Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Berapa lama Anda harus mengisolasi diri jika Anda memiliki Covid-19 tetapi telah divaksinasi? Ada beberapa kontroversi

Tetapi musim liburan ini, ada perdebatan yang berkembang tentang berapa hari untuk dikarantina jika Anda dites positif untuk Covid-19 tetapi tidak memiliki gejala dan telah divaksinasi sepenuhnya – atau lebih baik lagi, diberikan suntikan tambahan.

Kontroversi muncul ketika kasus Covid-19 meningkat di seluruh Amerika Serikat. Pada Selasa, negara itu rata-rata 139.764 kasus baru per hari, menurut data dari Universitas Johns Hopkins – naik 16% dari minggu lalu.

“Kita harus memiliki waktu paling sedikit yang diperlukan untuk isolasi karena sejumlah alasan,” kata Dr. Lena Wayne, seorang analis medis CNN dan mantan komisaris kesehatan untuk kota Baltimore, kepada CNN pada hari Selasa.

“Salah satunya untuk petugas kesehatan yang telah dites positif terkena virus. Anda tidak ingin orang-orang itu keluar dari angkatan kerja dan kemudian kami mengalami kekurangan yang serius. Dan alasan kedua adalah kami benar-benar ingin memotivasi orang untuk mengetahui bahwa mereka bagaimana jika kamu tidak mau, ”kata Wen. Melewatkan hari libur kerja? Anda mungkin tidak melakukan pengujian, karena Anda tidak ingin tahu bahwa Anda positif. Jadi, jika Anda memotong 10 hari menjadi lima hari — bahkan jika Anda akhirnya kehilangan beberapa persentase orang yang mungkin masih menularkan — Anda mungkin benar-benar mendapatkan kepatuhan yang lebih tinggi jika Anda mendapatkan lebih sedikit hari untuk mengisolasi.”

Orang yang divaksinasi lebih kecil kemungkinannya daripada orang yang tidak divaksinasi untuk menyebarkan virus corona ke orang lain. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit: “Orang yang divaksinasi masih dapat terinfeksi dan berpotensi menularkan virus ke orang lain, meskipun pada tingkat yang jauh lebih rendah daripada orang yang tidak divaksinasi.”

Pejabat AS sedang mempertimbangkan untuk mempersingkat masa isolasi

CDC sekarang mencatat di situs webnya bahwa isolasi harus dimulai pada hari pertama Anda melihat gejala, dengan hari pertama isolasi menjadi hari penuh pertama setelah gejala dimulai.

READ  Video luar biasa mengungkapkan jenis baru efek Leidenfrost yang belum pernah kita lihat sebelumnya

Jika Anda dinyatakan positif Covid-19 tetapi tidak memiliki gejala, hari pertama isolasi adalah hari penuh pertama setelah Anda dinyatakan positif. Namun, “jika Anda mengalami gejala setelah hasil tes positif, periode isolasi 10 hari harus dimulai lagi”, hari pertama adalah hari pertama setelah gejala muncul.

Tetapi memperpendek waktu isolasi yang direkomendasikan sedang dipertimbangkan bagi mereka yang telah sepenuhnya divaksinasi atau bahkan ditingkatkan – terutama petugas kesehatan, kata Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular. John Berman dari CNN mengatakan: Selasa.

“Ini tentu menjadi pertimbangan penting, yang sekarang sedang dibahas,” kata Fauci.

“Misalnya, jika ada petugas kesehatan yang terinfeksi dan tidak menunjukkan gejala sama sekali, tentu tidak ingin orang tersebut menganggur terlalu lama,” ujarnya, apalagi jika pegawai tersebut dibutuhkan karena peningkatan penyakit ini Musim dingin mungkin kehabisan tempat tidur rumah sakit.

“Jika Anda memiliki orang yang terinfeksi, alih-alih menolaknya selama tujuh hingga 10 hari, jika mereka tidak menunjukkan gejala, kenakan masker N-95 pada mereka, pastikan mereka memiliki APD yang tepat, dan mungkin bisa mendapatkannya. kembali bekerja lebih cepat.”

Inggris adalah salah satu negara yang memiliki Mempersingkat masa isolasi mandiri. Badan Keamanan Kesehatan Inggris mengumumkan bahwa mulai Rabu, periode isolasi diri untuk siapa pun dengan Covid-19 akan dikurangi dari 10 hari menjadi tujuh hari, jika seseorang memiliki hasil tes aliran lateral negatif selama 24 jam. Tes pertama tidak boleh dilakukan sebelum hari keenam.
Apa yang harus Anda lakukan jika Anda mendapatkan infeksi super?  Ahli kami menimbang

Banyak dokter dan ilmuwan berasumsi bahwa jika seseorang telah divaksinasi lengkap, mereka dapat menguji diri sendiri untuk menentukan kapan mereka tidak lagi membutuhkan isolasi.

“Saya pikir orang yang divaksinasi lengkap harus dapat menggunakan tes cepat untuk memandu mereka tentang berapa lama mereka harus diisolasi,” kata Dr. Amish Adalja, ilmuwan senior di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins, dalam email ke CNN pada hari Senin.

“Saya pikir kita harus menggunakan tes cepat untuk mempersingkat periode isolasi – orang harus dapat mengakhiri isolasi ketika mereka negatif pada tes cepat karena mereka tidak lagi menular,” tulis Adalja. “Periode karantina juga dapat dimodifikasi menggunakan tes antigen serial untuk melihat status individu dan memungkinkan interaksi yang aman. Omicron membuat ini menjadi perhatian yang lebih mendesak karena infeksi dan paparan akan menjadi lebih umum.”

READ  'Baby Yingliang' - Embrio dinosaurus yang diawetkan dengan indah ditemukan di dalam telur Oviraptorosaurus

Karantina mengacu pada ketika seseorang terpapar virus corona yang menyebabkan Covid-19, mungkin terinfeksi atau tidak, dan oleh karena itu perlu menghindari orang lain. Orang yang divaksinasi penuh tidak perlu dikarantina kecuali mereka mengalami gejala, menurut CDC.

Sebaliknya, isolasi adalah ketika seseorang dinyatakan positif Covid-19 dan perlu diisolasi dari orang lain agar tidak lagi menular, meski tidak memiliki gejala.

Bagaimana cara memeriksa apakah gejala Anda adalah Covid atau yang lainnya?

Pengujian untuk Covid-19 adalah kuncinya, karena dalam beberapa kasus mungkin sulit untuk membedakan gejala Covid-19 dari flu atau bahkan flu biasa.

Kasus influenza dan Covid-19 meningkat di sebagian besar Amerika Serikat
Christina Jones adalah dokter anak di Annapolis, Maryland, Untuk CNN bulan ini Dikatakan ada peningkatan “pelan tapi stabil” dalam jumlah pasien yang dites positif influenza dan Covid-19 di jaringan pediatriknya dalam beberapa pekan terakhir.

Jones, MD, seorang dokter darurat dan penasihat medis senior untuk PM Pediatrics, yang memiliki lebih dari 70 kantor pediatrik di seluruh Amerika Serikat, mengatakan.

Dia mengatakan bahwa ketika orang muda – hingga usia 26 – datang ke kantornya dengan gejala, seperti batuk, demam atau pilek, satu-satunya cara untuk menentukan apakah mereka terkena flu, Covid-19 atau pilek adalah melalui pengujian. .

“Saya kira ini poin penting yang perlu dilakukan, apalagi saat ini kita masih berada di tengah pandemi ini,” kata Jones.

“Sulit untuk membedakannya tanpa pengujian. Ada beberapa tren. Biasanya ciri klinis yang menentukan adalah demam tinggi, dan ini terjadi pada tingkat yang lebih rendah pada pilek dan tidak selalu merupakan ciri infeksi Covid-19,” kata Jones. “Tapi tidak ada yang 100%, dan ada cukup banyak tumpang tindih di ketiganya, satu-satunya cara untuk membedakannya adalah melalui pengujian.”

READ  Peluang orang Amerika terkena kanker dan siapa yang paling berisiko