelit pemburu planet untuk melihat katai putih "hidup dan mati" untuk pertama kalinya
Aldert Advocaat mengambil sampel kotoran di tengah penelitian Argoland.

Advocaat akhirnya mengetahui bahwa banyak bagian Argoland telah mencapai tujuan masing-masing, semuanya dalam jangka waktu yang sama. Mereka akhirnya menemukan bahwa Argoland mengintip di antara sistem geologi tetangga di Himalaya dan Filipina.

Bukti ini sangat penting untuk mengidentifikasi lokasi benua yang lebih besar namun tersembunyi, sebuah lokasi yang terdiri dari beberapa bagian yang menjadi sebuah kepulauan yang dipisahkan oleh cekungan lautan dan bukannya sebuah daratan tunggal yang bersatu.

“Perpecahan Argoland dimulai sekitar 300 juta tahun lalu,” kata Douwe van Hinsbergen, ahli geologi di Universitas Utrecht. Itu terjadi sekitar 215 juta tahun yang lalu, ketika sebuah peristiwa mempercepat proses disintegrasi dan memecahnya menjadi beberapa bagian.

Penemuan mereka bermanfaat bagi ilmu bumi, menurut van Hinsbergen.

“Rekonstruksi seperti itu penting untuk memahami proses seperti evolusi keanekaragaman hayati dan iklim, atau untuk menemukan bahan mentah,” katanya. “Pada tingkat yang lebih mendasar: untuk memahami bagaimana gunung terbentuk atau untuk mempelajari kekuatan pendorong di balik lempeng tektonik; dua fenomena yang berkaitan erat.”


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/11/13/lifestyle/long-lost-continent-of-argoland-found-after-155m-year-disappearance/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi