Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Berapa lama seseorang bisa hidup? Diskusi berkobar setelah kematian si sulung

Maria Branyas Moreira lahir pada tanggal 4 Maret 1907 di San Francisco, California.

Paris:

Kematian orang tertua di dunia pada usia 118 telah menyalakan kembali perdebatan yang memecah belah para ilmuwan selama berabad-abad: Apakah ada batasan berapa lama orang yang sehat dapat hidup?

Setelah kematian biarawati Prancis Lucille Randon pekan lalu, nenek Spanyol Maria Branyas Moreira, 115, dinobatkan sebagai orang tertua yang masih hidup, menurut Guinness World Records.

Pada abad ke-18, naturalis Prancis Georges-Louis Leclerc, lebih dikenal sebagai Comte de Buffon, mendalilkan bahwa seseorang yang tidak mengalami kecelakaan atau penyakit secara teoritis dapat hidup maksimal 100 tahun.

Sejak saat itu, kemajuan medis dan kondisi hidup yang lebih baik telah mendorong batas tersebut mundur dua dekade.

Tonggak sejarah baru tercapai ketika wanita Prancis Jeanne Calment merayakan ulang tahunnya yang ke-120 pada tahun 1995.

Calment meninggal dua tahun kemudian pada usia 122 tahun. Dan dia masih orang tertua yang pernah hidup – setidaknya itu sudah diverifikasi.

Menurut PBB, diperkirakan ada 593.000 orang berusia 100 tahun atau lebih pada tahun 2021, naik dari 353.000 satu dekade lalu.

Jumlah centenarian diperkirakan akan meningkat lebih dari dua kali lipat selama dekade berikutnya, menurut data lembaga Statista.

Comte de Buffon mungkin juga terkejut dengan munculnya centenarian — orang berusia 110 tahun atau lebih — yang jumlahnya meningkat sejak 1980-an.

Batas normal di 115?

Jadi seberapa jauh kita bisa melangkah? Para ilmuwan berbeda pendapat, beberapa berpendapat bahwa umur spesies kita dibatasi oleh batasan biologis yang ketat.

Pada 2016, ahli genetika menulis di jurnal Nature bahwa tidak ada peningkatan umur panjang manusia sejak akhir 1990-an.

READ  Menteri luar negeri India dan Pakistan akan berada di UEA, dan kedua belah pihak mengatakan tidak ada pertemuan yang direncanakan

Menganalisis data demografis global, mereka menemukan bahwa umur maksimum manusia telah turun sejak kematian Calment – meskipun ada lebih banyak orang lanjut usia di dunia.

“Mereka menyimpulkan bahwa umur manusia memiliki batas alami dan umur panjang terbatas sekitar 115 tahun,” kata ahli demografi Prancis Jean-Marie Robin kepada AFP.

“Tapi hipotesis ini sebagian dibantah oleh banyak ahli demografi,” kata Rubin, yang berspesialisasi dalam centenarian di INSERM, lembaga penelitian medis.

Penelitian pada tahun 2018 menemukan bahwa meskipun tingkat kematian meningkat seiring bertambahnya usia, namun melambat setelah usia 85 tahun.

Pada usia 107 tahun, tingkat kematian mencapai 50-60% setiap tahun, kata penelitian tersebut.

“Berdasarkan teori ini, jika ada 12 orang yang mencapai usia 110 tahun, enam orang akan bertahan hingga 111 tahun, tiga orang berusia 112 tahun, dan seterusnya,” kata Rubin.

permainan angka

Tetapi semakin tua para centenarian, semakin besar kemungkinan beberapa dari mereka akan hidup hingga usia rekor.

Rubin berkata bahwa jika ada 100 centenarian, “50 akan hidup menjadi 111, dan 25 menjadi 112”.

“Berkat ‘efek ukuran’, tidak ada batasan tetap untuk umur panjang lagi.”

Namun, Rubin dan timnya menerbitkan penelitian tahun ini yang akan menunjukkan bahwa angka kematian terus meningkat melampaui usia 105 tahun, mempersempit lapangan lebih jauh.

Apakah ini berarti ada batas yang ketat untuk apa yang bisa kita jalani? Tuan Rubin tidak akan sejauh itu.

“Kami akan terus melakukan penemuan-penemuan, seperti yang selalu kami lakukan, dan sedikit demi sedikit kesehatan para lansia akan meningkat,” katanya.

Pakar lain juga berhati-hati agar tidak memilih sisi.

“Tidak ada jawaban pasti saat ini,” kata France Mesli, seorang ahli demografi di French Institute for Demographic Studies (INED).

READ  berita ukraina langsung, berita rusia - ukraina hari ini, berita perang ukraina rusia, berita krisis ukraina, berita perang dunia ketiga, hari kemenangan rusia, dewan hak asasi manusia PBB, india, hak asasi manusia, resolusi PBB

“Bahkan jika meningkat, jumlah orang yang mencapai usia lanjut masih sangat kecil dan kami masih belum bisa membuat perkiraan statistik yang signifikan,” katanya kepada AFP.

Jadi mungkin masalah menunggu bertambahnya jumlah super-centenarian untuk mengalami “efek ukuran”.

Dan tentu saja beberapa penemuan medis di masa depan dapat segera membalikkan semua yang kita ketahui tentang kematian.

Eric Boulanger, seorang dokter Perancis yang mengkhususkan diri pada orang tua, mengatakan bahwa “manipulasi genetik” dapat memungkinkan beberapa orang untuk hidup sampai 140 atau bahkan 150 tahun.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

Putrinya berkata, “Anda tidak menyetujui siapa pun mengambil hasil saya.”